Aku Dan Makcik

Sebenarnya aku dari Malaysia dan aku sangat tertarik dengan cerita yang kalian paparkan dalam ruangan ini, lalu aku juga ingin berkongsi dengan kalian tentang pengalamanku dengan Auntieku sendiri, harap kalian dapat berikan komen mengenai pengalamanku ini melalui email aku. Kalau ada perkataan yang kalian tak faham, bolehlah kalian tanyakan kepada aku. 

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcikku, sememangnya akan merasakan yang wajah dan perwatakannya langsung tidak memperlihatkan usia sebenarnya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan Auntie Liza, ia itu makcikku macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun. 

Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak 'x-rated' apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan aku adalah anak saudaranya. Tambahan pula Auntie Liza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok padanya. 

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Liza berubah apabila aku tinggal bersama dengan Pakcikku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewanya kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa yang baru, maka Pakcik ku telah mengajak aku tinggal bersama-samanya sementara waktu. 

Suatu hari semasa Pakcik ku keluar kerja, tinggallah aku bersama dengan Auntie Liza di rumah. Aku anggap ini perkara biasa saja sebab dia adalah makcik ku. 

Nak dijadikan cerita, aku sedang makan sarapan didapur bila Auntie Liza keluar dari bilik air. Dia hanya berkemban. Auntie Liza terpaksa lalu depan aku kerana bilik air terletak di belakang dapur. Secara spontan mataku terus memandang ke gunung Auntie Liza semasa dia lalu di depanku. 

Mungkin menyedari pandanganku, Auntie Liza berhenti dan memandang ke arahku. Tergamam aku dan terus menundukkan kepala. 

"Kenapa malu? Suka apa yang you nampak?" tanya Auntie Liza selamba. 

Tanpa dapat aku menjawab, Auntie Liza terus berjalan ke arahku dan tanpa aku sedar, kainnya terus terlucut ke lantai. Sepasang buah dadanya yang besar menunding ke arahku. Mataku terus tertumpu pada bulu lebat yang menutupi cipapnya. 

Auntie Liza terus rapat dengan mukaku dan buah dadanya digeselkan ke mukaku. Semakin kencang nafasku. Dalam seluar, koteku sudah semakin menegak dan tegang. Auntie Liza terus memegang tanganku dan dibawanya ke arah buah dadanya. 

"Peganglah. Auntie tahu kau nak pegang." 

Pucuk dicita ulam mendatang. Tanpa melepaskan rezeki aku terus menjilat puting Auntie Liza yang sudah semakin menegang, sambil tanganku bermain-main di cipapnya. Perlahan-lahan cipapnya semakin basah dan jariku terus menusuk ke dalam lubang keramatnya yang basah itu. 

Auntie Liza terus duduk diatas meja makan dengan kedua kakinya mengangkang luas. Tanpa berlengah lagi aku terus melucutkan seluarku dan menghalakan koteku ke arah lubang keramat Auntie Liza. Aku terus menusuk dengan penuh kenikmatan. Air cipap Auntie Liza mula membasahi telurku. Aku terus melajukan terjahan aku. 

Bila aku rasa aku hampir terpancut, cepat-cepat aku tarik keluar koteku. Namun sebelum sempat aku menariknya habis, Auntie Liza terus menarik aku agar masuk semula. Tak sempat aku berbuat apa-apa, aku terus terpancut dalam cipap Auntie Liza. 

Aku terus menarik keluar koteku. Takut aku seketika. Namun ketakutan itu hilang bila Auntie Liza terus memusingkan badannya dan menungingkan punggungnya ke arahku. 

"Masuk belakang," katanya. 

Aku tak tahu nak buat apa-apa sebab aku memang tak pernah masukkan koteku ke dalam jubur seseorang. Aku hanya berdiri di belakang Auntie Liza sambil tanganku meramas punggungnya. 

Mungkin menyedari yang aku tak tahu nak buat apa, Auntie Liza terus memegang koteku dan terus memasukkannya ke dalam juburnya. Ketatnya memang aku tak boleh katakan. Bila dah masuk, aku terus menjalankan operasi. Dalam aku menusuk juburnya, Auntie Liza terus menusuk cipapnya dengan dua jarinya. Depan belakang dia kena. 

Patutlah dengusan dan rintihannya begitu kuat sekali. Aku kian melajukan terkamanku. Aku tahu dia tak akan mengandung kalau aku lepaskan spermaku dalam juburnya. Maka aku pun terus menerjah walaupun aku rasa dah nak terpancut. Bila aku tarik keluar koteku, aku nampak cecair pekatku mengalir keluar dari juburnya. 

"Jangan lap," kata Auntie Liza bila aku mencapai tisu untuk mengelap koteku. 

Tanpa menghiraukan di mana koteku berada tadi, Auntie Liza terus menghisap koteku dengan lahapnya. Untuk kali ketiga pagi itu, aku terpancut sekali lagi. Kali ini dalam mulut Auntie Liza. 

Selepas itu baru aku tahu yang Auntie Liza sudah hampir empat bulan tidak digauli kerana Pakcik ku mengalami masalah lemah syahwat. Dan sepanjang perkahwinannya, dia belum pernah menghisap kote lelaki atau main belakang. Walaupun pernah dia minta pada Pakcik ku, tapi Pakcik ku tak benarkan dia buat begitu. 

Dan selepas itu aku sentiasa menjadi teman pemuas nafsu makcikku. Baginya suami sebenarnya 'diranjang' adalah aku, bukannya Pakcik ku.
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment