3 Some Dengan Lecturer

“Mr Cheah can I see you in ur office?”

“Yes, come right now!” Sekejap sahaja aku sudah tiba di pejabat pensyarah
merangkap kekasih gelap aku itu. Mr Cheah menyambut aku dengan senyuman yang nampak lain masa aku masuk ke biliknya.

“Nice skirt Vasanthi.” Pujinya sambil menjeling paha gebu aku yang terdedah di bawah mini skirt yang aku pakai.

“Thanks” aku mengenyitkan mata padanya sambil melabuhkan punggung gebu aku ke kerusi di depan mejanya. Mr Cheah datang mendekati aku dan duduk di bucu mejanya. Tangannya diletakkan ke bahu aku yang terdedah dan mengusap-ngusapnya.
“Must be about ur recent Calculus paper problem, I guess.” dia meneka sambil merenung tepat ke wajah ayu aku.

“Of course honey.” Aku mendongak merenung wajahnya sambil menjawab dengan nada manja.

“Well this is ur first failure, I see. But…” Mr Cheah rendahkan wajahnya hingga hampir ke mukaku. Usapan tangannya di bahuku semakin halus hingga aku terasa sedikit geli dan tetekku mula terasa agak tegang.
“..seems like u had to do me a favor!” dia menyambung sambil dagu aku
dicuitnya. Aku ketawa kecil.

“You mean this??” aku dengan beraninya memegang celah kelengkang Mr Cheah dan mengusapnya pula. Mr Cheah mendesis kesedapan. Dia tersenyum miang sambil mengangguk.
“So how do we settle it?” aku terus memainkan batang penisnya yang kurasa mula mengeras di balik seluar.

“Tonite. Can you??” soalnya dengan nada mengharap. Aku bangun sambil menyelak skirt hingga menampakkan panty nipis yang membalut vaginaku dan melurut pula panty itu ke bawah hingga vaginaku terdedah. Mr Cheah tersenyum lebar melihat tingkah aku yang tidak tahu malu itu. “See, no menstruation. Which mean we can fuck!” kataku. Pantas sahaja Mr Cheah menggeletek vaginaku. Aku mengelak sambil ketawa kegelian. Panty aku tarik balik hingga menutup vaginaku dan skirt yang kuangkat aku jatuhkan semula.

“Spare it for tonite kay??” Aku mencium pipi Mr Cheah sambil menghayun langkah keluar. Sempat lagi dia meramas punggungku yang lentik itu semasa aku menggenggam tombol pintu pejabat untuk membukanya. Semasa turun tangga ke tingkat bawah aku perasan beberapa pelajar lelaki keturunan India kolej aku melihat aku dengan penuh bernafsu. Aku tahu, dengan kulit yang agak cerah bagi seorang gadis Tamil biasa dan bentuk tubuh yang menggiurkan, bermakna akulah yang mereka idamkan untuk jadi kekasih atau mungkin hanya….teman di ranjang. Tapi nampaknya mereka hanya mampu berangan-angan setakat ini. Selain Mr Cheah hanya Linggam sepupu aku, O’ Keefe, anak pegawai kedutaan Amerika (dah pulang ke negara asalnya) dan beberapa orang lagi bekas teman lelaki aku yang terdahulu dapat menikmati tubuh seksi ini. Mr Cheah yang sememangnya sedang memburu siswi di kolej tempat aku belajar untuk pemuas nafsunya memperolehi aku sebagai mesin seks sebagai balasan meluluskan aku dalam beberapa subjek sejak semester lalu, sejak Mohan meninggalkan aku untuk bersama gadis Punjabi yang tinggal satu taman perumahan dengannya.

Senja itu aku sudah bersiap memakai jeans ketat kegemaranku dan baju bodysuit yang jarang dan terbuka luas di dada. Vimala, Mageswari dan Janet, teman serumahku yang sudah faham aku mungkin nak pergi clubbing tak berkata apa-apa. Malah macam biasa mereka menjangkakan aku mungkin tidur di rumah kawan kolej yang lain. Beberapa meter sahaja dari apartmen aku, kereta Fiat Mr Cheah sudah menanti aku. Aku agak terkejut melihat seorang lelaki sebaya Mr Cheah yang mempunyai raut wajah seakan orang Eropah berada bersama Mr Cheah.
“Honey, meet my friend Justin.” Mr Cheah memperkenalkan kawannya kepada aku semasa masuk ke dalam kereta. Eurasian rupanya Justin ni. Patutlah muka macam Mat Saleh!

“Oh, Hi Justin” aku berjabat dengannya. Dia menyambut sambil senyum dan merenung aku, agak bernafsu. Mr Cheah memberitahu aku yg Justin akan bersamanya untuk “Little Party” di rumahnya. Aku terfikir, nak buat 3some pula ke? Tapi aku dah pernah sekali merasa seks serentak dengan dua lelaki - Linggam dan kawannya Ramesh.

Lepas makan malam di sebuah hotel terkemuka di KL kami ke condo milik Mr Cheah. Condo itu milik kakak Mr Cheah yang mengikut suaminya berkursus di Taiwan. Aku dan Mr Cheah sudah banyak kali bermalam di sini sambil memadu asmara. Aku perasan sejak dari dalam kereta hingga semasa kami berjalan ke lif, Justin asyik merenung aku terutamanya pada dada aku yang separuh terdedah hingga menampakkan lurah. Sangkaan aku tepat apabila selepas berbual sambil minum wine, Mr Cheah dan Justin mengapit aku di sofa menonton VCD porn koleksi Mr Cheah yang memang tersimpan di rumah ini. Justin yang hanya membelai-belai bahu aku mula berani merapatkan hidungnya ke pipi dan Mr Cheah pula meraba-raba paha aku. Aksi panas pelakon ranjang Paris Hilton ditambah dengan sentuhan kedua lelaki itu dan pengaruh alkohol dalam urat sarafku membuat aku mula bernafsu. Aku menggeliat geli bila Justin menjilat-jilat telingaku dan Mr Cheah menguis-nguis tetek kananku dengan hujung jarinya. Vagina aku pula telah terasa sedikit gatal dan mengemut. Aku rebahkan tubuhku di ribaan Mr Cheah dan pensyarah gila seks itu mengucup bibir aku dengan penuh nafsu. Terasa tetekku diramas oleh dua tangan berbeza, satu milik Justin dan satu lagi sudah tentunya milik Mr Cheah.

“Aaaaaahhhhhhhhh…..ohhhhhhh..emmmmmmmm…” aku mengeluh manja menghayati nikmat serentak dari dua lelaki yang sedang dirasuk syahwat. Tangan Justin merayap dari tetek ke perut dan menyelak baju bodysuit aku dan memainkan tangannya ke perutku dan sesekali mencucuk lembut pusatku yang terdedah. Aku terasa ingin ketawa kerana geli tetapi aku tahan kerana terlalu asyik berkucup dengan Mr Cheah. Pada saat ini tetekku benar-benar tegang dan vaginaku sudah becak oleh air nikmat yang melimpah akibat ransangan tangan Justin dan Mr Cheah. Bagaikan faham kehendak aku yang seterusnya Justin membuka seluar jeans dan panty aku lalu melemparkannya ke depan TV. Kemudian baju aku pula dibuka Mr Cheah. Mereka berdua berhenti seketika untuk membuka semua pakaian di tubuh. Kini kami bertiga sudah bertelanjang bulat. Justin merebahkan aku ke atas carpet diruang tamu tempat kami menonton tadi lalu mengucup pula bibir aku dan meramas lembut tetekku yang bersaiz 36B itu.

“Ahhhssss pleaseeee do it again babeee…” aku bagaikan tidak mahu permainan tangan nakal Justin berakhir. Terasa air vaginaku bagaikan banjir melimpah dan clitorisku sudah berdiri megah keluar dari penutupnya. Aku melebarkan kangkangku dan kemudian terasa lidah kasar Mr Cheah bermain-main di vaginaku yang terasa sudah sangat basah dan geli itu. Tambah lazat lagi bila puting tetekku digentel oleh Justin dan leherku dijilat. Terasa punggung aku diramas-ramas tangan Mr Cheah dan aku suka diperlakukan sedemikian.

“Oooohhhhhhh…..ooohhhhh…ahhhhhh…yesss..yesss s…ahssss…do it againnnnnnnnn…” rayu aku sambil mengusap-ngusap kepala separuh botak Mr Cheah dan belakang Justin. Kerana kesedapan yang tak terhingga aku menggeliat dan mengangkat-angkat punggungku bila sesekali lidah Mr Cheah menerobos masuk ke dalam liang vaginaku, menjilat duburku dan membelai clitorisku. Sesekali terkeluar juga ayat mengeluh kesedapan dalam bahasa Tamil dari mulutku, yang pastinya tak difahami Mr Cheah dan Justin. Tiba-tiba kegelian aku terasa memuncak di seluruh tubuh terutama di vagina. Dengan satu raungan nikmat, aku mencapai orgasm dan terlentuk dalam pelukan Justin. Lidah Mr Cheah telah menewaskan aku! Namun foreplay kami berterusan lagi..


Justin berhenti meramas tetekku dan menghulurkan penisnya yang tegang ke mulutku, aku yang sememangnya suka mengulum kemaluan lelaki menghisapnya dengan penuh nafsu. “Sssllllrrrupppp….sssslllrrruppppp….!!!” bunyinya bila penis Justin aku kulum. Vaginaku pula terasa dimasuki sesuatu dan pastinya penis Mr Cheah. Terasa clitorisku yang panjang terjuntai bergesel dgn penisnya hingga aku jadi geli dan terasa sungguh enak.

“Yeeessss..yeeeessssssssss….aarghhhhh….” aku mengerang penuh kenikmatan. Dua mulutku kini disumbat penis dalam pesta yang erotic, hanya kami bertiga sebagai pemain yang saling dahaga. Aku kemut batang penis Mr Cheah hingga dia nampak tak tertahan lagi. To be honest, prestasinya semasa menghenjut aku setiap kali kami bersama di condo taklah sehebat Linggam, Ravi atau Kumar tapi bolehlah kerana aku sememangnya hypersex dan tak boleh melalui sehari hidup tanpa memikirkan pasal sex atau melancap.

“AAhhh Vasanthhhiiii yesss…” Mr Cheah tewas dan terasa limpahan air maninya memenuhi setiap ruang vagina aku hingga melimpah keluar. Aku masih belum puas dan cuma nikmat kuluman penis Justin yang membuat aku mampu bertahan. Justin memegang kepalaku untuk menghentikan kuluman aku lalu mengambil tempat menujah vaginaku pula. “AAaaarrrhhh..aaaahhhhh…ahhhh” aku terus dibuai kenikmatan. Hayunan batang Justin memang mengasyikkan ditambah dengan saiznya yang besar dan panjang. Kali ini hanya aku dan Justin sahaja bertarung mencapai kenikmatan di atas carpet sementara Mr Cheah berehat untuk memulihkan tenaganya.

“Harderrr Justinnn..” pintaku agar Justin mengganaskan lagi tujahannya. Vaginaku sudah semakin tak tertahan oleh asakan penis Justin yang besar itu. Aku turut sama mengayak-ngayak punggungku akibat kesedapan yang terhingga. Datang Mr Cherah dan menghisap pula tetekku membuat aku makin berahi. Beberapa minit kemudian….. “Aaaaaaaaaahhhhhh..oooohhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh aaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhssss…” aku klimaks setelah geli di tetek dan vaginaku tak dapat ditahan lagi. Tapi Justin masih bertenaga dan terus menghayun. Vagina aku yang lebih sensitif setelah orgasm kembali mengeluarkan lebih banyak air dan tetekku yang terus diramas, dihisap dan dijilat Mr Cheah.

Aku klimaks untuk kali ketiga dan terbaring keletihan bersama kedua-dua lelaki yang memberikan kenikmatan untuk malam itu. Nak tahu? Aku tertidur dengan diapit Mr Cheah dan Justin. Tangan Justin mencekup vaginaku dan tangan Mr Cheah pula memegang tetekku bagaikan takut ia lari. Pukul 1.00 pagi aku terjaga bila terasa vaginaku geli akibat dicuit-cuit dan dimainkan oleh jari-jemari nakal Justin dan adegan seks itu berulang lagi. Kali ini lebih hebat bila juburku pula menjadi sasaran Mr Cheah dan aku mengulum penis Justin hingga terpancut dalam mulutku. Akibat terlalu banyak bersetubuh malam itu kami bangun menjelang tengah hari esoknya. Dalam bilik air condo kami lakukannya lagi bertiga dan habis mukaku dibasahi air mani mereka berdua.
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment