Aku Dan Bapa Mertuaku 2

Kucing betina ni pun sudah miang juga! Cuma kucing betina bila biang tidak buat bising seperti kucing jantan. Mulut ku yang kat bawah itu sudah lima hari tidak dapat makanan. Tetapi, bagimana gatal sekali pun aku, takkanlah aku yang nak meminta-minta daripadanya. Perasaan malu tetap bersemarak di sanubari. Perempuanlah katakan.. Lagi pun aku tidak mahu jadi lebih sudu daripada kuah. Aku tidak sempat membalas kata-kata rengekan bapa mertuaku. Dia dengan rakusnya memeluk aku dan terus 'French-Kiss' aku dengan begitu ghairah dan geram sekali.

Aku tidak dapat berbuat apa-apa. Mulut dan lidahku tanpa dipaksa memberikan immediate response kepada mulut dan lidahnya. Mulut dan lidah kami berjuang hebat. Umpama dua ekor 'Naga Di Tasik Chini' (Sebuah filem Melayu lama) sedang beradu kekuatan. Kami berpeluk-pelukan dengan erat, macam dah lama benar tidak bertemu, pada hal baru seminggu lebih berpisah. Aku terasa benar dadanya menghenyak-henyak gunung berapiku yang sudah mula menegang. Aku terasa benar butuhnya sudah naik mencanak dalam seluarnya, menghenyak-henyak dan menggesel-gesel paha dan kelengkangku. Dengan tidak melepaskan mulutnya yang bertaut rapat dengan mulutku, tangan kiri bapa mertuaku memaut bahu kananku manakala tangan kanannya mula meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku.

Aku melenguh dan bersiut keenakan. Sesak nafasku dibuatnya. Kedua-dua kakiku tergigil-gigil dan terangkat-angkat menikmati kelazatan yang dihadiahkan kepadaku. Sebagaimana yang pernah aku bilang dulu, nafsuku cepat terangsang bila tetekku kena raba dan ramas, meskipun masih terletak kemas dalam sampulnya. Nonokku sudah mula terasa gatal mengenyam. Tangan kananku juga mula bekerja. Mula menjalar-jalar dan menyusur-nyusur mencari.. Apa lagi kalau tidak butuhnya.. Aku raba dan urut butuhnya dengan 'slow motion' saja. Huuh, uuh..

Walaupun masih dalam seluar, sudah terasa besar, panjang dan tegangnya. Kalau tak sabar dan ikutkan geram, aku rasa macam nak tanggalkan seluarnya di situ juga. Berlaku adil, bapa mertuaku menukar kerja tangannya. Kini tangan kanannya memahut bahu kiriku manakala tangan kirinya meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku. Eer, eer, sedapnya.. Tetek kena ramas! Aku turut menukar tangan membelai kepala butuhnya. Aku dan bapa mertuaku melenguh dan mengerang kesedapan. Tangan kanan bapa mertuaku menjelajah ke belakangku untuk mencari kancing coli ku. Aku pasti dia hendak membuka coli ku untuk melondehkan tetekku keluar daripada sampulnya agar dapat dilumat dengan lebih sempurna. Ketika itulah aku tersedar dan lantas memisahkan mulutku daripada cengkaman mulutnya.

"Not now, not here, bapak... we haven't got much time to do it now..." aku bersuara perlahan ke cuping telinganya.
"Balik dinner nanti, kita ada banyak masa.. Semalam-malaman kita boleh buat."
"Okay, okay.. Kiah. Sorry, sorry, I'm sorry.. I just couldn't..."

Bapa mertuaku memohon maaf dengan suara terketar-ketar sambil melepaskan aku daripada pelukannya. Kecewa benar dia nampaknya, tetapi dia bisa mengalah bukan kalah. Dia mudah menurut kata-kata dan kemahuan ku. Dia juga sayang padaku. Bukankah aku demikian juga? Tidak dihabiskan kata-katanya, aku tidak berapa pandai untuk mengagak apa yang nak diperkatakannya lagi. Mungkin pembaca yang lebih bijaksana dapat menekanya dengan lebih tepat. Aku melangkah meninggalkannya untuk pergi ke bilik ku.

"Bapak masuk bilik bapak ya... jam 8 nanti kita keluar..."

Aku menyuruhnya umpama 'Cleopatra' mengeluarkan arahan kepada 'Mark Anthony'. Kalau anda sekalian ingat, sekuat-kuat dan segarang-garang Mark Anthony tu, kena penangan Cleopatra, dia mati kuman dan menyerah. Negara dan bangsanya pun sanggup dipinggirkannya.


*****

Jam 8.05 malam, kereta Honda Accord 2.0 (A) meluncur keluar dari perkarangan rumahku. Di dalamnya terdapat bapa mertuaku sebagai pemilik merangkap pemandunya, Kak Rahmah dan aku. Aku tekan switch yang dibawa bersama, gate rumahku tertup dengan sendiri. Sekarang semuanya mudah, tekan saja punat itu dan ini semuanya berlaku secara automatik.

Aku duduk di hadapan untuk memberi peluang kepada Kak Rahmah menjadi 'Boss' duduk di belakang sebelah kiri. Bukan main ceria dan harmoni suasana di dalam kereta berair-cond itu. Siaran Radio 'Era' dibunyikan untuk sama-sama menyertai ketawa dan gurauan kami bertiga.

Bapa mertuaku mengenakan pakaian yang elegant, berbaju T warna biru-merah, berseluar hitam, dan berkasut kulit hitam, berkilat you.. Biasalah.. Orang lama, kasut mesti sentiasa dikiwi berkilat macam boleh dibuat cermin di bahagian depannya, bukan macam budak-budak muda zaman sekarang, kasut mahal-mahal tapi berdebu dan berlapuk aruk, nak kelihatan 'dah season' konon! Rambut disisir rapi walaupun sudah agak jarang.

"Handsome dan segak bapa mertuaku pada malam ini," bisik hati kecilku.

Aku rasa Kak Rahmah juga berpendirian serupa dengan aku. Tidak dapat dinafikan.. Aku dan Kak Rahmah, tak perlu ceritalah.. Jelas, kedua-duanya berpakaian untuk menampilkan kecantikan dan keseksian masing-masing, seolah-olah ada pertandingan 'straight fight' dalam satu kerusi pilihan raya.

Kak Rahmah mengenakan midi berwarna hitam dan 'low-cut blouse' berwarna kuning air. Jenis kain blousenya agak jarang, jelas menampakkan bayangan colinya yang berwarna hitam. Aku pasti dia sengaja cuba mempamerkan buah dadanya yang montok berisi dan terbonjol itu, khasnya untuk tatapan bapa mertuaku. Juga, nampak jelas loket berlian melekap dan mengelip-mengelip di tengah-tengah alur gunung berapinya. Memang berapi nampaknya. Macam pinang di belah dua cantiknya loket berlian dan tetek Kak Rahmah..!

Cemburu juga aku dibuatnya. Aku yakin bapa mertuaku bukan main geram memandangnya. Tak boleh salahkan dia.. Aku pula mengenakan 'low-cut blouse' berwarna hijau muda dan jeans berwarna biru tua. 'Low-cut' aku tidaklah 'low' sangat namun ia tetap berjaya mempamerkan kemontokan dan kebonjolan buah dadaku. After all, tetekku memang nampak lebih lumayan daripada tetek Kak Rahmah. Tidak dapat dinafikan..

Dengan penampilan kami yang begitu seksi, aku ragu-ragu juga sama ada bapa mertuaku dapat memandu dengan penuh konsentrasi, lebih-lebih lagi aku lihat dia sambil bercakap-cakap sekejap-sekejap menoleh ke belakang ke arah Kak Rahmah. Sekali sekala saja dia menoleh ke arah aku di sebelahnya. Kereta dipandu menuju arah ke pekan yang jauhnya kira-kira 15 kilometer dari rumahku.

Selepas 3 kilometer di perjalanan, "Ke mana kita nak pergi dinner ni, Mah..?" Bapa mertuaku bertanya sambil menoleh ke belakang ke arah Kak Rahmah.

Aku juga sama-sama menoleh kepada Kak Rahmah untuk mendapatkan kepastian daripadanya. Tersentak aku melihat yang dia sudah duduk agak mengangkang dan mengangkat midinya ke paras lutut.

"Miang juga betina sekor ni," bisik hatiku.

Bagaimanapun, aku hanya tersenyum melihat gelagatnya. Aku faham.. Dan simpati, dia pun betina macam aku juga, selalu 'kehausan dan kelaparan' kena tinggal suami yang gila mengejar kekayaan wang ringgit.

"Jom kita pergi ke 'Flaminggo Restaurant' di Jalan Datuk Amang Gagap"
"Pak Man tahu tak tempatnya..?" Kak Rahmah bertanya.
"Boleh, boleh.. Sedap makan di situ," sahut bapa mertuaku dengan senyuman, menunjukkan dia memang biasa betul dengan restaurant itu.
"Suasana dalamannya romantik. Kemudahan parking pun baik. Kadang-kadang ada band dan guest artist yang hebat menghiburkan tetamu. I adalah dua tiga kali pergi ke sana tu.."
"Macam mana Kiah, setuju tak?" Kak Rahmah memajukan pertanyaan kepada ku sambil menepuk bahu kananku.
"Kiah ikut saja, mana-mana pun boleh..." jawabku.

Sebenarnya aku tidak tahu dan tidak pernah pergi ke Flaminggo Restaurant. Aznam belum pernah membawa aku dinner di restaurant-restaurant yang ekslusif. Aku sendiri pun tidak pernah meminta dibawa ke tempat seperti itu. Padaku yang mustahak bukan tempatnya tetapi makanan dan layanannya. Siapa berani menafikankan selalunya cendol mamak di bawah pokok di tepi jalan lebih enak dan sedap dimakan daripada yang dihidangkan di restaurat-restaurant dan hotel-hotel? Siapa nak bilang aku 'orang kampung' ketinggalan zaman silakanlah, tidak sedikitpun mendatangkan kemudaratan kepada aku.

Aku tidak warak. Aku mengaku jahil tentang hukum-hakam agama, tetapi entah bagaimana, kalau tentang makan aku memang cerewet, tetap pentingkan halal haram makanan yang hendak dimasukkan ke dalam perutku.

Namun dalam hal ini, mengikut amalan demokrasi, its the majority who wins. We can have our says as much as we want, but the ruling ones will have their ways, no matter what! Basically, there is little, if not worse, that can be done by the minority. Begitu juga dengan keadaanku ketika itu. Kalau bapa mertuaku dan Kak Rahmah sudah sepakat nak pergi ke restaurant itu, terpaksalah aku ikut kemahuan mereka. 'Understanding and gentleman' lah sikit katakan..

Di restaurant, kami mengambil meja di satu sudut yang begitu romantik sekali. Agak terpisah sedikit daripada meja-meja lain. Mungkin juga meja ini dikhaskan untuk pasangan kekasih yang datangnya bukan hendak makan sangat tetapi hendak bercengkerama. Hendak memadu kasih.

Pada malam itu tiada 'band boys' membuat riuh rendah, hanya lagu-lagu 'instrumental' klasik yang banyak dimainkan oleh pihak restaurant sendiri. Padaku ini lebih baik, kami dapat berbual dengan tenang dan suara yang perlahan semasa menikmati makanan.

Aku duduk di sebelah bapa mertuaku manakala Kak Rahmah mengambil posisi betul-betul berhadapan bersetentang dengannya. Bapa mertuaku yang mengaturkannya begitu. Dengan senyum manis aku setuju aja, lagipun aku memang mahu duduk di sebelah, di sisinya.

Bagaimanapun, aku cepat dapat membaca yang bapa mertuaku sememangnya nak cari peluang... setidak-tidaknya tanpa bersusah payah dia akan dapat kepuasan merenung gunung berapi Kak Rahmah yang gebu menonjol-nonjol macam nak terkeluar itu, tak perlu menoleh ke kanan dan kiri. Si Luncai nak terjun dengan labu-labunya.. Biarkan! Biarkan! (Demikian dailog cerita lama yang masih segar dalam ingatanku).

Tepat sekali jangkaanku, semasa khusyuk dan berselera menikmati makanan dan minuman lazat yang terhidang di atas meja, aku sempat menjeling memerhatikan gelagat bapa mertuaku. Sambil mengunyah makanan, pandangan matanya banyak tertumpu kepada buah dada Kak Rahmah yang melepak putih hampir separuh terdedah. Memang jelas kepadatan dan kemuntukannya.
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment