Ayu Muridku

Aku seorang guru dan mengajar di sekolah luar bandar dan rata-ratanya pencapaian pelajar dalam Bahasa Inggeris adalah teruk. Boleh dianggap akulah satu-satunya manusia yang pandai berbahasa Inggeris di kampung ini. Ramai ibu bapa yang hendak aku mengajar Bahasa Inggeris kepada anak-anak mereka yang akan menduduki peperiksaan SPM. Dalam ramai-ramai itu ada seorang anak murid aku ini bernama Ayu.

Ayu mempunyai body yang cukup solid. Tetek dia, besar dan berisi. Kalau tengok dia mesti meleleh air liuh. Dari cerita budak-budak kampung, si Ayu ini adalah seorang bohsia dan ayah kandungnya sendiri memakai dia. Aku sebenarnya tak kisah sama ada dia bohsia atau dipakai oleh bapa dia.

Pada suatu hari hujan turun agak lebat. Biasanya tuisyen akan bermula pada pukul 4.00 petang. Disebabkan hujan, ramai semua pelajar telah menelefon aku dan mengatakan yang mereka tidak akan hahidr ke tuisyen disebabkan hari hujan. Ayu tidak menelefon aku sebab rumahnya tiada telefon.

Nak cakap benar, Ayu adalah dari keluarga yang miskin, ayahnya seorang buruh dan Ayu mempunyai 11 orang adik beradik. Dia anak sulung.

Disebabkan tak ada kerja, akupun mulalah menonton cerita blue. Tengah syok tengok, tiba-tiba pintu rumah aku diketuk orang (aku sememangnya tinggal seorang di rumah guru yang agak jauh dari rumah-rumah lain).

Aku pun terus menutup tv dan video dan membuka pintu. Rupa-rupanya Ayu. Dia telah basah kuyup dan sedang menggigil kesejukkan. Aku terus menjemputnya masuk. Seterusnya aku memberi dia tuala, kain pelekat dan baju aku supaya dia dapat menyalin pakaiannya yang basah kuyup itu.

Tanpa banyak soal dia terus memasuki bilik aku untuk menyalin pakaian. Aku pula terus ke dapur untuk membuat minuman panas untuknya.

Tiba-tiba Ayu memanggil aku. Dengan tergesa-gesa aku pun ke bilik di mana Ayu sedang menyalin pakaian. Di dalam bilik aku dapati Ayu belum menyalin pakaiannya.

Aku pun bertanya kepadanya kenapa beliau memanggil aku. Beliau seterusnya menjawab yang zip jeansnya tidak boleh ditanggal. Dia meminta aku menanggalkannya untuk dia.

Aku pada saat itu agak serba salah. Melihat aku agak serba salah beliau memberitahu yang dia terlalu sejuk dan mesti menyalin pakaiannya tetapi zip jeans pula meragam.

Tanpa berfikir panjang lebar, aku pun cuba buka zip jeansnya. Memang ketat dan payah nak buka. Naluri seks aku pada waktu itu pula mula meningkat.

Seterusnya tanpa memikir panjang lebar aku memasukkan tangan aku ke dalam jeans untuk memudahkan aku membuka jeansnya. Beliau tidak membantah. Belakang tapak tangan aku terkena pukinya. Akhirnya aku berjaya menanggalkan zip jeansnya dan seterusnya melucutkan jeans.

Kini beliau berdiri hanya dengan memakai T-shirt dan seluar dalam. Konek aku dah stim melihat keadaanya. Seterusnya aku memasukkan tangan aku ke dalam seluar dalamnya. Beliau tidak membantah. Dengan perlahan-lahan aku melucutkan seluar dalamnya.

Wow... bau aroma pukinya membuat konek aku bertambah keras. Bulu pukinya tidaklah seberapa lebat. Halus bagai kapas. Aku terus menjilat pukinya dan pada masa yang sama bermain-main dengan bijinya. Beliau mula mengeluarkan bunyi ah... ah... ah....

Aku teruskan jilatan pukinya lebih kurang 10 minit. Aku minum air pukinya yang mengalir keluar. Kesedapan air pukinya mengalahkan madu.

Selepas itu aku memasukkan jari aku ke dalam pukinya dan seterusnya menggorek pukinya. Tiga jari boleh masuk serentak. Barulah aku dapat mengesahkan apa yang diperkatakan oleh budak-budak kampung. Tiga jari boleh masuk sekali! Betapa longgarnya puki dia tapi aku tak kisah. Hidangan dah terhidang cuma perlu dimakan dengan lahap.

Kemudian aku memimpinnya ke katil. Di atas katil aku membuka baju-Tnya. Kini Ayu dah 90 peratus bogel, hanya memakai colinya sahaja. Aku menghisap teteknya tanpa menanggalkan colinya.

Beberapa minit kemudian aku membuka colinya dan seterusnya menghisap teteknya yang besar, gebu dan berisi itu. Pada masa yang sama tangan aku masih menggorek pukinya. Ayu mula mengeluarkan bunyi mengerang.

Aku dah agak dia nak klimaks, jahid aku percepatkan pergerakan jari aku. Dia mula mengeluarkan bunyi dengan agak liar dan berkata, "cikgu tolong jilat puki saya, saya nak klimaks ni!".

Bila terdengar begitu, aku terus bangun dan menyuruhnya memakai pakaiannya. Dia terkejut dan bertanya kenapa. Aku menjawab kalau dia menganggap aku cikgu pada situasi itu tak payahlah teruskan. Dia meminta maaf dan seterusnya berkata, "tolonglah cikgu, cikgu nak klimaks ni!"

Aku menyuruhnya bersabar dulu. Seterusnya aku meminta dia membuka pakaian aku. Kami berdiri kembali. Mula-mula dia menanggalkan baju-T aku. Dia terpesona melihat bulu dada aku yang lebat dan terus menjilat dada aku.

Perlahan-lahan Ayu memasukkan tanggannya ke dalam jeans aku dan memegang konek aku dari luar seluar dalam. Seterusnya dengan perlahan dia membuka zip jeans aku dan melucutkannya. Kini aku hanya berdiri dengan seluar dalam aku.

Beliau bermain-main dengan konek aku dan sebelum membuka seluar dalam aku. Apabila seluar dalam aku terlucut, konek aku yang telah lama stim, tercanggak. Beliau mencium butuh konek akudan mula mengulumnya.

Setelah beberapa minit, kami berbaring kembali di atas katil. Posisi 69. Konek aku di dalam mulutnya dan aku pula menjilat pukinya. Banyak juga air mazinya keluar. Sambil mengulum konek aku beliau menggeluarkan bunyi ah... ah... ah....

Tiba-tiba beliau tergigit konek aku. Taklah terlalu keras tetapi cukup menyakitkan. Dia berbuat demikian kerana telah klimaks. Aku teruskan penjilatan dan Ayu pula terus mengulum konek aku.

Aku dah dapat rasa macam nak pancut. Aku terus bangun dan mengeluarkan konek aku dari mulutnya. Seterusnya aku meminta Ayu duduk di birai katil dan aku pula berdiri.

Aku masukkan kembali konek aku ke dalam mulutnya dan memintanya menggulum dengan perlahan-lahan. Akhirnya terpancutlah mani aku ke dalam mulutnya. Dia menelan kesemua air mani aku.

Pada masa yang sama beliau terus mengulum konek aku. Punyalah gelinya, tak terdaya saya, aku mula mengeliat tetapi dia enggan melepaskan konek aku, sehingga konek aku mula layu. Akhirnya kami berbaring diatas katil keletihan. Masih bogel.

Hujan dah berhenti. Masa tuiysen dah habis. Aku pun bertanya kepada Ayu sama ada dia nak balik atau tidak. Dia berkata yang ayahnya yang menyuruh dia menghiburkan aku sebagai upah bayaran tuition yang tertunda. Ayahnya juga telah mengarahkannya supaya tinggal bersama aku sehingga pagi esok.

Bila terdengar apa yang Ayu katakan bukan main gembiranya hati aku. Dapatlah aku menikmati puki Ayu dengan sepuas-puasnya.

Selepas kami menggumpul tenaga kembali, kami memulakan babak kedua permainan kami. Aku meminta Ayu mengurut konek aku yang dah layu. Pada masa yang sama kami bercium. Bukan main galaknya Ayu menghisap lidah aku. Seperti anak kucing yang kelaparan.

Setelah konek aku tercanggak kembali, aku mengkangkangkan kaki Ayu seluas-luasnya. Seterusnya dengan perlahan-lahan aku mula menjolokkan konek aku ke dalam puki Ayu. Memang senang nak masuk kedalam puki Ayu.

Sewaktu itulah aku bertanya sama ada beliau pernah bermain sebelum ini dan dengan berani dan terus terang, beliau mengatakan yang beliau kerap ditiduri oleh bapanya dan adiknya yang berusia 16 tahun. Kadang-kadang bapa dan adiknya akan mengkongkeknya pada masa yang sama. Itu urusan dia, tapi aku tak kisah. Yang pentingnya pada masa ini Ayu milik aku.

Berbalik kepada kisah kami berdua, selepas memasukkan konek aku ke dalam pukinya, aku pun mula menghayun dengan permainan sorong balak tarik balik bermula.

Selepas lebih kurang 15 minit kami menukar posisi. Aku dalam keadaan duduk dan Ayu pula duduk di atas konek aku. Mulalah dia turun naik. Pada masa yang sama tangan aku mempermainkan teteknya. Kadang-kadang menghisapnya.

Ayu mula turun naik dengan pantas. Matanya semakin layu. Kedua-dua tangannya diletak di sekeliling leher aku. Beliau mula bersuara, “aduh... sedapnya main dengan cikgu”.

Kami sama-sama nak keluar. Aku bertanya sama ada nak keluar dalam atau luar dan Ayu menjawab dalam. Ayu meneruskan turun naiknya. Aku semakin rakus menghisap teteknya.

“Aduh... duh... duh...” Ayu teriak.

Ayu mula klimaks dan aku mula memancutkan air mani aku ke dalam pukinya. Pada masa aku sedang memancut aku mengigit tetek Ayu. Kasihan dia. Terdapat kesan gigitan saya, tapi dia tak kisah. Menurutnya memang sedap gigitan aku bila dia klimaks. Liar konon.

Akhirnya kami terdampar di atas katil. Konek aku masih dalam pukinya dan mula mengecut. Kami berbaring di atas katil keletihan.

Selepas sepuluh minit berehat kami sama-sama mandi. Hot water shower. Sewaktu mandi kami main sekali lagi. Kali ini style doggie. Aku amat keletihan begitu juga Ayu. Mana dayanya dah tiga kali pancut. Begitu juga Ayu dah tiga kali klimaks. Walaupun letih aku bertekad dalam hati yang aku mesti mempergunakan peluang ini dengan sebaik-baiknya.

Selepas mandi kami makan dan mula menonton cerita blue. Sambil menonton kami main raba-raba, hisap-hisap, cium-cium dan jilat menjilat. Bermula dari pukul 4 petang sampai keesokkan hari, kami telah bermain sebanyak enam kali. Habis kering air main aku. Begitu juga Ayu. Habis kering air pukinya.

Keesokkan hari, lebih kurang pukul 7.00 pagi aku terdengar ketukan di pintu. Aku dah mula panik. Memang aku tak ke sekolah hari itu sebab hari Ahad. Dengan tergesa-gesa akupun menyorok pakaian Ayu (kami sama-sama bogel sejak petang semalam) dan menyuruh Ayu bersembunyi dibawah katil. Kemudian aku membuka pintu.

Adik Ayu, Sahid sedang berdiri di hadapan pintu. Melihat keadaan aku yang letih lesu, dia faham yang aku telah enjoy dengan kakaknya sepanjang malam tadi. Aku mengajaknya masuk. Beliau bertanya di mana kakaknya dan aku mengatakan yang aku menyorokkannya di bawah katil takut orang lain tadi.

Seterusnya kami ke bilik. Aku meminta Ayu keluar. Terlihat Ayu dalam keadaan bogel, konek Sahid mula stim. Dia meminta kebenaran aku untuk melancap dengan menatapi kakaknya dalam keadaan bogel.

Aku memberitahu yang dia boleh melancap dengan melihat blue filem secara live. Ayu dan aku mulalah berkongkek buat kali ke-tujuh diperhatikan oleh Sahid.

Dia melancap dengan pantasnya melepaskan geramnya melihat kami berkongkek dengan begitu bernafsu. Akhirnya dia memancutkan air mainnya dan seterusnya ke tandas untuk mencuci.

Setelah pergelutan yang hebat aku memancutkan air mani. Tak banyak yang keluar, cuma beberapa titik sahaja tapi aku puas. Untuk membuat Ayu pula klimaks aku menjilat dan memasukkan lidah serta jari ke dalam pukinya. Akhirnya beliau pun klimaks.

Selepas itu Ayu minta diri untuk balik. Ayu balik bersama Sahid. Selepas peristiwa itu kami kerap bermain. Pelbagai posisi, teknik dan pelbagai cara kami mencuba sehingga aku melanjutkan pelajaran ke U tahun lepas.

Cerita terakhir yang aku dengar, Ayu sudah kahwin dengan seorang budak kampung. Ayahnya pula masuk penjara kerana edar dadah, manakala Sahid bekerja di Johor.
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment