Anak Tipah

Pada satu malam musim durian rahat aku hendak ke-bilik air tanpa di-duga aku melihat ibuku keluar dari rumah. Aku memerhatikan dari celah lubang kemana dia hendak pergi.
Aku melihat dia menuju ke-pondok di-hujung kebun. Aku mencari akal. Kerana telah biasa dengan kaedaan kebun dan lorong-lorong-nya aku memberanikan diri dan dengan perlahan aku menuju ke-pondok tersebut setelah pasti yang ibu ku telah berada di-dalam.

“Bang ingat janji kita ini kali terakhir tahu” aku mendengar suara ibu ku. Tak semena-mena tubuh ku mengiggil dan jadi tak tentu arah. Aku mematikan diri dan cuba mempastikan dengan siapa ibu ku bercakap.

“Ia-lah saya tahu” aku mendengar suara seorang lelaki.

“Dah-lah apalagi buka-lah baju” lelaki tersebut bersuara dan terus bersuara, “Kerana yang terakhir Tipah mesti layan saya puas-puas.

Ibuku tidak menjawab. Aku mencari lubang yang dapat memberikan aku satu pandangan yang jelas dan berjaya. Dari samar-samar cahaya pelita minyak tanah aku dapat melihat ibuku sedang baring terlentang dengan lelaki yang aku tak pasti siapa sedang menyonyot tetek ibu dengan tangan-nya bermain-main di-celah kelengkang ibuku.

Lelaki tersebut bangun mencangkung di-atas dada ibuku dengan menyuakan kote-nya untuk di-hisap oleh ibuku. Melihatkan itu badan ku berpeluh. Selepas itu lelaki tersebut bangun dan menyembamkan muka-nya di-celah kelengkang ibu.

“Banyak-nya air” lelaki tersebut bersuara.

“Dah-lah tu masukkan-lah cepat, Tipah dah tak tahan ni” ibuku bersuara.

Lelaki tersebut bangun sambil membetulkan sesuatu di-celah kelengkang-nya dan tarsus menyiarap di-atas tubuh ibuku. Tidak lama selepas itu aku melihat lekaki tersebut mengerakkan ponggong-nya ke-atas ke-bawah. Ibu ku juga mengikut aksi lelaki yang di-atas-nya dengan mengerak-kan ponggong-nya juga ke-atas ke-bawah.

“Laju sikit Tipah dah hendak sampai ni” ibuku bersuara dengan lelaki yang berada di-atas tubuh ibu ku melakukan pergerakan ponggong-nya.

Setelah agak lama lelaki tersebut mengerakkan ponggong-nya dia bersuara,

“Kemut kuat sikit Tipah saya hendak pancut” dan terus tiarap di-atas tubuh ibuku.

Semasa memerhatikan itu semua nonok ku menjadi aktif dan habis basah seluar dalam ku. Aku perhatikan lelaki tersebut bangun dan baring di-sebelah ibuku.

Melihatkan yang ibuku hendak bangun, lelaki tersebut menarik tangan-nya seraya berkata,

“Nanti-lah Tipah, kita main sekali lagi”

Ibuku tidak menjawab dan terus baring semula. Takut di-ketahui oleh ibu dan lelaki yang masih terlentang dengan ibuku meramas-ramas kote-nya aku pulang ke-rumah semula.

Aku cuba melelapkan mata tapi tak berjaya. Macam-macam gambaran menjelma di-dalam kepala ku berhubung dengan perbuatan ibuku. Setelah agak lama aku dengar pintu dapur di-buka. Dengan memberanikan diri aku bangun menujuke-dapur. Melihatkan aku datang ibu bersuara, “Hai belum tidur lagi”.

“Tak ada hendak ke-bilik air” balas ku.

“Emak datang dari mana?” aku bertanya.

“Pergi suluh durian” balas ibu ku.

“Kalau ia pun takkan lama sanggat emak di-pondok” aku bersuara dan terus berlalu tanpa menoleh ke-arah ibuku dan aku pula tidak berhajatkan apa-apa jawapan.

Pagi esok-nya aku lihat ibu selamba saja seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku malam-nya. Adik ku yang bungsu sudah siap dan ibuku menghantar-nya ke-sekolah. Aku tinggal di-rumah kerana memunggu keputusan peperiksaan S.P.M.

“Lili, jaga rumah ia emak lambat sikit kerana ada hal” Ibuku bersuara sebelum pergi.

Peristewa malam tadi masih segar di-dalam ingatan, dek kerana itu aku merasa malas untuk mengemas rumah. Entah mengapa aku merasa hendak melihat bilik ibu yang jarang aku masuku.

Aku tak tahu mengapa semasa di-dalam bilik ibu aku membuka almari dan laci di-dalam-nya. Entah apa yang aku cari aku sendiri pun tak tahu. Aku terperanjat dengan penemuanku---- VCD blue----. Aku belek satu persatu dan akhir-nya aku memasang sekeping. Aku bersandar di-kerusi malas yang sedia ada sambil menonton. Tubuh badanku jadi satu macam. Aku buka seluar dalam ku. Dengan mengunakan jari sendiri aku menjolok-jolok lubang nonokku.

Kini setiap kali bila ibu tiada aku pasti akan menonton. Satu hari ibu pergi rewang di-rumah kenalan-nya yang hendak mengawinkan anak. “Ini peluang baik” bisik hati kecilku. Kerana hari itu tak sekolah aku mengajak adik bungsuku menonton sama.

Adikku duduk di-atas katil ibu semasa aku sedang memasang VCD blue. Belum pun beberapa minit adikku sudah menanggalkan pakaian-nya setelah melihat aku sendiri membuka pakaian. Aku menyuruh adikku meramasa-ramas tetekku dengan aku mengusap-usap konek-nya.

Aku baring terkangkang dengan menyuruh adikku menjilat nonokku mengikut aksi yang kami sedang tontoni. Aku menyuruh adikku memasukkan konek-nya di-dalam lubang nonokku kerana aku sudah tak dapat bertahan lagi. Adik ku akur. Aku belum berapa bersedia dia telah terkencing. Aku menjadi bengang dan mengentel-gentel semula koneknya.

Setelah puas mengentel baru keras semula. Kali ini adikku dapat bertahan hingga kami terkencing bersama. Aku puas dan mengajak adik ku melakukan perkara yang sama bila ada peluang.

Pagi minggu berikut-nya semasa ibu ke-pasar minggu aku mengajak adikku ke-bilik ibu.

Entah bila kami pun tak tahu dan masa itu kami belum terkencing lagi ibu sudah berada di-tepi katil. Adikku mencabut konek-nya seraya berkata, “Bukan saya emak, Lili yang ajak” dan terus lari keluar.

Ibu menghampiri semasa aku hendak mengenakan pakaian

“Memgapa engkau membuat kerja yang tak senonoh ni, siapa suruh kau masuk bilik mak”

Aku diam membisu mendengarkan leteran ibuku yang seolah-olah tidak mahu berhenti

Setelah puas berleter ibuku menangis sambil mengumpul semua VCD yang ada.

“Sebenar-nya emak bukan suka sanggat dengan benda ini, emak simpan kerana amah arwah ayah kau”

Melihatkan yang ibu masih lagi berleter aku bersuara,

“Salahkah saya buat begitu mak, yang mak pergi ke-pondok dulu tu boleh hingga mak sanggup mengangkang dua kali buat seorang lelaki” aku bersuara..

Ibu terus tunduk dan membawa ke-semua VCD untuk di-bakar.

Setelah kaedaan reda ibu menyanyaku berapa kali aku main dengan adik ku dan adakah adikku memancut di-dalam lubang nonokku.

“Baru dua kali dan dia hanya sempat memancut sekali saja.” Kata ku.

Aku lihatkan yang ibu agak resah takut aku hamil. Beberapa bulan melihatkan yang aku tak hamil ibu merasa lega dan aku dan adikku tidak di-benarkan tinggal di-rumah berdua-duaan. Kalau ibu keluar salah seorang mesti ikut.

Setelah keputusan peperiksaan di-umumkan, aku gaggal untuk menyambung pelajaran. Aku hanya tinggal di-rumah buat membantu ibu berkebun. Abangku yang sulung akan melangsungkan perkhawinan-nya tak lama lagi dan ibu bercadang hendak mengadakan majlis menyambut menantu bila sampai masa-nya.

Pada hari perkhawinan abangku kami ke-Ipoh sebelum mengadakan kenduri yang serupa di-kampong. Semasa di-Ipoh aku berkenalan dengan seorang kakak yang kata-nya aktif dalam satu pertubuhan siasah dan sedang mencari gadis-gadis untuk menjadi ahli-nya. Aku di-tawarkan untuk menjadi ahli. Aku berjanji akan memikirkan-nya dulu. Melihatkan yang dia mudah mesra aku menjemput-nya datang ke-kampong untuk menghadiri majlis “MEMYAMBUT MENANTU” nanti.

Pada hari yang telah di-tetapkan ramai kenalan ibu termasuk ke-semua anak tiri-nya kerkunjung. Gadis yang aku katakana itu pun hadir sama. Dia agak gembira bila aku katakana yang aku bersetuju dengan tawaran-nya dulu. Aku di-suruh mencari seberapa ramai gadis yang boleh kalau aku hendak dapat kerja.

Setelah misiku berjaya dan dengan persdetujuan ibu aku di-tawarkan kerja di-K.L. Lama baru aku dapat mensesuaikan diri di-tempat baru. Lama-kelamaan aku tergoda dengan kemewahan hidup kota. Aku perhatikan ramai gadis-gadis yang menjadi ahli puteri hidup mewah. Aku cuba meresik kejayaan mereka.

“Ah tentang itu Lili jangan risau-lah, semua-nya di-tanggong beres kalau Lili mahu” gadis yang aku kenal di-Ipoh dulu bersuara.

Setelah pasti yang aku bersedia, satu malam aku di-bawa ke-sebuah club exclusif dan di-perkenalkan kepada seorang yang bergelar. Melihatkan yang aku sudah mesra gadis kenalanku yang bernama Tini meninggalkan kami.

“Tini tak apa nanti saya hantar Lili pulang” orang yang bergelar bersuara semasa Tini hendak pergi.

Lama juga kami berborak dan akhir-nya entah bila aku dapati yang diri ku berada di-apartment mewah dalam kaedaan telanjang bulat berbaring di-katil.

“Maafkan saya, saya terpaksa bawa Lili ke-sini kerana malam tadi Lili mabuk” orang yang bergelar bersuara sambil menghampiri dengan hanya bertowel. Aku menarik gebar untuk menutup tubuhku.

“Lili ni cantik-lah” orang yang bergelar bersuara sambil mengusap-usap dahiku.

Aku hanya senyum.

Melihatkan kaedaanku yang sedemikian Dato’ (orang yang bergelar) semakin berani dengan memasukkan tangan-nya ke-dalam gebar sambil mengentel-gentel putting tetekku. Aku sudah mula terangsang. Aku melihak konek dato’ bergerak-gerak di-dalam towelnya.

Permainan tangan Dato’ semakin menganas dengan meramas-ramas manja nonokku pula.

Akhir-nya gebar yang menutup tubuhku tercampak di-tepi katil. Aku mengusap-usap konek Dato yang sudah keras macam batu kerana di-suruh. Habis seluruh tubuh ku di-gumul oleh mulut Dato’, terutama tetekku yang belum beraba matang.

Dato’ melipat kakiku seraya memenamkan koneknya yang akhir-nya masuk santak ke-pangkal.

“Malam tadi dato’ buat Lili macam ni ke” aku bersuara semasa Dato’ hendak memulakan aksi sorong-tariknya.

“Buat tu buat tapi mana syok main dengan orang yang sedang tidur” balas Dato’ dan terus menghenjut.

“Dato’ oh ah ah sedap-nya, laju sikit tok” aku bersuara sambil nonokku mengemut konek Dato yang akhir-nya melepaskan satu ledakan yang menyegarkan nonokku.

Selang beberapa hari semasa aku hendak mengemas barang-barang berpindah ke-apartment Dato’ aku berjumpa dengan Lili dan aku ucapkan terima kasih kerana mempertemukan aku dengan Dato’dan menyuruh aku memberikan layanan yang sepenuhnya kepada Dato’

Kini baru aku mengetahui bagaimana kebanyakan puteri-puteri dapat hidup mewah dan bergaya. Ada sugar daddy. Aku di-janjikan dengan pelbagai kemewahan kalau aku sedia mengikuti kemahuan Dato’.Aku seolah-olah sudah menjadi personel secretary kepada Dato’. Setiap kali bila dia pergi meeting di-luar dan melawat kawasan aku ada-lah salah seorang pengiring. Pakaian ku tak usah cakap semua-nya latest fashion. Kereta yang di-janjikan sudah di-beli bila aku sudah lulus lesen memandu.

Satu hari Dato’ ada appointment dengan ketua masyarakat di-kampungku. Setelah upacara selesai aku meminta kebenaran dengan Dato’ untuk menziarah ibuku.

“Suruh driver hantarkan dan jangan lupa balik semula, takkan Dato’ hendak tidur seorang” kata Dato’.

Dengan menaiki kereta resmi Dato’ aku menziarah ibuku.

“Betulke engkau ini Lili?” ibuku bertanya setelah aku keluar dari kereta.

Aku memeluk tubuh ibu sambil mencium pipi-nya dan bersuara,

“Hai takkan emak tak kenal, ini Lili anak mak”.

Lama juga kami berborak.

“Sebenar-nya engkau kerja apa, setahu emak, engkau bukan berkelulusan tinggi” kata ibuku dengan kehairanan.

“Itu-lah mak tak percaya kepada rezeki, bukan saya dah kata yang saya ini berkerja sebagai seorang secretary kepada seorang Dato’ dengan pertolongan Tini” balas ku.

Hampir maghrib aku minta izin untuk pulang, konon-nya malam nanti Dato’ ada meeting.

“Konek Dato’ yang ada meeting dengan nonokku” aku ketawa di-dalam hati.

“Ya ALLAH, adakah dosaku terhadap kedua ibu bapaku dulu kini di-warisi oleh anakku” aku mendengar ibuku mengeluh kecil semasa aku hendak masuk kereta.

Aku di-fahamkan dek kerana kesempitan hidup yang di-tanggung oleh abangku yang sulung, ibu menyuruh dia empat beranak pulang ke-kampong saja, kerana ibu pun sudah uzur dan tinggal ke-seorangan. Kini abang longku mencari nafkah dengan mengerjakan kebun. Abang ngahku masih berkerja di-Ipoh, yang nombol tiga sedang berada di-tahun empat di-salah sebuah universiti tempatan dengan mengambil krusus perubatan. Yang bungsu sedang belajar di-salah sebuah MRSM.

Aku masih lagi menjadi personel secretary kepada konek Dato’
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment