Adik Iparku As

Ia berlaku tanpa sengaja. Hari dah petang. Anak adik ipar aku ni menangis jer. Demam katanya. Adik ipar aku nie walau pun dah anak dua tapi disebabkan badannya bersaiz kecil, ramai yang sangka dia masih anak dara lagi. Muka dia memang cantik, body pun boleh tahan juga. Tinggi dia Cuma 4'11".

Dia sedang mendokong anaknya. Kesian pula tengok dia, husband dia kena kerja di luar negeri dah 3 bulan tak balik. Rasanya itulah yang menyebabkan dia lebih berserabut agaknya. Aku Tanya kat dia "kenapa tak bawa ke klinik?

Abang boleh hantar" dia senyum jer. Kemudian terdengar anak sulungnya memanggil "mami, abang nak mandi!" aku cakap kat dia "na mandikan lah abang tu biar abang jaga imran".

Semasa aku cuba mengambil imran dari dokongannya dia meronta dan memeluk dengan erat emaknya. Aku sambil memujuk "imran dengan ayah chik ok" dan memegang nya. Semasa tangan aku mengambil imran itulah belakang tangan aku tanpa sengaja tersentuh dada adik iparku. Dia tidak memakai coli. Kerana imran memaut kemas tengkuk maminya menekan belakang tangan ku pada buah dadanya.

Dalam cuba mangambil imran itu, tangan ku bergeselan dengan putingnya beberapa kali dan aku dapat rasakan ianya mula mengeras. Aku tengok muka adik ipar ku. Konsentrasinya bukan pada imran lagi masa tu. Tak sangka pulak dia begitu sensitive dan senang terangsang. Aku lihat matanya kuyu dan mulut dia separuh terbuka.

Akal nakal aku mula bekerja, dengan sengaja aku tekankan belakang tangan aku rapat pada buah dadanya. Akhir sekali aku sepit putingnya diantara jari telunjuk dan jari hantu aku dan menggentelnya perlahan-lahan. Dan dari na keluar keluhan "oh!" ketika itu anak sulung nya memanggil lagi membuatkan dia tersentak.

Mukanya kemerahan, sama ada kerana malu atau kerana terangsang. Dia melihat tepat kat mata aku sambil tersenyum. Dia menyerahkan imran kepada aku dan bergegas ke bilik air untuk memandikan anaknya. Isteri aku masa tu tengah menyuap anak ku yang kecil sekali di dapur. Setelah selesai semuanya na datang kepada aku dan mengambil imran. "Bawa ke keliniklah na?" kata ku.

Selepas maghrib, aku pun bersiap untuk menghantar na dan imran ke klinik. Isteri aku sibuk dengan anak-anak aku yang 2 orang dan anak sulung adik ipar aku tu. Dia yang mencadangkan aku menghatar mereka ke kelinik walaupun pada asalnya dia sendiri yang hendak menghantar.

Dalam kereta kami diam jer, sehinggalah sampai ke kelinik. Sambil duduk menunggu giliran tu kami berbual-bual. Pasal dia, husband dia dan anak-anak dia. Husband dia akan pulang dari US minggu depan. Dan dalam tu aku kata kat dia "maafkan abang pasal petang tadi". Dia hanya tunduk sahaja dan berkata "emmmm!" "Tak sangka pula na begitu sensitive." Sambiltersenyum dia berkata "mana tak sensitive bang, dah 3 bulan tak kena." Sambil tergelak matanya melirik ke depan seluar aku. Dalam hati aku "isk, dia ni boleh tahan juga".

Selesai dengan doktor kami naik kereta untuk pulang. Kemudian dia berkata "boleh tak kita singgah kat supermarket kejap, nak beli barang sikit". "OK, no problem" jawabku. Setelah selesai membeli barang yang dia hendak kami pun balik. Dalam perjalanan balik tu kami sembang lagi. Aku tak pernah tanya benda-benda sulit pada na, tapi malam tu aku rasa lebih open. "Na macam mana sekarang?" "Macam mana apa?" tanyanya pula. "Yer la, dah 3 bulan n tak balik ni." "Oh itu" katanya… "tak tau lah nak cakap bang." Imran tidur di seat belakang kereta setelah diberikan ubat demam, doctor terpaksa memberikan ubat sertamerta kerana suhu badannya yang agak tinggi. Aku beranikan diri memegang tangan na. Dia diam. Aku elus tangannya. Sambil memandu tu aku ramas tangannya dan kemudian melarat ke pahanya. Dia membetulkan duduk tapi tidak membantah. Tangan kiri aku mengosok pehanya dan kemudian dengan beraninya mula merayap ke buah dadanya yang ternyata masih mengkar. Aku ramas perlahan buah dadanya itu. "Isk…. Aahhhh!" itu sahaja yang keluar dari mulutnya.

Dia menyandarkan badan dan membuka kangkangnya. Tangan aku tanpa dipelawa terus menerpa pada celah kangkangnya yang ternyata telah sedikit lembab. Dari luar kain yang dipakainya jari telunjuk aku aku gerakkan turun naik di celah alurnya. Sampai di satu kawasan yang agak gelap aku berhentikan kereta di tepi jalan. Tempat yang agak terlindung dan gelap. Aku paut tengkuk na dan dekatkan mulutku ke mulutnya. Mulutnya dengan rela menerima kucupan ku dan kami berkuluman lidah untuk seketika. Nafasnya semakin mendesah dan tidak teratur.

Tangan kanan ku terus memainkan celah kelengkangnya. Aku singkap kainnya ke atas dan tangan ku menggosok peha gebu na dengan rakus. Semakin ke atas dan akhirnya melekap di cipapnya yang tembam dan ternyata telah bajir. Aku tekankan telapak tangan ku pada cipapnya dan gosok ke atas dan ke bawah menyebabkan dia menggeliat kegelian. Aku masukkan tangan ku ke dalam seluar dalam nya dan jari telunjukku pantas berada di celah alurnya.

Aku gosok ke atas dan ke bawah dengan ibu jariku menekan kelentitnya. Ibu jariku mengusap kelentitnya sementara telunjukku semakin terbenam dalam lurah berairnya. Dia mengerang dan kemudian dengan tiba-tiba aku dapat rasakan seluruh urat sarafnya mengejang dan nafasnya jadi tidak karuan. Kepalanya terpaling ke kiri dan ke kanan dan kemudian aku rasa satu kemutan yang kuat pada telunjukku…. "aaahhhhh!" katanya dan kemudian dia terkulai.

Na terus megucup bibirku dengan rakus sambil matanya merenung ku, "thanks abang" sambil tersenyum. Tangannya pula berani menjalar ke pahaku. Dan tanpa di pelawa jemari halusnya telah menarik zip seluarku ke bawah dan tangannya telah berada di dalam seluarku. Sebaik saja tersentuh batang ku dia tersentak… "Abang tak pakai underware?" "Jangan salah anggap, abang memang tak penah pakai underware" kataku sambil tersenyum. Jemarinya terus mengurut-urut batang ku yang telah sedia keras itu.

Aku tanya " Na nak ker?" "Emmmmmm!" jawabnya. "Jom kita balik lah… nanti akak kata apa pula lama sangat ni" kataku. Aku lihat mukanya berubah, macam sedih aja. "Kalau na betul-betul nak, malam ni boleh?" Sekali lagi raut wajah nya berubah, ceria.
Sampai di rumah dah pukul 10 malam. Anak-anak kami semua dah tidur. Isteri ku menunggu di dapur dan kami minum kopi bersama sambil berbual. Aku dah tak dapat nak mengawal kedudukan aku sekarang memikirkan yang sekejap lagi aku akan dapat merasa tubuh adik iparku yang comel tu. Lepas minum aku masuk dalam bilik, berbaring. Tak lama lepas tu wife aku pula masuk. Aku memang dah masak betul dengan perangai dia, kalau dia tidurkan anak awal-awal dan buat kopi sebelum tidur dia mesti hendak malam tu. So tanpa berlengah lagi kami pun bercumbuan sehinggalah dia klimaks dan tertidur.

Selesai sahaja aku kata kat dia aku nak duduk di luar tengok berita tengah malam. Selepas mengucapkan selamat malam dia tertidur. Aku keluar memasang TV dan duduk di sofa. Lebih kurang setengah jam aku matikan TV dan bangun menuju ke bilik air. Bilik air dikongsi oleh dua bilik. Bilik Na dan sebuah bilik kosong berhampiran dengan ruang tamu. Aku ketuk bilik na. Tak ada jawapan. Aku tolak… tak berkunci.
Masuk perlahan-lahan, kerana tak mahu mengejutkan anak-anak na. Dengan perlahan aku terus berbaring di atas katil di sebelah na. dia tidur mengiring, aku pelok dari belakang. Tanganku melekap pada buah dadanya. Na menggeliat. Antara sedar dan tidak dia berkata "ingatkan abang tak datang" "Dah janji kan tadi". "Ermmmmm!" sambil memusingkan badannya dan memeluk aku balik. Mulut kami bertemu. Aku jilat bibirnya. Na mengerang kesedapan. Lidahku meneroka ke mulutnya yang mungil itu. Lidah bertemu lidah. Tangan ku meramas buah dada na dengan rakus.

Dia mengerang lagi. Aku buka baju kaftan yang dipakainya, dia tidak memakai apa-apa di bawah baju itu. Serangan pertama aku ialah puting teteknya yang kecil dan keras. Aku hisap putingnya dan lidah ku bermain-main di puncak putingnya. Aku jilat sekeliling putingnya dan belitkan lidah ku kesekeliling putting itu. Na menggeliat. "Bestttt nyerrrrrrr banggggggg!"

Beralih pula pada putting yang satu lagi. Begitulah aku buat bergiliran sehingga na menggeliat-nggeliat kesedapan. Aku sedut keliling buah dada na dengan rakus. Melurut turun ke perut. Aku nyonyot pusatnya dan aku jilat dalam pusatnya dengan perlahan. "Isttt! Geli bang!" Semakin kebawah dari pusat. Satu aroma yang manis menerpa ke hidung ku. Ternyata na memiliki bulu yang halus dan sentiasa di jaga rapi. Aku berhenti. Aku perhatikan cipap na yang sudah banjir. Aku tiup. "Eiiiiii! Geli bang!"

Tanpa amaran, aku kuit kelentitnya dengan hujung lidah aku menyebabkan na menggeliat sambil berkata "Oooooooooooooooooh! Best nyerrrrrrrrrrrrrrrr!" Kuit lagi sekali, sekali lagi dia menggeliat. Kemudian aku lekapkan lidah aku pada cipap dia dan aku jilat dari hujung alur bawah hingga ke kelentitnya. Kali ini na tak dapat menahan lagi "Abangggg! I'm cumminggggg!" aku dapat rasakan betapa banyaknya air yang mencurah keluar dari telaga yang selama ini gersang.

Tindakan selanjutnya aku terus menjilat pinggir kedua bibir cipapnya. Aku sedut-sedut bibir dalamnya dan aku nyonyot kelentitnya semaunya. Kemudia lidah ku meneroka bahagian dalam cipapnya. Aku jilat dinding cipapnya. Sekali kiria ke atas dan sebelah kanan hala kebawah. Paha Na mengepit kepala ku sekarang. Kedua kakinya berada di belikatku. Dia mendorong cipapnya ke mulutku setiap jilatan yang aku berikan.

Sambil tangan ku memain kan putingnya dan meramas buah dadanya. Jilatan ku semakin ganas di cipap na dan dia semakin liar. Akhirnya sekali lagi Na climaks. Kakinya menekan bekilat ku, pehanya mengepit kepalaku, kedua tangannya menarik kepalaku ke arah cipapnya sementara cipapnya ditunjahkan pada mulutku.

Rasa nak lemas aku dibuatnya. "Best abang!" katanya. Setelah dia melonggarkan sepitannya pada kepalaku, aku mula menjilat ke arah atas tubuhnya. Setiap inci tubuhnya aku jilat dengan satu pergerakan yang perlahan. Berhenti memberi tumpuan pada buah dadanya. Aku jilat mengelilingi buah dadanya yang masih tegang itu dari bahatian bawah menuju ke hujung putingnya. Beralih kepada yang satu lagi. Begitulah silih berganti sehingga na memberi respond lagi.

Aku jilat ke atas. Lehernya. Tengkuknya. Telinganya. Dan akhir sekali mulutnya menjadi sasaran aku. Lidah kami bertemu. Berkuluman. Batang ku sekarang berada di alurnya. Aku gosokkan batangku ke atas dan kebawah di alur cipapnya. Bila kepala ku menyentuh kelentitnya, dia mengerang dan menggeliat.

Setelah beberapa lama mengusiknya begitu, aku ubah degree batang ku. Perlahan-lahan kepala batang ku tenggelam ke dalam cipap Na. Ternyata cipap na masih sempit lagi. Kemutan-kemutanya pun masih mencengkam walaupun telah melahirkan dua orang anak. Akhirnya, santak batang aku dalam cipap na. terasa ia mengemut-ngemut untuk menyesuaikan keadaan. Aku tarik keluar perlahan-lahan, kemudian aku sorong perlahan juga. Bila keseluruhannya terbenam, aku goyang-goyang kannya membuat kan Na merintih. Setelah beberapa lama melakukannya slow motion, aku mengubah rentak. Secara beransur aku lajukan tunjahan dan na mengikut rentak ku. Sambil merintih
"Unnh! Ah! Ahh! AaaaahhhhH! Unhhhh! Istttt! Best nyerrr bang!"

Kemudian aku balik pada slow motion. Aku lihat na mengetap bibir. Memusingkan kepalanya ke kiri dan kanan. Terangkat-angkat punggungnya menerima tujahan ku. Kemudian secara mendadak aku melajukan tujahan ku setelah lebih kurang 5 minit gerakan laju itu "OOOHHHHHHHHH! Istttt… Aahhhhhhhhhhhhhhhhhh!" badan na mengejang sekali lagi dan aku rasakan cipapnya mengemut kuat batang ku. Dia mendakap aku dengan kuat dan menarik pinggang ku dengan kakinya. Dia klimaks buat kali ke lima malam itu. Aku sendiri pun dah tak dapat mengawal diri lalu aku teruskan tujahan dengan laju dan akhirnya aku tekankan batangku dalam ke dalam cipap na dan memancutkah benih ku dalam cipapnya. Cipap na terus aktif mengemut-ngemut
batangku. Aku rasa macam nak tercabut pulak. Buat sekatika aku terkulai diatas na.

Setelah dapat sedikit tenaga balik aku, menggulingkan badan dan terlentang disebelah NA. Na memandang kepadaku sambil tersenyum. "Dah puas?" tanya ku. Sambil tersenyum dia berkata "Emmmmm!" aku peluk dia dan kulum lidah nya sekali lagi. "Isk, tak puas lagi ker abang ni?" tanyanya sambil tersenyum meleret. "Geram" kataku sambil tergelak kecil.

"Nanti na tak boleh bangun esok ni….." aku kucup dia sekali lagi di mulut dan kemudian di dahi. "Thanks abang". Kata na. Aku masuk ke bilik air dan keluar melalui bilik satu lagi.
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment