Ayu (Malu)

Sebelum final year, aku telah menjalani latihan praktikal di sebuah syarikat kecil. Syarikat yang menjalankan perniagaan pembangunan sistem milik bumiputera itu mempunyai pekerja tidak sampai 20 orang. Namun, hingga kini ianya masih utuh dan masih bertahan menjalankan perniagaan.

Di dalam syarikat tersebut, aku memang agak rapat dengan semua staff. Mereka semua panggil aku adik. Cuma ada seorang sahaja pekerja di situ yang tidak memanggil aku dengan gelaran adik, dia hanya menyebut nama ku sahaja. Dia adalah seorang kerani bahagian admin. Ayu namanya. Orangnya juga ayu. Mungkin kerana umur kami yang berbeza 2 tahun jaraknya membuatnya segan untuk memanggil aku adik. Tetapi, bagi aku selamba. Memang sepatutnya dia layak panggil aku adik, sebab masa mula-mula aku kerja kat situ, aku panggil dia akak, yelah, sebab umurnya 2 tahun lebih tua dari aku. Tapi bila dia dah selalu bahasakan dirinya sebagai Ayu setiap kali kami berbual, lama kelamaan aku terbiasa dan serasi dengan rentaknya.

Pada masa itu, aku masih tidak pandai berkawan dengan perempuan. Apatah lagi hendak bercinta. Kalau setakat cinta monyet zaman sekolah dulu tu pernah lah, tapi tak lama. Lagi pun konsep cinta pada zaman sekolah dan setelah meningkat dewasa ternyata berbeza dari segi kesesuaian dan keberanian. Ina? Eh, aku tak pernah cintakan dia. Aku cuma cintakan bontot dia je. More sex than love.

Oleh kerana kementahan aku dalam perhubungan yang heavy, aku rupa-rupanya telah mengecewakan hati seorang wanita. Ya, dialah Ayu. Pada zaman kebudak-budakkan seperti itu, aku akui bahawa rasa cinta yang hadir dalam diri aku hanyalah untuk sex. Kalau dapat, boleh pakai. Kalau tak dapat boleh babai. Ala ala touch n go. Itulah yang berlaku di antara Ayu dan aku.

Aku mula menyedari sikap Ayu yang berlainan ketika dia melayan karenah dan ketika berbual bersama aku. Ternyata dia lebih mesra dengan aku. Malah pagi-pagi ketika aku datang pejabat, dia terus buatkan air untuk aku. Selalu juga dia ke cubical ku. Berborak sekejap ketika dia tak banyak kerja. Mungkin kerana sikap ku yang melayannya tidak special dan sama sahaja layanan ku seperti kepada staf-staf lain membuatkan Ayu mencuba berbagai cara untuk mengambil hati aku. Tadi aku dah sebut tentang kerajinannya menyediakan aku air setiap pagi, namun banyak lagi sebenarnya yang dia dah lakukan.

Ayu jarang sekali memakai baju kurung. Dia lebih gemar berkebaya dan memakai blouse serta skirt. Kadang kala dikenakan bersama blazer. Namun aku paling minat jika dia memakai skirt hitam bersama blouse hijaunya. Pandangan mata ku akan lebih tertumpu kepada punggungnya yang bulat dan tonggek. Orangnya slim sahaja, tetapi punggungnya yang membonjol dan begitu jelas perbezaan saiznya dengan tubuh dan pinggangnya membuatkan aku gemar melayannya setiap kali dia berpakaian sedemikian. Memang dia menawan, ditambah lagi dengan wajahnya yang berkaca mata dan bertudung, memang dia mampu menarik minat lelaki. Namun, aku masih lagi malu untuk berbicara tentang perasaan bersama perempuan, meskipun aku mengetahui bahawa Ayu seolah-olah cuba menarik perhatian ku.

Salah satu yang menghalang aku untuk lebih mesra dengan Ayu adalah kerana ada seorang staf di situ yang juga menaruh hati terhadap Ayu. Ini membuatkan aku seperti terasa begitu kerdil dan sungguh jauh padanan antara aku dan Ayu. Aku sedar, ketika itu aku masih lagi menuntut, senang kata masih lagi sebagai seorang pelajar. Manakala Ayu pula sudah berkarier, malahan, staf yang meminatinya juga berkarier yang tidak kurang hebatnya. Jadi dari situ aku merasakan bahawa aku tidak sesuai untuk mencintai Ayu.

Aku sedar, Ayu melayani aku lebih mesra berbanding staf yang lain, namun aku berpendapat bahawa Ayu melakukannya semata-mata untuk seks. Kenapa aku berfikiran begitu? Kerana bagi aku, mungkin Ayu juga berfikir bahawa aku tidak layak untuknya. Lebih-lebih lagi setelah aku perhatikan segala gerak geri Ayu kepada ku, ternyata ianya lebih banyak membangkitkan keberahian berbanding rasa cinta.

Aku menyedari bahawa Ayu selalu mengenakan pakaian kegemaran ku, skirt hitam dan blouse hijau. Mungkin Ayu sedar bahawa aku meminatinya memakai pakaian berkenaan. Malah, aku rasa Ayu juga turut sedar bahawa aku selalu memerhati punggungnya. Setiap kali dia ke cubical aku, dia pasti akan berdiri rapat di sebelah ku yang sedang duduk mengadap komputer. Oleh kerana cubical untuk pelajar praktikal agak kecil, jadi bahu aku kerap bersentuhan dan bergesel dengan pinggulnya. Jika dia hendak meninggalkan cubical ku, dia akan memusingkan tubuhnya berpaling ke arah laluan keluar dari cubical ku dan setiap kali itulah bahu ku akan merasai kelembutan dan kemontokan punggungnya yang tonggek itu. Punggungnya akan bergesel dengan agak rapat hingga membuatkan bahu ku kadang kala dapat merasai lurah punggungnya. Aku tahan kan sahaja perasaan ku kerana aku masih mentah ketika itu. Rasa malu melampaui segalanya. Malu untuk berbicara lebih dekat, malu untuk mengajaknya berbual mesra, malu untuk mengajaknya keluar, malu untuk mengajaknya makan bersama, malu untuk menyentuhnya, malu untuk mengoratnya, malu untuk memberikan respon dan berbagai lagi. Namun, perbuatan bodoh yang telah ku lakukan kepada Ayu pada satu hari itu telah mengubah sedikit rasa malu aku terhadap Ayu.

Ianya berlaku di cubical ku. Pada tengahari itu, aku makan di cubical. Bekal roti sandwich yang aku sediakan sejak pagi menjadi santapan tengahari. Student, mana ada banyak duit nak makan nasi. Mak bapak aku pun bukannya orang kaya. Biasiswa pun tak ada sebab aku bukan pelajar cemerlang time SPM dulu. So, duit elaun praktikal tu lah menjadi modal aku untuk melantak.

Ayu yang tidak keluar rehat ketika itu datang ke cubical ku. Dia berdiri di sebelah ku memerhati aku yang sedang khusyuk menghabiskan layout program sambil mulut mengunyah sandwich.

“Kesian, makan sandwich je..” Ayu menegurku sambil tersenyum memandang ku.

“Program ni tak siap lagi lah Ayu. Minggu depan Brader Zack nak present kat kementerian. Ayu tak keluar makan ke?” tanya ku pula.

“Tak, Ayu bawak bekal jugak… Makan kat pantry tadi” jawabnya.

Aku yang masih khusyuk itu kembali menatap skrin komputer di hadapan ku. Bekas bekal yang telah kosong aku letakkan di hujung penjuru meja. Aku biarkan Ayu berdiri semakin hampir di sebelah ku. Berdebar-debar juga ketika itu. Maklumlah, aku ada hati kepadanya. Aku sambung kerja ku. Ayu berpaling memusingkan tubuhnya ke sisi, mengadap dinding cubical ku yang penuh dengan nota-nota dan beberapa keping gambar.

“Gambar camping ke ni?” Ayu bertanya kepada ku.

“Ha’ah, camping kat gunung Tahan. Itu semua kawan-kawan serumah” aku menjawab pertanyaan Ayu tanpa menoleh kepadanya. Mata ku terus tertumpu ke skrin komputer.

Aku biarkan Ayu memerhati dan melihat gambar-gambar yang aku lekatkan di dinding cubical. Namun, akibat terlalu lama Ayu berdiri di situ, aku lantas menoleh ke kiri ku, ingin melihat apa yang dia lakukan. Alangkah terkejutnya aku apabila sebaik sahaja aku menoleh ke kiri, apa yang ada di hadapan ku adalah punggung Ayu yang mana jaraknya hampir bersentuhan dengan bahu ku. Ayu berdiri di sebelah kiri ku, namun ketika itu dia mengadap dinding cubical. Ini membuatkan dia membelakangi aku. Serta merta nafsu ghairah ku bangkit. Lalu aku mendapat satu akal.

Perlahan-lahan aku dekatkan muka aku di punggungnya. Aku lakukannya perlahan-lahan agar Ayu tidak menyedarinya. Ketika hidungku hampir dengan punggungnya, aku hidu dalam-dalam aroma bontot Ayu. Bau wangi bersama peluh punggungnya semerbak menusuk hidung ku. Aku jauhkan jarak muka ku. Menarik nafas udara segar. Kemudian aku sekali lagi melakukannya. Namun nampaknya nasib tidak menyebelahi aku. Sedang aku menghidu aroma punggungnya, Ayu secara tiba-tiba memusingkan tubuhnya ke arah ku. Secara tidak langsung, muka ku tersembam ke punggungnya yang semakin rapat. Aku cepat-cepat menarik muka ku dan berpura-pura duduk seperti biasa menghadap komputer. Ayu merapatkan pinggulnya ke bahu ku. Kemudian dia mencubit leher ku. Aku mendongak memandang wajahnya. Dia tersenyum kepada ku. Kemudian Ayu memandang sekeliling. Kedudukannya yang berdiri membuatkan dia mampu melihat keadaan sekeliling, memastikan tiada siapa di pejabat selain kami berdua. Kemudian dia kembali memandang aku. Sambil tersenyum dia berkata kepada ku,

“Zin suka Ayu pakai kain ni ye?” Soalan yang membuatkan lidah ku kelu untuk menjawabnya.

“Err… ye.. ” Jawab ku ringkas.

Aku yang malu-malu itu terasa pipi ku kebas, mesti muka aku sudah merah waktu itu. Menahan malu sebab kantoi dengan perbuatan bodoh ku kepada Ayu.

“Kenapa Zin cium?” tanya Ayu sambil tersenyum.

Aku tertunduk ke lantai. Tak tahu jawapan apakah yang aku hendak berikan. Aku hanya diam menanti tindakan dan soalan seterusnya dari Ayu. Rasa malu ku kepada Ayu pada waktu itu menenggelamkan segala perasaan ku.

“Kenapa.. Zin malu kat Ayu ye… ” tanya Ayu lagi.

“Err.. Ayu, saya minta maaf… ” aku meminta maaf kepadanya, semoga ianya mampu melembutkan hatinya.

“Ayu tak kisah.. Tak ada orang ni.. Nak lagi?” Ayu bertanyakan soalan yang betul-betul memberikan aku kejutan.

Aku memandang ke wajahnya. Ayu hanya tersenyum. Kemudian dia kembali berpusing mengadap dinding cubical seperti tadi, mempamerkan kembali punggungnya kepada ku. Dengan penuh debaran, aku sekali lagi dekatkan wajah ku ke punggungnya. Namun, kali ini, aku benamkan wajah ku sepenuhnya ke belahan punggungnya. Aroma punggungnya aku hidu sedalam-dalamnya. Tangan ku pula mula meramas punggung dan meraba-raba pinggulnya. Ayu kelihatan diam, membiarkan perlakuan ku yang pelik itu. Namun tiba-tiba kami terdengar pintu hadapan dibuka seseorang. Ayu cepat-cepat berlalu dari situ menuju ke cubicalnya, meninggalkan aku sendirian bersama aroma punggungnya yang melekat di saluran pernafasan ku.

Aku menyambung tugasan ku. Tiba-tiba terpapar di skrin IM dari Ayu.

Maaf, tak dapat bagi lelama. Nanti orang tahu.

Aku termanggu, tak tahu jawapan apa yang nak aku beri. Jantung ku masih berdegup kencang bersama debaran di dada yang masih membara. Lalu aku membalasnya.

Ayu, maafkan saya. Saya tak dapat kawal kelakuan saya tadi.

Takper, Ayu tak kisah. Tapi betul tak Zin suka kain yang Ayu pakai?

Betul. Ayu nampak lebih cantik dari biasa. Saya suka tengok Ayu tiap kali Ayu pakai kain tu.

Ayu tahu. Nanti kita IM lagi boleh tak?

Anytime..
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment