Azizah

Semua peserta menarik senyum panjang kerana kursus dah tamat. Setelah siap
berkemas dan memasukkan barang-barang ku ke dalam kereta, Azizah pula mahu
menumpang aku balik ke Perak. Bagi aku tak ada masalah asalkan dia sudi menumpang
kereta buruk ku ini. Setelah sudah Azizah memasukkan beg-begnya, kami pun mula
bertolak balik.

Sebenarnya kami berada di pusat kursus itu, sebuah hotel sederhana mewah, selama
10 hari. Kursus itu bertempat di Johor Baru. Perserta-pesertanya datang dari
seluruh pelusuk tanahair termasuk Sabah dan Sarawak. Bayangkanlah dah lebih
daripada 10 hari aku meninggalkan isteri ku di rumah. Maknanya juga, sudah lebih
10 malam aku tak 'bersama' dengan isteri ku. Seperti kata orang air dah naik ke
kepala. Sebab itu aku tergesa-gesa nak pulang.

Lebih kurang jam 3.30 petang, aku dah melalui rumah tol Air Keroh. Hati ku rasa
senang memandu kereta pada petang itu. Jika tidak ada apa-apa aral melintang nanti
malam jam 10-11 sampailah aku ke rumah. Mujurlah ada Azizah bersama, dapat juga aku
kawan atau teman untuk berbual-bual.

Hasil daripada perbualan, ku dapati dia juga sudah berkawin. Aku tanya dia,
"bahgia ke ?" Dia tak menjawab. Dia ketawa aje. Kemudian aku tanya lagi, "sukakah
dengan seks". Dia jawab dia suka. Tak ada sebab dia perlu membenci seks. Kemudian
ku tanyai dia lagi, "selain dari suami, pernahkah buat seks dengan orang lain ?"

Sekali lagi dia ketawa terbahak-bahak. Dalam dia ketawa itu, sempat juga dia
bertanya, apa perlunya aku tahu, sama ada dia pernah atau tidak melakukan hubungan
seks dengan orang lain. Aku terdiam sekejap untuk berfikir mencari alasannya.

Aku katakan kepadanya, sebagai contoh, aku punya isteri, tetapi sudah lebih dua
minggu tak melakukan hubungan seks. Keinginanku untuk melakukan hubungan seks adalah
berkobar-kobar atau meruap-ruap. Apa, orang kata, sudah gian ? Kalau dah gian,
dan tak dapat seks, mahu jadi gila. Sebab itu aku mahu cepat balik.

Ya, dia setuju dengan jawapanku. Bila ku tanya kenapa dia mahu balik cepat, adakah
dia dah rindukan anak-anak atau ada hal lain. Sengaja aku kemukakan soalan ini untuk
mengiat Azizah sahaja. Mendengarkan pertanyaanku, dia dah mula ketawa lagi.

Kata Azizah anaknya tinggal bersama mertuanya di Perlis. Suaminya pula kerja
outstation kat Kelantan hingga minggu depan baru balik. So sajalah dia nak ikut aku
balik sama. Terangnya lagi, dia begitu mendalam meminati aku. Sebab itu dia ambil
kesempatan ini untuk menumpang kereta aku ini. Kembang hidung ku dipuji begitu.
Maklumlah bukan senang nak dapat pujian yang sebegitu dari perempuan melayu. Namun
aku berasa sedikit kurang yakin dengan jawapannya itu.

Ku katakan padanya, adalah sangat bahaya ikut lelaki hindu yang tengah gian seks ini.
Nanti aku rogol dia, susah jadinya. Memang Azizah ini ceria orangnya. Ketawa lagi
dia mendengar gurauan ku itu.

Jawapannya sungguh memeranjatkan. Katanya kalau kena rogol lagi seronok. Serentak
dengan itu aku terasa darah ku mengalir deras. Nafasku jadi sesak. Kulihat mukanya,
tak nampak macam bergurau pun.

Kat pelir ku mula berdenyut denyut. Sambil berdenyut ianya juga semakin membesar. Aku
tanya lagi, " Are you serius ?"

"Nak tahu serius ke tidak, cubalah dulu." Itulah jawapannya. Aku mencuri pandangan
ke muka Azizah. Bibirnya mengukir senyuman apabila dia tahu aku sedang memerhatikan
dirinya.

Aku terdiam. Dia juga ikut diam. Sebenarnya aku mati akal. Ligat otak ku berfikir untuk
mencari idea. Mencari idea bagaimana nak dapat kongkek perempuan melayu ni.

Kami baru melewati Seremban. Selepas berhenti minum di Nilai, kami meneruskan
perjalanan ke utara. Lewat jam 5.30 petang aku dah keluar rumah tol Sungai Besi menuju
pusat bandar Kuala Lumpur. Di pusat bandar, kami terperangkap dalam trafik jam.
Berjam-jam lamanya, sedikit sahaja ada kemajuan.

Lebih kurang jam 8.45 malam aku sudah melalui rumah tol di Jalan Duta. Kemudian kami
berhenti rehat di R&R Sungai Buluh. Semasa kami sampai, kilat sabung-menyabung. Hari
nak hujan. Azizah tak nak turun makan. Begitu juga dengan aku. Kami beli makanan
ringan untuk dikunyah dalam kereta aje.

Sebaik sahaja aku memulakan perjalanan, hujan turun dengan lebat. Lebat selebat- selebatnya.
Ada masanya sampai tak nampak jalan. Jadi aku ambil keputusan untuk keluar dan
berhenti di rumah tol Sungai Buluh. Azizah tak membantah. Mukanya ceria sahaja, tak
nampak cemas pun. Di tempat letak kereta tak banyak kereta yang berhenti. Aku pilih
tempat paling terpencil sekali.
Enjin tak ku matikan, kerana air-con masih hidup. Lampu besar ku matikan, tinggal lampu
kecil sahaja. Hujan terus turun dengan lebatnya.

"Apa you benar-benar horny ke ?" Tiba-tiba Azizah memulakan semula cerita yang terputus.

Tanpa banyak fikir, aku kata, "tentulah". Dia mengatakan rasa simpatinya ke atas nasib
ku kerana terpaksa lambat tiba ke rumah untuk bersama isteri. Aku kata, "tak apa, Azizah
kan ada". Dia ketawa lagi. Aku merebahkan badan ku. Tak lama kemudian, dia pun ikut
sama. Sambil berbaring aku memberanikan diri cuba mengusap-usap lengannya. Ku buat
beberapa kali. Dia nampaknya tidak menolak. Kemudian ditangkapnya tangan ku itu. Dibawanya
ke atas dadanya. Apa lagilah, orang mengatuk disorongkan bantal.

Ternyata benar dari apa yang dicakapkannya, "tak perlu rogol, kalau nak, cakap aje,
pasti dapat". Kata katanya itu ku anggap sebagai tanda perestuan yang amat ku nantikan.
Aku mula meraba-raba buah dadanya. Semantara itu dia membuka butang baju blausnya.
Setelah mengeluarkan buah dada daripada colinya, dia membawa tanganku ke dalam blausnya.
Aku raba. Aku rasa panas. Kemudian aku ramas bertalu-talu buah dada perempuan melayu itu.

Sekali-sekala aku dengar dia menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat.
Nafas ku juga begitu. Memang dah jadi hobi ku, aku suka mengentel biji kelentit. Aku
pun bangun lalu menyeluk ke dalam skirt Azizah. Dia membantu aku dengan menanggalkan
cangkuk skirtnya. Mudah lagi lah tangan ku menjalar masuk untuk menerokai persekitaran
pukinya.

Perlahan lahan ku usapi bulu puki Azizah yang halus dan jarang itu. Kemudian aku
memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit perempuan melayu tu. Aku rasa sedap.
Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah
berlendir.

"Pussy u tak banyak bulu. I love your kind of pussy ", bisik ku ke telinganya. Bunyi
nafasnya bertambah kuat. Selamba aje Azizah memberikan jawapan "It's all yours to enjoy."

Kemudian dia mencari zip seluar ku. Setelah membuka zip seluar ku, dia pun segera
mengeluarkan batang pelir ku yang tegang lagi keras itu. Diusap-usapnya perlahan lahan.
Belaian jari Azizah punya lah lembut. Dah tu pulak dia cukup pandai tempat yang perlu
ditumpui Aku rasa macam nak terpancut aje air mani ku apabila dibuat begitu.

Di luar masih hujan lebat. Mujur cermin tingkap berkabus. Mungkin air-con kereta ku tak
cukup sejuk. Di dalam kereta, Azizah mula melucutkan pantinya. Dia sudah siap
bertenggong di atas pelir ku. Sedikit demi sedikit batang pelir ku yang terpacak keras
itu terbenam masuk ke dalam pukinya.

Dia menghenjut dari atas. Manakala aku menojah dari bawah. Kami berpadu tenaga. Memang
mudah bagi Azizah memasukkan batang pelir ku tadi kerana lubang pukinya sudah cukup
berlendir. Pelir ku terasa licin apabila disorong tarik di dalam lubang pukinya

"Eh ! " rengek Azizah bagi setiap henjutan atau tojahan. "Sedap ke?" Azizah bertanya
pada ku. "Puki melayu memanglah sedap" pantas aku menjawab pertanyaannya. Pertanyaannya
yang sebegitu membuatkan kegeraman ku semakin melonjak. Dengan geramnya ku terjah pelir
ku ke dalam puki Azizah. Semakin laju ditojah, semakin kerap dia merengek, "Eh eh es
eh eh es."

Sambil dia menghenjut dari atas, tanganku mengusap-usap buah dadanya. Puting teteknya
ku gentel. Ada masanya, aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Puas menyonyot
aku menggentel. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang. Mulutnya
mendengus, "Us us us us us".

Kemutan puki Azizah memang power. Nafsunya ternyata kuat. Aku pun dah tak upaya bertahan
lagi. Melihatkan keadaan aku yang semakin menghampiri kemuncak, Azizah pun berbisek
agar tidak dipancut di dalam pukinya. Katanya dia tengah masa subur . Dia tak mau
terbuntingkan anak hindu. Apatahlagi dalam suasana persetubuhan yang sebegitu nikmat
Aku buat dengar tak dengar aje pesanannya itu. Pesanan yang tak mungkin akan aku patuhi.
Dah lama aku mengidam nak celapak perempuan melayu yang putih mulus seperti Azizah.
Memang aku berhajat sangat nak pancut air mani kat dalam pukinya. Peluang yang dah
sedia terkangkang iu tidak sekali kali akan aku persiakan. Persoalan bunting itu aku
peduli apa. Tambahan pulak dia kan ada suami. So bunting kalau suami dialah yang tanggung.
Lainlah kalau anak dara. Memang problem besar jika terbunting.

"I'm cumming, I'm cumming", jerit ku sambil menahan rasa sedap. Semakin laju puki
Azizah aku henjut. "No… please… jangan lepas kat dalam. Keluarkan sebelum terlanjur".
Suara rayuan dan runggutan berdengus dengus kedengeran.

"Dah terpancut." Jerit ku sambil memelok punggung Azizah erat erat. Ku buat begitu
supaya pelir ku boleh terbenam sejauh yang mungkin ke dalam puki Azizah. Raut muka
Azizah nampak kerisauan. Dengan lembut dia mengelekkan punggung untuk cuba keluarkan
pelir aku yang kemas terpaku ke dalam pukinya. Hasil dari dakapan ku yang sebegitu
kemas, lubang puki Azizah ternyata tidak dapat lari kemana mana. Ianya pasti tidak lepas
dari menjadi mangsa sasaran kemuncak nafsu aku.

Entah berapa belas das ledakkan air mani ku pancutkan ke dalam perut Azizah.
Bayangkanlah banyaknya air mani yang dah sepuluh hari bertakung itu. Ianya memancut
tak putus putus bagaikan air kencing yang pekat dan likat.

Terbeliak biji mata Azizah apabila dia menyedari air mani ku sudah pun bersembur di
dalam perutnya. Kehangatan pancutan air mana itu dapat dirasainya dengan cukup nyata.
Pangkal rahim Azizah bertalu talu disimbahi air mani. Dalam pukinya dah penuh terpalitkan
taburan air benih lelaki hindu.

Serentak dengan itu, Azizah terus terdiam kaku. Batang pelirku mulai kendur.
Beransur-ansur ianya go-stern daripada lubang pukinya. Ikut sama keluar ialah air
maniku. Ianya turun meleleh sambil membasahi peha Azizah. Aku memerhati lelehan itu
dengan perasaan bangga dan berpuas hati.

Pada pandanganku, puki Azizah memang sedap. Cukup cekap dia memainkan peranannya.
Lubang pukinya pun kuat mengemut. Kemutannya saja boleh buatkan lelaki lupakan masalah
dunia. Kalah aku dibuatnya. Aku cukup puas hati dengan layanannya.

Hujan mulai teduh tetapi masih renyai-renyai. Azizah sudah beralih ke tempat duduknya.
Dia membetul-betulkan pakaiannya. Bayangan penyesalan jelas terpamir di wajahnya. Memang
dia amat tidak menyenangi tindakkan ku kerana memancutkan air mani ke dalam pukinya.
Namun aku peduli apa. Janji kali ini aku telah berjaya projekkan puki melayu yang cukup ayu. Berbaloi sungguh upah yang aku dapat sebagai tambang kerana tumpang kereta aku.
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment