Aku dan Kak Linda

Aku nk citer nie, kisah aku main dengan bini orang , aku akan cerita macam aku dapat main dgn diorang ni,

Linda Oh Linda aku citer latar belakang dia cikit, nama dia linda ( bkn nama sebenar ), satu opis dgn aku, aku gelarkan dia akak linda, umur dia 2 th tua dr aku, sudah kahwin, suaminya akak linda berkeje di merata tempat ( out station ), kadang2 sampai 2- 4 bulan tidak balik. kak linda sudah menpunyai seorang anak hasil daripada hubungan kak linda dengan suaminye tp bentuk tubuh kak linda masih power, macam orang belum mempunyi anak lagi.


Ceritanya begini,

Opis tempat aku dgn kak linda keje kena tukar ke tempat baru. Opis lama tu jadi tempat simpan barang aje.
Kak linda jumpa aku,
minta aku tolong temankan dia pada esok pagi pergi opis lama untuk cari 1 document yang di minta oleh org atasan,
Aku kata oklah.
Pada esok pagi, aku dgn kak linda pun pergi opis lama dgn menaiki kereta aku,
Dalam pejalanan aku mengusik kak linda, aku kata kan kita macam sepasang kekasih,
Tak hingin………… katanya,
ada cermin tidak, kak linda bersuara Tanya aku
ada, tu kat atas tempat penghadang cahaya matahari. Aku jawab.
Dah lawa dah, tak payah tengok cermin,
Kak linda ketawa,
Kak linda berkata, betul ke akak dah lawa
Nasib baik lah akak linda nie dah kawin, kalau belum saya dah ngorat dah…. Kata aku
Kak linda ketawa, ada hati nak ngorat aku, kak linda berkata.

Aku diam seketika,
Aku terperasan baju kak linda, ada kotor tp sudah lap dgn air, Cuma kesan basah saja.
Kak kenape tu…… jari ku tunjuk kat tempat yang basah tu…
Ooooo…. Td sarapan terkena sambal , tu yang kotor, kata kak linda
Nie dah satu jalan, boleh tidak singgah rumah akak kejap, nak ganti baju…katanya
Aku terdiam berfikir
Alah…. Opis kan dekat dgn rumah akak, bolah lah
Ok lah, jawab aku……
Aku pun memecut kereta terus kerumah kak linda
Aku pun sampai depan pintu pagar rumahnya.

( di sini bermulanya citer nye)
Nanti ye akak buka pintu pagar, parking dalam lah. Kata kak linda…..
Aku jawab. Kak linda, saya rasa lebih baik saya tunggu kat luar aje. ( tunjuk baik lah konon..)
Jangan tunggu kat luar, masuk tunggu akak dlm rumah, kak linda kata,

Saya takut…. Lah
Nak takut ape,akak tak rogol kau lah. kata Kak linda
memang akak tak rogol saya, Saya takut kalau saya rogol akak nanti. sebab nya, saya suka tgk tubuh akak, selalu jugak lah saya melancap terbayang akak main dengan saya.
Akak Linda bersuara , betul ke suka kat akak nie,
Kalau macam tu, akak cabar, masuk kedalam rumah,
Aku kata ok
Kak linda pun senyum,terus keluar dari kereta untuk membuka pintu pagar bagi kereta ku parking dalam. Dah buka pintu rumah. Aku pun masuk kedalam..
Lepas kak linda kunci pintu dari dalam, terus aku peluk kak linda dari belakang sambil pegang dadanya.
Memang tidak tahan nie, kata kak linda…….
Jom lah masuk bilik, aku terus tolak kak linda kat sofa.

Kat sini dulu lah, kata ku
bibir kami pun bertaup rapat , kak linda memegang tanganku dan membawanya ke arah bukit berkembar miliknya. Terasa kenyal daging yang membukit tersebut. Tanpa disuruh aku meramas kedua teteknya dengan ganas. Tak puas dari luar, aku buka kancing bajunya satu persatu hingga terburai kesemuanya.Tudungnya dari awal masuk ke rumah aku sudah dilepaskan menampakkan rambutnya yang mempersonakan.
Sekarang aku melihat dadanya yang cantik dihiasi tetek yang menawan disebalik branya...geram sungguh aku dibuatnya..Teteknya bagai bersesak padat hendak keluar dari bra yang dipakainya. Dalam keadaan cahaya terang, teteknya nampak putih bersih tanpa sebarang cacat cela. Tanpa membuang masa aku pun tanggalkan cangkuk branya dari belakang. Lepas tu kulurutkan pula baju serta kain yang dipakainya.
terdamparlah pakaiannya di atas lantai marble di ruang tamu. Yang tinggal hanya seluar dalam yang masih berperanan melindungi daerah terlarangnya itu, Dengan bernafsu sekali aku kerjakan teteknya. aku kulum dan aku nyonyot semahunya hinggakan dia menjerit-jerit kecil, "ahhh.. aaahh... ahhh...... seeddddaaapppnya...! mmmmm....!!!" bila ku gigit-gigit puting teteknya itu. Permainan kepala tetek berlangsung agak lama. Ianya sentiasa diiringi dengan dengusan nikmat dari mulutnya. Kemudian kucium seluruh tubuhnya hingga dia menlentik-lentik tidak dapat menahan kegelian. Permainan di ruang tamu berlangsung cukup lama. Akhirnya aku merangkul tubuhnya untuk didukung masuk ke dalam bilik tidurnya yang telah disusun kemas, Di atas tilam setebal satu setengah kaki itu aku londehkan seluar dalamnya dari tubuh. Kini terpampanglah segitiganya yang tembam dengan bulu hitam lebat merimbun di situ. Aku kangkangkan kedua pehanya selebar-lebarnya Tanpa sebarang bantahan kak lindah menyerahkan kemaluannya untuk aku kerjakan. Sambil itu aku melayan kenakalan ku dengan mengentel-gentelkan kelentitnya berulang-ulang kali. Lama kelamaan terpancarlah lendiran yang membasahi lurah di bawahnya. Seedddaaappp...!!! main lagi kat situ......! Akak dah tak tahaaan... niiiiiiiii." Aku pun usap dan aku picit-picit kelentinya dengan rakus. Apa lagi, berlejeranlah lendir yang membasahi celah kangkangnya. ( kak linda nie jenis air banyak, kalau kak linda klimak pasti airnya terpancut dengan banyak sekali) itu yang aku suka. Batang kejantananku juga sudah perit menonjol seluar yang masih aku pakai.
Acara belaian diteruskan. Tapi kini giliran Kak linda pula mengerjakan aku. Pakaianku dibuangnya satu persatu. Akhirnya aku dibogelkan oleh Kak linda dengan ganasnya.. Aku amat menyukai caranya. Sambil dia membuang pakaianku, tangannya membelai dan mengusap-usap tubuh serta kemaluanku. Akhir sekali tangannya menggenggam kemaluanku sambil mengosok dengan lembut. Ianya membuatkan aku terasa amat nikmat walaupun hanya dengan belaian tangannya saja.

Kak linda ternyata bijak memainkan peranan. Setiap kali terasa kemaluanku digigit-gigit manja, dan sesekali juga seluruh batangku masuk ke dalam mulutnya. Ianya dihisap dan dilulur. Tanpa ku sedari aku menjerit, "aarrrruuuggghhh...!" Ketika itu batang kemaluanku ditokaknya dengan kuat secara tiba-tiba. Ianya seolah olah tanpa mahu dilepaskannya. Lama batangku ditokak di dalam mulutnya. Kadang-kadang bagai dikunyahnya lembut. Semakin lama semakin sedap ku rasakan. Apa lagi, aku pun mulalah menyorong tarik batang pelirku keluar masuk ke dalam mulut kak linda. Tanganku pula tidak diam begitu sahaja. Aku pegang kepala kak linda yang kecil itu. Sambil itu aku tarik tekan kepalanya hingga ke pangkal batang pelirku. Akibatnya berlumuranlah batang pelirku dengan air ludah Kak Linda "Aaarrrrr gggggghhhh...! Kkkkaaaaakkkkk tttttaakkk ttttaaahhhaan......!!! mmm....! gggrrhhh.....!!!!!!", aku pun lepas air mani ku dalam mulut kak linda.
"Kak...mcm mane???" tanyaku sambil mengusap lembut wajahnya. Dia tersenyum kata
Sedapppppppppppp…sayang
Kemudian aku julurkan jari telunjukku menuruni lurah buritnya masih licin
Jejariku bermain dan mengentel daging kelentitnya yang mulai mengeras. Semakin lama semakin keras ianya kurasakan. Dengan dua batang jari, aku mengepit kelentitnya sambil mengocok-gocok. Kelentitnya terjojol keluar dari kulit nipis yang menutupinya. Kelentik kak linda aku pusing-pusingkan dengan jari ku yang berada pada hujung kele*tit berkenaan. Apa lagi, berlenggoklah punggung Kak linda mengiringi perbuatanku itu
Batang pelirku pun mulai mengeras. Aku kuak kedua peha Kak linda hingga terkangkang luas. Kini giliran lidahku pula untuk mengerjakan kemaluan kak linda Aku mencium daerah terlarangnya. Aku sembamkan mukaku di situ dan aku putarkan mukaku pada buritnya. Sambil itu aku giat menghirup cairan licin yang terdapat di situ. Akibatnya, cairan tersebut semakin banyak terpancar dari bur*t sempit kepunyaan kak linda "Isssshhhhh....... sedapnyaaaaaaaaa"
dia mendesis kuat dan aku terus menyedut kelentitnya dengan penuh lahapnya
Erangannya jelas terdengar. Kak linda sudah tidak lagi tahu erti malu. Ini terbukti bila mana dia dengan tanpa segan silunya menjerit sekeras-kerasnya. Suasana rumah dan bilik yang luas itu bergema dengan jeritan nafsunya yang memenuhi segenap ruang.
habis basah lenjun muka dan mulutku terkena air buritnya bercampur air
liurku... akak aku mengelepar dengan kepalanya kekiri dan kekanan,
manakala tangannya sesekali menarik rambutku dan cadar. lebih kurang
10 minit aku menjilat dan menyedut buritnya, aku nampak dia seperti dah
tak tertahan, akak dah tak tahan nie, akak tak pernah kena jilat cam nie,iisssshhhhh
dia mengelepar dengan kuat dan meluruskan kakinya apabila aku menyedut
kelentiknya dengan kuat..." cukup.. akak dah sampai nie issshhhhh..
aku tau dia klimak kali pertama, ku angkat mukaku dari buritnya, aku
lihat dadanya berombak kencang.
aku tindih tubuhnya dan kembali mencium dan menghisap bibirnya, sambil tangan ku
menghulur batangku yang bersaiz standard malaysia itu kelubang buritnya,
dengan bantuan air mazinya yang melempah keluar, batangku terus
tengelam didalam buritnya, aku dapat merasakan buritnya masih ketat dan
dia mempunyai kemutan yang lebih kuat ,dia membiarkan seketika batangku tengelam sehabisnya didalam buritnya, aku ayunan batangku semakin
laju dan meliar,"aahhhhh.....sedapnyaaaaa... akak nak sampai nie
...aaaahhhhhhhh" raungnya panjang, kak linda klimak kali kedua, aku mengulum lidahnya kuat kuat... selepas beberapa minit dia longlai, sambil senyuman
manis terukir dibibirnya menandakan kepuasan ,Batang aku masih tegang didalam buritnya yang penuh dgn air mani pertamanya,
dia mencium pipiku dan bersuara "sedapnya
akak nak lagi nieeee", aku dgr kak linda kata nak lagi , aku balun dia lagi
aku terus masuk batang ku ke bur*t kak linda, terus ayunan laj*b*rritnya, tanganku membantu memegang punggungnya yang bulat itu supaya ayunannya tidak meliar dan batangku bergesel tepat dgn kelentitnya, akak nak sampai lagi nieeee"
"biarkan akak, biar dia sampai, akak nak rasa kepuasan yang sebenarnya"
jawap aku dengan muka berkerut menahan kesedapan yang tak terhingga itu.
sedapnyerrrrrr... akak tak tahan lagi... aaaahhhhhhhhhh" raungnya
sambil aku merasakan satu kemutan yang sangat kuat dan tak pernah ku rasakan dia masih kejang dan kemutan buritnya masih berulang dan kepanasan dari air maninya yang ketiga dapat kurasakan memenuhi ruang buritnya yang tembam itu.
.. kak linda melepaskan tubuhnya diatas katil dengan mata yang kuyu, aku tahu dia sudah tidak bermaya dan perlu masa berehat, nilah kali pertama, akak kena sampai tiga kali". Aku pun keletihan, 4 jam kami bertarung.
Selapas segan kembali, kak linda ajak mandi sekali, aku pun gi mandi sakali dgn kak linda,
Selepas mandi Kita orang masing pun bersiap nak g opis lama cari document, aku dah siap, aku keluar dulu, tunggu kak linda di ruang tamu. Selang berapa minit kak linda keluar dengan memakai baju kebaya parah pinggang dengan memakai kain batik, aku terpegun tengok kak linda, terus aku bangun menghampiri kak linda dan peluknya, aku kata saya suka akak pakai pakaian nie. Kemudian aku terus sembam mukaku pada punggungnya, kak linda kata sudah lah kita dah lewat nie… aku pun bangun, kak linda pun buka pintu, aku pun masuk kereta, hidup kan enjin kereta, lepas kak linda masuk kereta, aku ucap kan terima kasih……….
Kak linda pun ucapkan terima kasih pada ku, aku pun sampai opis lama ku ( 5 minit drpd rumah kak linda ),
Di dalam opis kak linda terus cari document yang di carinya, di dalam stroe
Aku menghampiri kak linda dan peluknya, sambil tanganku ramas teteknya dan aku kata nak sembam mukaku pada punggungnya, belum sempat kak linda berkata, aku terus sembam mukaku pada punggungnya sambil aku cium punggungnya. Kak linda bersuara, kita cari dulu document ya…, nanti dah jumpa akak bagi ya…… aku jawap ok lah, x sampai lima minit. Kak linda jumpa document yang dicari tu. Lepas susun kembali barang didalam store, seperti sediakala. Terus aku tarik tangan kak linda menuju kedalam bilik meeting, kak linda kata macam tak tahan aje, memang tak tahan pun, aku menjawab. dalam bilik meeting aku duduk kan kak linda atas meja, tanganku terus selak kain kak linda, aku londehkan seluar dalamnya, aku terus jilat , isap , gigit manja biji kelentik kak linda, tangan kiri ku jolok lubang buritnya dengan laju, terpancut banyak air keluar dari bur*t kak linda. Aku dah tak tahan, aku pun londeh seluar , keluar kan batang ku jolok lubang bur*t kak linda, aku ayunan batangku dengan laju, sampai kak linda klimak ( dah empat kali kak linda klimak ), terpancut air kak linda begitu banyak sekali, sampai terkena kain batik yang dia pakai tadi, aku cabut batangku,
Aku suruh kak linda pusing, aku nak jolok kak linda dari belakang, ternyata amat ketat bur*t kak linda kalau main dari belakang, aku pun jolok dengan sekuat hati , akak linda menjerit, "aarrrruuuggghhh, aku tak perdulikan dengan jeritan kak linda, aku terus laju kan ayunan. Kami sama2 sampai kemuncak, kkkkkkaaaaaaaakkkkkkkkkkk,
cccccrrrruuuuuuuutttttttttttttttt……………….. aku lepas kan air ku dalam bur*t kat linda………
Aaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhh………… kak linda klimak buat kali ke lima………. Aku pun cabut batangku, terduduk aku, keletihan. ( Mane tak letih 1 jam kat opis tambah 4 jam kt rumah )
Aku bertanya, kak… macam mane nie…. Kain akak tu dah basah habis tu……
Kak linda jawab nak buat macam mane lagi, kena balik rumah balik lah. Tukar pakaian……
kami rilek 30 minit sebelum keluar dari opis, dalam pejalanan kak linda Tanya aku,
sedap ke main dengan dia, aku jawab sedap sangat….. yang saya tak tahan bila akak kemut dengan bila akak klimak, akak punya tu power sangat, buat saya tak tahan….
Mane ada power dah………….., akak bukan anak dara….. jawab dia.
Power lah tu, takkan sampai lima kali akak klimak………..
Aku dan kak linda tersenyum……………..
Kami pun sampai kat rumah kak linda……………
Nak masuk ke tidak………..kak linda Tanya padaku…….
Kalau saya masuk, dapat main lagi ke, jawab aku.
Aaaa tak puas lagi ke?, tak penat ke?, cukup ke masa nie? Tanya dia lagi
Tak puas lah kak, penat tu memang lah penat, cukup lah masa akak ni baru pkl 3 lebih. lagi pun saya punya adikk nie dah keras balik, macam mane nie, kak ? jelas aku lagi,
Kalau macam tu kesian adik tu, jom lah……cepat kita buat, cepat habis….. kata kak linda.
Dengan pantas aku keluar dari kereta, terus masuk ke rumah dan Aku dengan perlahan merendahkan mulutku dan terus mengucupnya dengan perlahan dan penuh kasih sayang Aku pun mengangkat dan mendukung tubuh badannya masuk ke dalam bilik tidurnya( tempat permainan pertama kami pagi tadi) dengan perlahan membaringkan tubuhnya di atas katilnya. Sepanjang perbuatan ini, aku tidak sekalipun melepaskan kucupanku itu.
Setelah membaringkan kak linda di atas katilnya, aku duduk sebentar sebelahnya dan melihat tubuh badannya dari atas sehingga ke bawah
Aku kemudiannya membaringkan tubuhku di atas tubuhnya dan kami berpelukkan dengan penuh erat sambil mulut kami bercantum semula. Tanganku pula aku alihkan pada kedua-dua payu daranya dan meramas-ramasnya dengan rakus. Aku membuka baju kak linda dengan kain dan sampak pakaiannya atas lantai, sekarang kak linda sudah tiada pakaian yang menutupi tubuhnya . Akupun memasukkkan payu dara kak lindake dalam mulutku dan menghisap sekuat hati. "Aarrrgh" jerit kecil kak linda
Aku kemudiannya menurunkan mulutku dan menjilat bur*t kak linda
"MMmmm..mmmm.." kak linda mengerang dengan manja sambil mengigit bibir
Aku meneruskan jilatanku di disekitar dinding lubang bur*t sehingga air mazinya dan air liurku membasahi keseluruhan buritnya . Aku hilang pengiraan waktu semasa aku berada dicelah kangkang kak linda itu. Aku rasa aku menghabiskan masa lebih dari lima belas minit menjilat buritnya tu. Aku kemudiannya mengalih mulutku ke biji kelentitnya pula. Aku mengulum kelent*t kak linda sambil menyedut dengan perlahan.Lidahku bermain-main dihujung kelent*t nya. Kaki kak linda semakin gelisah dan suaranya semakin kuat mengerang, "Oooohh..Mmmggh..huurgh " bunyinya setiap kali aku menjilat kelentitnya. Tangannya sekarang sedang meramas rambutku.
Aku memasukkan jariku kedalam lubang bur*t kak linda sambil mulutku masih
bermain-main dengan keletitnya. Dengan perlahan aku memasukkan jari-jariku masuk ke dalam buritnya badan kak linda kejang dan dia menjerit kuat, "Aaaarrrgh!!" Aku terus menggosokkan jariku ke dalam buritnya sehinggalah dia mencapai klimaks yang ke enam. terangkat ke atas dan segala ototnya kejang seketika. Air maninya mengalir keluar begitu banyak membasahi keseluruhan tanganku. Setelah tamat klimaksnya badannya rebah kembali ke atas katil. Aku memegang batangku yang tegang dan keras itu dan memasukkannya ke dalam lubang bur*t kak linda. Setelah kepala zakarku
telah masuk ke dalam lubang buritnya, aku menyandarkan badan ku diatas badan kak linda dan mengucup bibirnya berkali-kali. Sambil itu, aku memulakan pendayungan. Mula-mula dayungan aku perlahan dan lembut. Waktu ini lubang bur*t kak linda dah longgar, dah berape kali kena dengan tadi, Oleh kerana lubangnya penuh dengan air maninya sendiri, setiap kali aku menghunus batang aku dalam ke lubangnya, bunyi kocakkan air maninya kuat seperti bunyi memukul air dengan belati. Air bur*t kak linda Keluar melimpah membasahi cadar katilnya,Aku kemudiannya mengangkat kedua-dua kaki kak linda menolak keatas katil Lubangnya bur*t nya terbuka lebih luas dan aku dapat menghunus batang aku jauh ke dalam.
"Oooohhh oooohhh . Oooohhhh oooooHHHH!!" jerit kak linda setiap kali aku mengunus batang ku ke dalam.
Aku mengangkat punggung kak linda dan menyorongkan sebuah bantal
dibawahnya, kemudian menolak kedua-dua kaki kak linda sehingga kepala
lututnya berada disebelah telinganya. Batang ku sekarang dapat
bergesel dengan dinding depan bur*t nya dan betul-betul jauh ke dalam
"oooo sedapnya oooo " kak linda semakin hampir pada klimaksnya
yang ketujuh, "faster I'm coming I'm cummmiiiingggg!!! Aaaarrrghhh!!"

Badannya kejang semula sambil melonjak ke atas. Tangannya meronta-ronta seperti orang yang sedang lemas di dalam air, mulutnyatercungap-cungap seperti orang yang kekurangan udara, dan matanya terpejam kuat sehingga menitis air matanya. Kemudian badannya rebah semula ke atas katil, "Oooooohhhh oooohhhh" suaranya semakin perlahan. Katil itu basah dengan peluh kami berdua, sementara air maninya mencurah-curah di antara celah kangkangnya.
Tetapi aku masih belum selesai lagi dengan kak linda. Aku meluruskan semula kakinya untuk merapatkan lubang buritnya. Dayungan batang aku semakin laju dan kuat. Batang zakar aku sekarang bergesel dengan kuat pada kesemua dinding buritnya sambil air mencurah-curah keluar. Aku dapat merasakan yang kedua-dua telor aku sudah penuh dengan air mani
dan menunggu masa untuk terpancut keluar. "Sayang.sayang, I'm gonna cum inside you. I'm gonna cum inside you
now. Now. NOW!!" Dengan sekuat hati ku, aku memancutkan air maniku terus ke dalam rahimnya. "UUGGHH! UUGGHH! UUGHHHH!! " jeritku dengan setiap pancutan panas ku. Kak linda klimaks lagi buat kali kelapan apabila rahimnya telah dibanjiri oleh air mani panasku.
Sekarang kedua-dua badan kami rebah di atas katil yang basah dan berbau seks itu. Kami mengambil nafas panjang sambil berkucup-kucupan dengan penuh berahi. Aku memeluk kak linda dengan begitu erat sekali.
Tidak sampai lima minit, dia kemudiannya tertidur dalam pelukanku. Aku merenung kak lindah untuk seketika sebelum aku pun menidurkan diriku bersamanya. Aku tidak melepaskan pelukanku yang erat sepanjang masa aku menidurinya.
Apabila kami bangun dari tidur, jam telah menunjukkan pukul 4.30 ptg Aku menolong kak linda mengemas bilik tidurnya. Cadarnya penuh dengan tompokkan air-air seks kami. Kak linda terus menukar cadar katil
dengan cadar yang baru. Setelah selesai mengemas bilik tidur, kami akhirnya masuk ke dalam bilik air untuk mandi. Kami memandikan dan menyabun diri masing-masing dengan gerakan yang erotik dibawah aliran air shower. Setelah selesai membersihkan diri masing-masing, aku mengenakan pakaianku semula dan bersiap sedia untuk pulang ke opis.

Sebelum keluar dari rumah kak Linda sempat jugak aku kiss, meramas buah dada dan pepuk2 punggung kak Linda.
Sampai di opis, buat macam tak ada ape yang belaku.
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment