Azie Jiranku

Cerita ini berlaku ke atas diriku pada masa lalu.
Badanku sihat dan segar. Mungkin kerana aku bergiat cergas di dalam sukan. Suatu hari, semasa selelsai bermain sepak takraw, aku
singgah ke rumah kak Azie jiran baik ku yang kebetulan
berdekatan dengan gelanggang sepak takraw. Aku malas
untuk terus pulang ke rumah kerana rasa terlalu haus yang amat sangat
membuatkan aku terus singgah ke rumah Kak Azie.

Anihnya, rumah Kak Azie tutup pintu dan tingkap. Kak Azie tinggal bersama suaminya abg murat . Aku berfikir dalam hati. Mungkin Abang murad belum pulang lagi dari kerja.


Oleh kerana haus aku cuba memanggil nama Kak Azie
dengan perlahan sambil mengetuk daun pintu
berkali-kali. Aku agak kecewa kerana niatku hendak
meminum air di rumah Kak Azie ternyata sia-sia. Aku
bepatah kembali..., tetapi telingaku terdengar daun pintu
dibuka. Alangkah gembiranya hatiku. Girang dan
berlonjak sambil berpatah kembali dan terus meluru
masuk.


" Kenapa Kak Azie kunci pintu ? ", tanyaku selamba saja. Man tak
pernah panggil Kak Azie sebelum ni pun? Mana kak Azie nak tahu? jawab kak Azie. Man Nak Apa? `tanya Kak Azie`. Man Hauslah..., Cadang nak singgah minum sekejap dekat rumah kak Azie. Kata ku sambil tersenyum .

Kak Azie masih muda dan berusia 35 tahun. Badannya gebu dan
buah susunya montok dan saiz ukururannya 34 28 36. Aku selalu mencuri pandang ke arah buah dada Kak Azie .., ketika dia berkemban sambil menjemur kain. Kadang-kadang Kak Azie perasan tapi dia sengaja membiarkan kain kembannya longgar seakan mahu terjatuh . Kak Azie Seperti sengaja ingin mengusik batang kejantanan aku.

Kak Azie buat apa tadi..? tanya aku.

" Tadi Kak Azie tertidur. Tak sadar hari dah petang ". jawab kak Azie.
" Mana Abg murat ? ", tanyaku lagi. Sebenarnya
memang aku harapkan sangat Abg murat belum pulang. Saat
berdua dengan Kak Azie memang sudah lama
aku idamkan.
" Abg murat pergi ke bandar. Nak cari kain ela, nak
buat baju ". jawab kak Azie.

" Peh...! Kalau gitu, lambatlah Abg murat balik kan? ". kata ku.
Kak Azie Hanya terdiam dan menjeling dengan penuh makna kepada ku.



Melihat badanku basah berpeluh ..., yg hanya berseluar
pendek dan t-shirt, Kak Azie terus ke dapur
mengambil minuman air limau sejuk. Aku duduk di ruang
tamu. Kak Azie datang semula dgn membawa segelas air limau
untuk aku dan kemudian berjalan ke depan sambil mengunci
pintu.


Hati aku berlonjak. Memang itu yang aku harapkan. aku
nak goda Kak Azie yang berbadan putih, gebu dan
bernafsu itu. Kak Azie terus duduk depan aku sambil
melonggarkan kain kembannya. "Kak Azie pun rasa panas hari
ni. Macam nak telanjang aje!".


"Telanjanglah! Bukan ada orang nampak pun".
"Habis kau depan mata ni bukan orang ?". pintas Kak Azie sambil tersenyum menyakat.


"Kalau Kak Azie terlanjang, man beruntunglah", sapaku sambil
menyakat reaksi Kak Azie.


"Kau betul nak tengok ? Kau tak pernah tengok pepek ke ?".
Kak Azie sudah berdiri di depan aku sambil
melonggarkan kain kembannya. Tiba-tiba saja dia melucutkan
kain itu jatuh ke lantai. Mataku terbeliak kerana tidak
kusangka apa yang aku lihat depan mataku menjadi
kenyataan. Apa yang aku idamkan sudah tidak
berlapik langsung . Hanya kulit putih yang gebu dan
montok kepunyaan Kak Azie menjadi santapan mata nakal ku.


Mataku terus menerkam ke celah peha Kak Azie. Ada
bulu-bulu hitam, berkerinting halus dan digunting
rapi. Belahan bibir kemaluannya masih kelihatan. Kak Azie merapatkan kedua buah dadanya di depan mukaku.
"Hisaplah! Biar hilang haus tu!". katanya. sambil ketawa kecil.


Aku apa lagi. Seperti orang miskin yang kehausan.. terus
menyonyot puting susu Kak Azie . Mula-mula sebelah
kanan. Kemudian aku tukar ke sebelah kiri. sungguh lembut dan pejal buah dada kak Azie. Kedua-dua tangan
aku kemudian memegang bontot Kak Azie yang bulat itu. Aku
Ramas kuat-kuat kerana geram. Kak Azie berdengus
kesedapan. "Pelan-pelan hisap man. tak lari gunung di kejar". pintas Kak Azie sambil mendesah kesedapan.

uhhhh....aaahhhhhh.......sedap man....., `` desah Kak Azie.


Sekejap aje sepasang buah dada Kak Azie membengkak dan
kedua putingnya menjadi keras. Tak ku sangka buah dada
Kak Azie teramat cantik dan besar . Kemudian Kak Azie
menarik tanganku supaya berjalan ke dalam bilik.
Kak Azie terus menelentang dan mengangkangkan kedua
pehanya. Maka Terselah cipapnya. Aku nampak ada cecair
keluar dari bibir cipap Kak Azie itu. Ada kesan tompok hitam pada bibir cipapnya yg basah itu..., sungguh cantik dan lembut. Aku terus membenamkan bibirku ke dalam cipap
Kak Azie sambil menyedut dan menjilat cipapnya dengan penuh gairah.

ahhhh.....uuuuhhhhhh...., mmmmmaannn...ahhhh...


Kak Azie berdengus kesedapan yg tak terkata sambil terangkat-angkat punggungnya dia sempat mengusap manja rambutku. Bau cipap Kak Azie membuat aku semakin berahi.

Batangku yang sudah keras ingin menerjah keluar. Aku segera
tanggalkan seluar pendek aku . Kak Azie semakin mendesah...sambil matanya redup terpejam. Aku menindih ke atas tubuh Kak Azie. Kemudian Kak Azie memegang pinggangku dan rapatkan
ke badannya. konek ku terus terbenam ke dalam cipap berahi kak Azie .
Ahhhhhhh..........sungguh nikmat.....sekali...ohhhh....yesss...sedapnya...


"Sedapnya batang kau man. Kak Azie dah lama nak rasa.
Masukkan dalam-dalam. ARgghh.... Sedap..
Uhh..sedapnya".

Baru aku tahu Kak Azie pun sememangnya sudah lama idamkan batangku kerana Abg murat sejak 2 bulan ni..rasanya jarang berada di rumah. Mungkin kak Azie tak dapat kot.? fikir aku.

Setelah 20 minit mendayung.., Badan ku terasa getar sedap dan aku dah tak tahan geli lagi. Aku segera memancutkan air
maniku ke dalam cipap Kak Azie. Naaaahhhh.....rasakan
kenikmatannya. Kak Azie terus kemut batangku dan merangkul
badanku kuat-kuat. Badan Kak Azie pun menggigil tanda dia sudah klimeks. Kak Azie terus menggigit leherku. "Jangan tarik batang kau man...nanti dulu. Kak Azie nak kemut puas-puas". ahhhhhhh.....uhhh...mmmmmm...


Agak lama juga kami berdakapan. Lepas itu kami berdua masuk
ke dalam bilik air dan mandi sama-sama. Di Dalam bilik air,
Kak Azie tidak putus-putus memuji kehebatan aku. Aku berasa bangga...dan berazam...akan mengulangi lagi adegan seks dengan kak Azie apabila Abg Murat tiada di rumah. Selepas mengenakan pakaian .., aku terus pulang walaupun dalam keadaan letih. kak Azie sempat mencium pipiku sebagai tanda penghargaan terima kasihnya kepada ku.

Setibanya ...di rumah... aku terus tertidur di atas sofa akibat keletihan hingga ke pagi.
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment