Abang Ipar

Sesudah tamat sekolah di kampung akupun berpindah ke rumah
kakakku yang sudah berumahtangga dan tinggal di bandar.
Oleh kerana aku menyambung untuk bersekolah di kolej maka
ibubapaku bersetuju aku tinggal bersama kakak dan abang iparku.
Aku gadis yang pemalu dan memakai tudung , sembayang tak pernah
tinggal dan kakakku pun begitu juga.

Abang iparku pula kuat beramal dan selalu sembahyang sunat pada
tengahmalam dan awal pula bangun untuk mengaji dan sebagainya.
Di pendekkan cerita, mula-mula tak ada apa-apa berlaku sampailah
kakakku mengandung anaknya yang ke empat. Dia selalu saja penat
dan tidur awal dan mungkin tak dapat melayan kehendak abang iparku
ketika kami sedang menonton Tv kakakku berkata dia mengantuk
sangat dan pergilah tidur, tinggalah kami bersama anak-anaknya
yang masih kecil 3-5 tahun. Oleh kerna budak-budakni dah biasa
tidur awal kerna sekolah esok maka terlelaplah pula mereka di depan tv.
Tiba-tiba rancangan tvtuh pula ada adegan yang mengairahkan.
aku jadi malu dan terus mengatakan aku ingin masuk tidur jadi
abang iparku mengatakan untuk mengangkat anak-anak nya masuk
kebilik dulu kerana aku tidur bersama mereka. setelah semuanya
beres maka aku pun bersedialah untuk tidur tiba-tiba abang iparku
menarik tanganku dan mencium bibirku. Aku yang terkejut menolaknya
tapi dia yang lebih bertenaga tidak peduli terus menolak aku
kekatil dan menindih aku sambil mencium mulutku dengan ghairahnya.
dia menarik skaf ku dan mencium ke telingaku
aku jadi ghairah ketika lidahnya bermain dalam cuping telingaku
dan membiarkan terus. Oleh kerana dia berpengalaman aku cepat
jadi longlai dan dia terus meramai buah dadaku sambil lidahnya
bermain-main di leher, bibir dan telingaku. Aku makin ghairah
dan rela di perlakukan sedemikian.

Abang iparku terus mengangkat separuh baju tidurku ke atas dan
menyelak bra ku dari atas dan menghisap puting breastku. tanganya
yang satu meramas-ramas kemaluanku dari atas kain. Aku yang
kesedapan hanya dapat mengeluh-geluh kenikmatan kerana inilah
pertama kali aku di perlakukan demikian.
Setelah kedua-dua belah putingku di hisap maka abang iparku dengan
lebih berani mnyelak kain sarungku dan membuka seluar dalamku
dan menyuruh aku membangkangkan kakiku, aku akur dan dia terus
menjilap lubang kemaluanku. Aku rasa kelentitku di jilap dan di
hisap, lidahnya pula mencucuk-cucuk ke dalam lubang kemaluanku
aku yang sudah tak tahan kerana sudah 2 kali aku klimak terus
mengatakan aku tak tahan dan abang iparku terus membuka kain
pelekatnya dan memasukkan zakarnya ke dalam kemaluan aku.
Kami bersetubuh di dalm bilik yang gelap itu. Mula-mula sakit
lepas itu nikmat dan selepas habis, abang iparku datang lagi tengah
malam dan subuh untuk menyetubuhi aku. Sehinggalah ke hari ini
aku masih lagi di setubuhi olehnya.

Aku yang sudah biasa bersetubuh kadang-kadang minta di setubuhi
di mana saja ketika kakak tidak ada kadang-kadang ketika aku
berada di dapur atau ketika di tandas dan paling selalu ktiaka
anak-anak tertidur depan Tv kami akan bersetubuh di ruang tamu dan
Tv lah yang menyaksikan kami.

Kadang-kadang kalau abang iparku penat melayang kakakku agaknya,
dia hanya menjilat kemaluanku ketika di dapur atau ketika aku
pura-pula duduk menulis dan dia berada di bawa meja berselindung
di dalam lapik meja dan menjilat dan mencucuk jarinya ke dalam
kemaluanku. Anak-anaknya asyik melihat kartun dan kemaluanku asyik
di jilat dan buah dadaku asyik di ramas ayah mereka.
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment