Aku Dan Kak Ija

Aku Amran, aku berumur 24 tahun dan aku berasal dari utara semenanjung. Cerita yang aku ingin paparkan disini ialah kejadian benar yang telah berlaku keatas diri aku yang menjerumuskan aku kekancah seks dan kenikmatan dunia yang tidak terhingga enaknya.
Dalam keluarga aku,aku hanya mempunyai 2 beradik , dan aku mempunyai seorang kakak yang lebih tua dari aku 5 tahun. Namanya hasliza dan aku panggilnya kak ija. Ibu dan ayahku telah lama tiada kerana mengidap penyakit kencing manis dan darah tinggi. Tinggallah aku berdua bersama kak ija di rumah peninggalan arwah kedua ibubapaku. Kami hidup sederhana sahaja, kak ija bertugas sebagai Jururawat di Hospital Swasta dan belum berkahwin manakala aku hanyalah seorang pekerja pembantu am rendah lantaran kelulusan SPM ku yang tidak seberapa bagus. tapi kami cukup gembira dan tidak merungut dengan kerjaya kami.
Bercerita mengenai fizikal kak ija, aku boleh gambarkan dirinya seorang yang bertubuh tegap dan sederhana tinggi dan mempunyai dada yang bidang dan disitulah membukit 2 buah gunung yang kukira cukup besar. dia juga mempunyai pinggul yang sungguh tonggek dan besar. rambutnya sederhana panjang ke paras bahu dan ikal bentuknya. dan beliau juga berkulit kuning langsat dan sedikit sepet matanya mengikut arwah ayah yang ada mix cina.Ramai lelaki mengidamkan tubuhnya yang ranum dan menyelerakan itu. Tapi yang peliknya kak ija tidak melayan semua itu dan beliau juga tidak mempunyai teman lelaki. dan aku tidak pernah bertanyakan mengenai hal itu..dan mengenai taste fashionnya, dia suka bertudung dan berpakaian jeans ketat serta t shirt yang melekap di badan..
Satu hari petang , cuaca cukup tidak baik..hujan yang berterusan selama berjam-jam membuat aku mati kutu untuk berjalan diluar bersama rakan-rakan. plan asal aku untuk ke pekan terpaksa dibatalkan. Kak ija juga tidak muncul dari biliknya. Mungkin buat hal dia lah tu ” getus hati aku..
aku pun terus melangu kebosanan tak tau nak buat apa…buat ini tak kena..buat itu tak kena….tiba-tiba dengan tak semena-mena, GGRRRUUMMMMMMMMMM..kedengaran bunyi petir dan guruh sabung menyabung.sejurus selepas itu kedengaran seperti orang menjerit dari bilik.Arrrrrkkk! Amran..tolong, akak”..aku terus bergegas ke bilik kak ija dan mendapati dia sedang terbaring kerana terkejut dengan bunyi guruh tadi..”akak tak apa-apa” aku bertanya…”kuat betul bunyi guruh tu..terkejut akak…amran temankan akak jelah dalam bilik ni yer…takut pulak akak sorang2 ni..aku mengiyakan saja tanda tak kisah..rupanya kak ija tengah sedap tidur tadi..urm…dia pun menyambung kembali tidurnya setelah diganggu oleh guruh tadi…aku pon duduk di kerusi solek..takkan aku nak tidor sebelah dia plak…gila apa..
Tetapi bau harum yang hangat dari bilik itu membuatkan aku serba tak kena. dengan cuaca yang suram dan hujan, aku dapat rasakan tiba tiba nafsu syahwatku bergelojak dalam diri…”takkan aku nak rogol kak aku sendiri..itu salah”getus hati aku..makin lama makin tak boleh ditahan-tahan..aku membuat keputusan untuk merapatkan diri ke katil kak ija. Misi harus dibuat segera walaupun ia bermakna aku akan merosakkan masa depan kak ija..ditambah dengan kak ija yang berpakain baju kelawar berwarna merah membuatkan aku hilang kawalan..
Perlahan2 aku mengesot ke katil dan aku duduk disebelahnya..dengan tangan yang menggeletar…aku beranikan diri menyentuh bahunya..aku urut lembut dan kulihat tiada respon dari kak ija. aku beranikan diri untuk memegang lembut bahagian dadanya..tiba 2 kak ija tersentak dan terkejut dengan tindakan aku.” am, apa yang am buat ni? am jangan apa2kan akak..am nak rogol akak yer..aku mula ketakutan…aku mula memikirkan tindakan aku tadi..melihat aku mula ketakutan, kak ija mula mengendurkan kemarahannya..”kenapa ni Am? Am nak buat apa dengan akak, ha..akak ni akak kandung Am..sampai hati am buat akak camni. ” ”
“Akak, am bukannya apa, am dah tak tahan tengok kecantikan tubuh akak, body akak lentik, punggung besar, dada pulak membukit kencang..am jadi tak keruan, ” aku mula berterus terang..
Melihat pengakuan ku itu, kak ija tersenyum ..” napa am tak pernah cakap kat akak yang am idamkan tubuh akak..kalau am berterus terang, kan senang..tak payah nak curi-curi pegang. ” berderau aku mendengar kata-kata kak ija.. “Jadi akak kasi lah am meneroka tubuh akak?” aku bertanya inginkan kepastian.”Untuk adik akak, akak sanggup buat apa saja”..aku menjerit kegembiraan dalam hati..yes yes…”Nak akak bukak baju ni ke atau am yang sendiri bukakkan” aku mengangguk dan menyatakan kak ija yang perlu membuka bajunya..Kak ija menyuruh aku berbaring di atas katil sementara dia bangun dan mula membuat aksi membuka baju kelawarnya secara perlahan-lahan. sedikit demi sedikti tersingkap tubuh badannya yang bercoli hitam dan….argghhhh..dia memakai G string berwarna hitam…adikku dibawah ni mula menegang keras yang tak dapat ditahan-tahan lagi. ” am suka g string akak ni?” Aku mengangguk laju-laju macam orang bodoh. dia mula menonggeng membelakangi aku dan menarik tali gstring yang nipis itu dan dilepaskannya perlahan…”Am tak nak cium bontot akak ni? ” aku yang sudah tidak sabar terus saja meluru ke arah punggungya yang besar dan aku cium semahu-mahunya.”perlahan sikit dik, tak lari gunung dikejar..” aku malu sendiri..
Aku pun mula menerokai pungung akak ku dan ku jilat secara rakus.basah punggung kak ija dengan air liur aku yang bersemburan..”bawak akak ke katil itu sayang” kak ija meminta. dengan sepenuh kudrat aku membawanya ke katil..perlahan2 aku turunkannya..Kak ija terus membuka g string dan dibukanya sedikit demi sedikit sehingga aku tidak keruan. ” Jilat adiiku sayang.Jilat lah semahunya.”..Aku yang tidak sabar terus saja memegang pussynya yang tidak berbulu dan tembam itu menggunakan jari telunjuk dan jari hantu, kak ija mendengus kesedapan dan meminta ku menjilatnya. aku sengaja melambat2kan permintaanya supaya dia berasa geram..Dia menarik rambut dikepalaku dan aku tersembam dipussynya yang sudah berair itu..,,aku mula menjilat secara laju dan perlahan berselang-seli.”Uh Ah Uh uhgrhhhhh..sedapnya..fuck me amran, fuck me..”Kak ija mula hilang arah..aku juga yang hilang akal terus saja melajukan proses jilatan aku diselang seli dengan tangan ke arah klitorisnya. ..laju dan perlahan berselang seli sehingga kami melupakan terus ikatan adik beradik dalam persetubuhan ini.
Aku mula megang buah dadanya yang besar dan tegang itu. aku urut perlahan-lahan dan aku menanggalkan tali branya yang hitam itu sedikit demi sedikit. kak ija yang sudah kuyu matanya tidak mempedulikan tindakan aku itu. ” ramas tetek akak ni am..ramas sekuat2nya…gigit am..gigittttt ” aku yang geram terus saja mencium putingnya yang berwarna coklat gelap dengan pantas dan tangan kiriku meramas buah dada yang satu lagi. aku gentel, aku pusing, aku ramas secara berselang seli. aku kerjakan buah dadanya sehingga aku berasa nikmat yang teramat sangat..
setelah puas meneroka bukit kak ija, kak ija ingin merasai keenakan buah zakarku. dia meminta aku berbaring dan mengangkangkan kakiku supaya mudah dia melakukan kerjanya itu..kak ija memegang sdikit demi sedikit zakarku yang sederhana besar itu. dan kemudian setelah dikocoh berkali - kali, dia memasukkan nnya ke dalam mulut dan mula menelan sedikit demi sedikit..diulangnya proses telan dan luah berkali-kali sehingga ku berasa pening dek kenikmatan yang tak pernah aku rasakan. ” Am nak lawan akak yer…kita tengok berapa lama am boleh tahan dengan lancapan akak ni” Wah cam pertandingan pulak. kak ija mula mengocoh zakarku dengan lembut dan bertukar kepada laju. Aku terpaksa bertahan dari “serangan” kak ija yang bertubi-tubi itu. ” wah boleh tahan yer adik akak ni..cam dah biasa buat jer?” aku tersipu-sipu malu dengan sindirannya itu..’ oklah , kita tukar posisi ye sayang…”
Kak ija berbaring dan dia pun mengangkang kakinya seluas mungkin. ” Am, fuck me am, fuck me harder…” aku pun bergerak ke arah atas badannya dan memegang zakarku untuk ditujukan ke pussy kak ija yang telah bersedia menerima tujahan dari aku..aku memasukannya perlahan-lahan dan terus menekan ke dalam..ku tarik dan memasukannya sekali lagi perlahan-lahan dan terus menujah ke pussy kak ija yang ketat itu..setelah itu aku tidak menunggu lagi setelah pussynya terbuka lantas aku menujahnya secara perlahan2 dan diselang seli dengan tujahan yang keras dan dalam. Kak ija sudah mengerang kesedapan ..Plap, plap, plap, plap” bunyi air maziku bertemu dengan air mazi kak ija..Aku memegang pinggangnya yang ramping itu dan ku tolak ke atas badanku untuk dia merasakan kedalaman zakarku..dia hanya mengerang “ARGHHH, ARghhhh…sahaja dengan matanya yang kuyu..
Aku meminta kak ija menonggeng selentik mungkin dan ku ingin menujah pussynya dari belakang, Bontotnya yang pejal dan besar itu aku tampar beberapa kali secara lembut untuk aku memulakan proses kesedapan..setelah itu aku tidak menunggu lagi dan terus aku membelasah bontotnya dengan tujahan yang keras dan mantap sehingga kak ija tidak mampu berkata-kata melainkan mengerang dan mendesah…” rogol akak am, rogol akak am…”itulah ayat2 yang diulang2nya sehingga membuat aku ingin klimaks…aku dengan pantas menyuruh kak ija untuk menyedut air maniku yang bakal keluar tidak lama lagi..setelah menujah beberapa kali untuk kali terakhir, air mani yang panas dan hangat itu pun ku talakan ke mukanya dan buah dadanya. laju dan pantas pancutannya..
kemudian aku mencium bibir kak ija dan mencium dahinya seraya mengucapkan terima kasih diatas kesudianyya untuk disetubuhi. kak ija hanya tersenyum dan berkata” lain kali kita boleh buat lagi, nanti akak akan prepare untuk “peperangan” kita yang seterusnya”..Aku tersenyum dan berasa sungguh gembira..
aku dan kak ija terbaring kepenatan di katil. Aku tidak sangka kami akan melakukan hubungan seks sedangkan kami adalah adik beradik yang tak sepatutnya melakukan perkara taboo seperti ini.
kak ija melangkah ke bilik air dengan berbogel seraya memberikan aku senyuman yang paling manis. “Harap2 lepas ni dapat lagi” kata-kataku sambil memeluk bantal… 
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment