Adik Ipar Kak Cik

Hari tu la kan adik ipar aku datang dari kampung, maklumlah cuti sekolah. Form 4 lagi budak ni. Dia kata nak jalan-jalan tengok KL. So bini aku kata ok lah, akupun tolong sambung kata, "cantiklah tu" tapi dalam hati je.

So biasalah budak-budak kalau malam nengok TV mesti lepak kat sofa. Kebetulan bilik aku cuma berdindingkan sehelai tirai nipis. Saja je malam tu aku ajak bini aku main.

Apa lagi aku pun baik punya mainlah. Bini aku dah mengerang baik punya. Aku pulak saja tambah-tambah kasi bunyi kuat sikit. Ada tujuan lah tu. Nak kasi adik ipar dengar, kasi leleh sikit.

Masa dok henjut tu aku dengar jugak bunyi sofa terkiut-kiut. Sahlah dia tak tidur lagi. Apa lagi tambah kuat lah suara aku.

"Sedap yang?" Tanya aku dengar suara horny tu.

"SSeeedapp Bangg!!!" Biasalah my wife.

Lama jugak kita orang dok main sampai peluh berjela-jelalah kata orang. Iye lah senaman malam mesti panas sikit, baru best lepas tu kena kopi O dengan Gudang Garam. Fuh! KOW punya.

Dah habih main aku pun keluar nak basuh konek tu, maklumlah berlumurun katakan. Sambil keluar ke bilik air sempat jugak aku jeling kat adik aku tu. Dalam kesamaran aku perasan jugak yang dia sedang tidur menerap sambil tangan kanannya tertindih dek badan dia tu.

Sah! Melancap adik ipar aku ni. Lepas basuh konek aku, aku pergi dapur. Nak minum air suam. Bini aku dah hanyut dah, mana kan tak, 3 kali klimaks tu.

Masa kat dapur aku pun lepak lah sambil buat kopi. Bini aku dah tidur nyenyak. Sambil menghirup kopi panas sikit-sikit, tiba-tiba adik iparku pun tiba. Serius je muka dia. Buat-buat tak paham lah tu. Aku pun selamba jugak, walaupun masa tu aku tak pakai apa-apa.

"Tak tidur lagi Kak Chik?" Sapa aku.

"Tak lagi.., dahaga le, panas," jawab dia sambil membuka peti ais.

"Eh… tolong ambil buah limau kejap Kak Chik," saja aku minta buah limau. Sebenarnya dah habis dah siang tadi.

"Kat mana bang?" Tanya adik ipar aku sambil membongkok mencari-cari buah limau yang tak ad tu.

"Ada bawah tu," sambil mata aku memandang punggung adik ipar aku yang bulat tu.

Dia ni tak berapa kurus dan gemuk sangat. Dengan seluar tidur putih dia pakai tu aku terperasanlah seluar dalam dia warna putih. aja je aku pegi kat dia sambil batang aku melekat kat punggung dia.

"Tak jumpa ke?" Tnya aku lagi sambil menyorong batang aku ke dalam sikit, gi dia rasa batang 6 inci ni.

Tak jawab pun. Mesti dia perasan perbuatan aku ni. Tapi tak apa. Selagi dia tak blah kira ok lee tu.

Tiba-tiba adik ipar aku pusing dan dada dia terkena perut aku.

"Kenapa ni?" Tanya aku.

Tak jawab jugak.

Aku pandang muka dia, aku tengok dia dah tersipu-sipu tapi dia tak lari pun.

“Kenapa Kak Chik?” Aku tanya lagi sambil aku rapatkan diri aku dengan batang aku ni menggesel kat pepek dia.

Dengan spontan aku pun seluk tangan masuk dalam baju tidur dia, aikk tak pakai bra dah pun!

”Wah tetek kenyal lagi ni,” aku cakap dengan dia, nak tengok respon.

Dia tak melawan pun.

Cantik. Aku cuba intai-intai bilik aku. Aahh… line clear. Bini aku sure dah tidur mati. Erm... aku main kat puting tetek adik ipar aku tu.

Kak Chik biar je, dia dah mula nafas tercungap-cungap. Aku tau Kak Chik dah gersang nak rasa konek aku yang baru je belasah kakak dia.

Aku selak baju tidur Kak Chik macam orang nak susukan anak Aaku terus je menyusu tetek adik ipar aku.

Fuh! Tetek muda, puting dia pink lagi, padat dan kenyal. Aahh.. sebelah aku ramas, sebelah lagi tetek dia aku nyonyot. Then aku jilat-jilat kat sekitar puting tetek dia. Aku gigit manja kat lurah dendam Kak Chik. Kak Chik mula memeluk kepalaku yang sedang menikmati hisapan pada tetek Kak Chik.

Aahh... aku terasa batang konekku digenggam tangan lembut Kak Chik, mengusap lembut kepala batang konekku. Besarnya konek aku ni sampai genggaman tangan Kak Chik pun tak cukup. Dia raba lagi sampai bawah.

Aaahh... dia raba telur aku yang tengah bergayutan. Kak Chik ramas-ramas telur aku. Lepas tu dia lancap batang konek aku. Peh... rasa nak sorong je masuk dalam pepek Kak Chik.

Aku terus tarik seluar tidur Kak Chik. Senang je dah terlucut semua, tinggal seluar dalam putih dia aje. Sambil aku jilat-jilat leher adik ipar aku tu, tangan aku dah mula mengusap lembut cipap Kak Chik.

Aku tak terus cari biji dia. Aku cuma usap-usapkat bahagian bawah, bahagian lubang yang bakal aku terokai kejap lagi. Kak Chik tercungap-cungap, mendesah.

Aku terus bukak butang baju Kak Chik. Terjojol gunung di dada Kak Chik. Peh… besar. Terus aku gomol sambil aku jilat-jilat telinga dan leher Kak Chik. Sesekali aku gigit. Sebelah lagi tangan aku menakal kat pepek Kak Chik yang masih berbalut. Makin laju Kak Chik lancap batang aku, makin keras macam batu.

Dah tiba masanya. Aku seluk masuk dalam seluar dalam Kak Chik, aku cari biji kelentit dia.

“Arrghhh...” Kak Chik mengerang bila je jemari aku menyentuh biji cipap dia.

Terus aku uli. Makin basah. Aku tenyeh-tenyeh sambil uli biji kelentit Kak Chik. Terkangkang adik ipar aku. Tanpa disuruh, Kak Chik sendiri melucutkan panties yang dipakainya.

Terserlah segi tiga tembam Kak Chik yang masih berbulu halus. Kak Chik makin mengganas. Dia tarik tangan aku letak kat pepek dia. Dia kangkang luas-luas sambiil letak sebelah kakinya kat atas kerusi, nak bagi senang lagi aku raba pepek dia yang dah basah lenjun tu.

Aku terus rapatkan muka aku kat bawah kangkangan Kak Chik. Aku main lidah kat lubang nikmat dia.

“Uuuuuhhhh.. abang, sedap...”

Aku saja sambil jiilat sekitar lubang cipap Kak Chik, hidung aku menenyeh-nenyeh kat bijik dia. Dia sendiri bukak mulut cipap dia dengan jari supaya senang aku nak jilat.

Fuh! Merah lagi bijik kelentit Kak Chik ni. Aku terus tuju kat bijik kelentit dia. Aku jiilat, lepas tu aku sedut-sedut bijik dia. Tergigil-gigil Kak Chik. Tangan dia tak henti-henti menarik-narik rambut aku. Stim sangat le tu.

Tiba-tiba… aikk... memancut-mancut air pepek Kak Chik meleleh kat muka aku. Mungkin sebab dia malu, terus dia tarik aku. Dia terus kulum batang konek aku.

Memang betul-betul stim dah adik ipar aku ni. Dia kulum konek aku macam orang kebuluran. Bayangkanlah sampai telur konek aku pun habis dia jilat dan kulum. Sesekali aku intai-intai bilik aku. Aahhh... bini aku sure tidur nyenyak kalau dah klimaks 3 kali.

Aku dengan adik ipar aku asyik beromen. Batang konek aku makin mengeras tengok tubuh adik ipar aku bertelanjang bulat. Maklumlah ni first time aku tengok semua kemaluan dia. Konek aku dah tak tahan rasa nak sorong masuk pepek Kak Chik.

Aku terus pusingkan Kak Chik, aku ramas-ramas, tetek Kak Chik dari belakang.
Aku tonggengkan Kak Chik. Terus aku masukkan batang konek aku dalam lubang nikmat adik ipar aku.

Fuh ketat lagi! Panas je pepek Kak Chik. Dia kemut, punya mantap. Mendesah-desah Kak Chik. Aku tujah pepek dia sambil tenyeh-tenyeh bijik kelentit dia dari belakang.

“Uurghhhh... sedap Kak Chik," aku berbisik.

Aku teruskan adegan sorong tarik masuk kemaluan adik ipar aku. Memang lain rasanya bila main dengan orang yang kita sepatutnya tak boleh main. Sesuatu yang baru bagi aku tapi wa cakap sama lu, sedap giler buat macam ni.

Makin kuat kemutan Kak Chik di batang konekku. Mengembang menguncup konek aku. Ah... terasa panas. Aku dah nak terpancut.

“Urghh… uhh...” terus aku lepaskan dalam pepek Kak Chik.

Sengaja je aku pancut dalam, biar dia tak lupa yang konek abang ipar dia ni pernah menujah dalam pepek dia. Aku puas. Kak Chik tersipu-sipu pada aku. Apa yang kakak dia rasa, kini dirasakannya pula.

Semenjak kes tu, bila Kak Chik masuk bilik air, aku selalu curi-curi masuk dan jilat cipap Kak Chik. Peh.. best!!
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment