Auntie Lim

Aku tak pernah terfikir dalam seumur hidup aku untuk ada affair dengan wanita cina, berumur pulak tu. Tapi nafsu betul-betul dah ubah sejarah hidup aku. Firstly, ianya bermula ketika aku sedang menunggu wife aku habis shopping baju kat sebuah pasaraya. Sambil menunggu tu aku pergilah ke kedai CD. Saje nak survey, bukan nak beli pun. Tengah aku survey dan pilih-pilih CD, ada seorang perempuan cina tegur aku.

“Cari CD?” tegurnya.

Aku pandang, seorang wanita cina yang agak berumur dalam lingkungan hamper 50- an menegurku. Wajahnya tak berapa cantik sangat, oklah setakat nak buat stim. Kedutan sedikit nampak timbul di mukanya walau pun kulit pipinya kelihatan masih tegang dan cantik.

“Ohh.. saya tengok-tengok je auntie.. Tunggu wife habis shopping” jawab ku.

“Pilihlah… “ jawabnya sambil tersenyum dan berdiri memerhatikan ku.

Aku pun terus memilih kalau-kalau ada CD yang aku minat. Aku rasa macam diperhatikan. Aku toleh, wanita cina tadi masih terus berdiri memerhatikan ku. Masih tersenyum sewaktu pandangan kami bertemu. Sesekali dia memusing-musingkan tubuhnya macam perempuan gelenya. Time tu lah aku baru perasan, bontot dia power gile!

Terus terang beb, muka memang out, kalau setakat untuk blowjob memang tak ada masalah. Tetek kecik je, biasalah setakat nasi lemak seringgit. Janji ada. Body cutting memang marvelous. Time tu dia pakai baju blouse cotton lengan panjang. Agak body shape jugak dengan skirt yang agak sendat sampai paras lutut. Time dia bergerak-gerak sambil meninjau-ninjau keadaan kedai CD, bontot dia yang power tu terpapar jelas di pandangan mata aku.

Bagi aku memang powerlah. Yelah, kalau setakat lebar tu perkara biasa, tapi ini tonggek beb! Berteguk-teguk air liur aku telan malam tu. Pehhh… kalau dapat ni, sure doggy beb!

Pastu aku blah lepas wife aku datang terkedek-kedek dengan baju-baju yang dah habis di shopping sakan. Dan itulah pertama kali aku jumpa dengan auntie tu. Sampai rumah je, aku belasahlah wife aku, yelah, jumpa pun seminggu sekali. Esok aku dah nak kena balik ke bandar N. Then, next week aku datang lagi. Kita orang tinggal berjauhan time tu. Aku stay kat rumah aku sendiri sementara wife aku stay rumah kuarters dengan member-member dia.

Time aku belasah wife aku atas katil, bayangan auntie cina tadi tak hilang-hilang dalam ingatan. Puas aku cuba buang jauh-jauh, tapi gagal. Hasilnya, bayangan auntie cina tu datang mengganas time aku mendoggie wife aku yang dah lembik klimaks. Menggigil aku lepas air mani dalam cipap wife aku yang pada bayangan aku adalah bontot auntie cina tu yang tengah aku sebat.

Then, sekali lagi aku nampak dia lepas beberapa bulan dari kejadian pertemuan aku yang pertama dengannya. Aku nampak dia sedang berjalan dengan seorang lelaki cina yang juga dah agak berumur di depan deretan kedai. Lelaki yang bersama dengannya kepalanya botak sikit. Perut boroi, dengan kemeja yang tak butang habis dan seluar pendek. Aku suspek laki dia. Umurnya aku rasa lebih kuranglah dengan dia, dalam 50 lebih. Aku nampak auntie tu jalan dulu sebelum laki dia yang seperti ditinggalkan di belakang, menuju ke tempat yang aku tak pasti. Aku nak pantau lebih lanjut line tak clear pulak, aku tengah drive slow masa tu, wife pulak kat sebelah. So, aku tak ambik kisah jelah.

Sampailah ke pertemuan aku yang memang dah ditakdirkan. Aku tengah saja survey barang-barang plastic kat kedai. Tetiba aku nampak kelibat auntie tu tengah pilih barang di rak barangan plastic. Aku pun saja tegur dia.

“Hai auntie, nak beli Tupperware ke?”

Dia tengok aku dan kemudian dia tersenyum.

“Ye.. saya macam pernah nampak awaklah. Kat mana ye?” Tanya auntie cina itu sambil tersenyum.

“Saya pun rasa macam tu juga. Dulu you kerja di kedai CD kan?” Tanya aku.

“Ye.. oh ye.. kamu yang saje datang nak tengok-tengok CD kan?”

“Ye.. auntie sorang je ke datang sini?” Tanya ku lagi.

“Iye saya sorang saje. Kenapa” Tanya dia lagi.

“Hmm.. kalau lepas ni saya ajak auntie pergi minum nak tak?” pelawa ku.

“Boleh juga” jawabnya.

Dipendekkan cerita kami pun pergi minum. Time minum tu aku layanlah borak dengan dia. Baru aku tahu nama dia. Auntie Lim je panggilannya. Umurnya 52 tahun. Anak 5 orang dan sekarang tinggal dengan lakinya dan anak perempuannya yang masih bersekolah menengah. Lakinya bukak kedai runcit kat taman yang dia tinggal. Lepas aku korek rahsia dia, akhirnya dia dedahkan bahawa laki dia sebenarnya ada affair dengan perempuan indon yang kerja kat kedai runcit dia tu. No wonder lah time aku nampak dia kali kedua dulu dia dengan laki dia jalan jejauh je. Ada krisis rupanya. Ada peluang rasanya nak rasa body perempuan cina tua yang bergetah ni. Jangan fikir mukanya, fikirkan barang baik yang melekat kat body dia tu. Hmm. Nyam nyam nyam! Hehehe! Jahatkan aku nih!

Sepanjang aku borak, aku berkali-kali katakan aku simpati dengan dia dan laki dia tak patut buat camtu. Dia suka aku layan dia. Lebih-lebih lagi bila aku asyik cakap dia cantik. Tersipu-sipu dia sambil cakap dia dah tua, tak ada siapa nak kat dia lagi. Hmm… ye ke? Aku perhati keliling, ramai jugak lelaki yang syok tengok body dia yang duduk melentik kat kerusi tu. Terutamanya mamak yang tebar roti canai tu.

Lepas tu aku offer nak hantar dia balik sebab jam menunjukkan lagi 3 jam wife aku nak habis kerja. Aku tak kerja hari tu. Ambik annual leave, berehat. Nampaknya aku tak berehat hari tu, ada seseorang yang aku perlu ‘kerja’kan. Hehehe…

Aku drive sambil borak-borak dengan dia. Sesekali aku cuba cucuk jarum. Camne aku cucuk jarum tu tak boleh ceritalah, itu rahsia peribadi, nak berguru dengan aku kena ada pengerasnya. Huahahahah… (macam ketawa bomoh dalam filem).

Akhirnya trick aku menjadi. Sambil aku drive aku genggam tangan dia. Bagi dia kata semangat untuk mengharungi hidup rumah tangga yang penuh pancaroba itu, chewahh! Aku melencong ke tempat lain, keluar dari bandar. Dia tak kisah kalau aku nak bawak dia ke mana je pun. Dia dah percaya kat aku. Tangan aku mula digenggamnya. Semakin kuat.

Aku parking di sebuah belukar di tepi sungai. Tempat aku biasa memancing dengan kenalan-kenalan aku di bandar tu. Tempat tu memang line clear, aku dah biasa dengan kawasan tu. Auntie Lim langsung tak tanya apa-apa. Dia ikut je mana pun aku nak bawak dia.

Lepas dah parking, aku tatap muka dia yang tak lawa tu. Aku pegang dagu dia. Kemudian aku usap bahu dia. Auntie Lim pejamkan mata, aku tahu keinginan dia. Terus aku kucup bibir dia. Lidah kami bersatu dan bermain-main di dalam mulut. Tangan aku dah mula menjalar ke tubuhnya yang bergetah tu. Peha dia aku usap-usap kemudian aku selak skirt dia ke atas, tangan aku menjalar masuk ke dalam dan jumpa segitiga emas dia yang berumur tu. Terasa masih kental, hmmm.. tak padan dengan umurnya, pandai betul dia jaga badan, tapi sayang, laki dia tetap cari lain. Tak apa, aku boleh jadi hero penyelamat keadaan.

Aku gentel kelentit dia yang tak sunat dari luar sepender dia. Lohhh… dah basah dah… Memang stim dah dia ni. Nafas dia pun dah semakin bernafsu. Dia juga dah mula peluk aku dan mula mengucup aku dengan lebih bernafsu. Tangan aku yang satu lagi tak henti ramas bontot dia yang aku idam-idamkan tu.

Tangan auntie Lim mula menjalar meraba konek aku dari luar seluar. Dia mengusap-usap konek gagah aku yang dah keras dan menunggu untuk dia keluarkan. Seperti yang aku dah agak, dia buka seluar aku dan tarik spender aku ke bawah bersama-sama seluar slack yang aku pakai. Akhirnya, terlucutlah seluar aku bersama konek aku yang dah terpacak keras dalam genggaman auntie Lim.

Auntie Lim lepaskan kucupan. Dia renung dalam mata aku. Bibirnya mengorak senyuman menggoda. Mukanya yang tak berapa lawa dan nampak berumur tu aku rasa macam cantik gila time tengah bernafsu. Aku cium pipi dia dan aku bisikkan kat telinga dia aku sayangkan dia dan mahukan dia. Auntie Lim lancapkan konek aku sambil dia mula memandang konek aku bernafsu.

“Saya tak pernah pegang melayu punya. Ini baru sekali saya rasa.” Ujar auntie Lim.

“Sayang, boleh tak you masukkan dalam mulut you….” Aku memintanya dengan lembut.

“Janji ye… kalau sudah mahu keluar bagi tahu sama saya…” pintanya.

“Saya janji…” kata ku dan auntie Lim terus menundukkan kepalanya dan terus menyumbat konek aku ke dalam mulutnya.

Huhh… itu;ah pertama kali konek aku dihisap dan dipegang wanita cina. Boleh tahan juga, maklumlah bini orang. Dah terlebih experience beb! Rasa segan sama sekali hilang. Walau pun time tu aku dah separuh bogel, seluar entah kemana, Cuma kemeja je yang masih aku pakai. Auntie Lim pulak masih lengkap berpakaian.

“Srootttt…… slurppp…….. hmmmm…. Mmmm…” wow, sungguh berselera betul auntie Lim melahap konek aku, maklumlah, selama ni rasa konek tak sunat, bila dah rasa konek yang dah sunat, mestilah lebih berselera beb. Bersih dan total keras!

Sambil auntie Lim hisap tu, aku selak skirt dia ke atas sampai nampak peha dan bontot dia yang tonggek tu. Aku lorotkan spender dia. Bontot dia yang gebu dan tonggek tu aku tatap penuh nafsu. Aku ramas-ramas bontot dia yang putih melepak. Nak je rasanya aku cium dan jilat-jilat bontot dia. Lantaklah dia tak cibuk ke hape ke, yang penting aku nak puas! Konek aku yang tengah dihisap auntie Lim tu semakin keras dalam mulutnya. Bunyi hirupan air liur auntie Lim seringkali memecah kesunyian di dalam kereta aku.

“Sayang… sudah sayang… “ kata ku sambil menarik tubuh auntie Lim membuatkannya melepaskan konek aku yang sedang dihisapnya.

“Kenapa sayangg… kamu punya sedaplah… Sudah potong… banyak sedappp… satu kali lagi ye….” Rayu auntie Lim selepas dah tahu betapa sedapnya konek lelaki yang dah sunat.

Aku tak hiraukan permintaannya, dengan separuh bogel aku keluar dari kereta dan menuju ke pintu di sebelah auntie Lim. Aku buka pintu dan berdiri sambil memerhatikan sekeliling. Auntie Lim yang dah gian konek aku t uterus menggenggam dan melancapkan lembut konek aku yang terpacak depan muka dia.

“Sayang… you suka saya punya… Saya juga suka you punya tau…. “ kata ku kepada Auntie Lim yang tengah khusyuk melancapkan konekku sambil membelek-beleknya jakun, maklumlah baru first time merasa konek dah sunat, sedap katanya.

“You suka saya punya? Apa dia?” Tanya Auntie Lim, tangannya masih merocoh konek aku yang berlumuran dengan air liurnya yang licin tu.

“Saya suka bontot kamu sayanggg… cantiklah… “ puji ku.

Auntie Lim hanya tersenyum. Dia kembali menghisap konekku. Berselera nampaknya. Berdecup-decup bunyinya. Rambutnya aku usap penuh rasa sayang.

“Limmmm…. Oohhhh… sudah sayanggg… saya mahu kamu sekarang..” aku memintanya menghentikan hisapan sambil menarik tubuhku mengeluarkan konekku dari mulutnya.

Aku tarik Auntie Lim keluar dari kereta. Auntie Lim menurut dan berdiri bersandar di body kereta. Kami berkucupan dan berpelukan penuh rasa berahi. Memang tak sangka betul, aku berasmara dalam keadaan separuh bogel dengan seorang wanita cina yang agak berumur. Walau pun berumur, body masih cutting dan slim, malah bontot tonggek. Kulit putih melepak, biasalah, cina. Yang bestnya, kulit dia masih tegang. Auntie Lim pulak nampaknya dah macam lupa diri. Rasanya dia dah lupa dia tu bini orang dan mak orang yang dah berumur, hanyut nampaknya dia berasmara dengan orang yang berpuluh tahun lebih muda dari dia ni.

Aku kemudian turun berlutut di hadapannya. Perutnya yang sedikit membuncit tu aku kucup hingga ke tundunnya yang membukit. Memang aku suka betul dengan perempuan yang jenis macam ni. Pehanya aku cium sampai ke betisnya dan terus ke pergelangan kakinya.

Aku selak skirt dia ke atas dan tarik seluar dalam dia ke bawah sampai terlucut. Cipap dia yang berbulu halus tu aku jilat penuh nafsu. Agak tengik, rasanya dia masih mengamalkan cibuk pakai tisu. Tak sebersih cipap bini aku. Tapi dah bernafsu punya pasal, aku jilat juga. Auntie Lim meluaskan kangkangnya supaya lidah aku lebih mudah menjilat segenap lurah cipapnya yang dah basah gile tu. Kelentit dia yang tak sunat tu menonjol jelas. Keras je, dah stim sangat lah tu.

Aku kembali berdiri di hadapannya, skirt yang dah tersingkap tu mudahkan kerja aku menyelinapkan konek aku yang tengah keras gila. Senang je aku selit celah cipap dia. Sekali tekan je terbenam terus dalam lubang dia yang licin dan longgar tu.

“Ohhhhh…. Sedapnyaaa… cepat… masuk lagi… saya mahu kamuuu….. “ Auntie Lim merengek menikmati tikaman konek aku di cipapnya.

Aku terus menghayun konek aku keluar masuk cipap auntie Lim. Memang agak susah juga dalam keadaan berdiri macam tu, tapi dah sedap, tak kira apa dah. Henjut je…

“Ohhhh…. Haiyaaaaa…. Sedap woooooo….. Kamu punya banyak sedap woooo…. Ahhhhh…. “ auntie Lim merengek meluahkan kenikmatannya tanpa rasa malu.

Setelah agak lama dalam posisi begitu, kaki aku mula rasa penat. Aku cabut konek aku dari lubang cipap auntie Lim. Auntie Lim seakan tak mahu melepaskan. Aku pusingkan tubuh auntie Lim. Dia terus berpusing mengadap body kereta dan melentikkan tubuhnya, seakan faham apa mahu ku. Skirtnya yang kembali labuh itu menutupi bontotnya yang tidak lagi berseluar dalam. Licin je nampaknya bontot dia yang tonggek tu.

Tanpa menyelak skirtnya, aku tunduk dan menciumi bontotnya. Aku benamkan muka aku celah bontot dia dan hidu dalam-dalam. Tangan aku mengusap-usap peha dan betis dia yang gebu tu.

“Sayanggg… saya suka bontot you… cantiklah….” Aku memuji sambil meramas-ramas bontotnya.

Auntie Lim menoleh ke belakang, melihat aku yang sedang berlutut dan meramas bontotnya.

“Ye ke…. “ Tanya Auntie Lim sambil tersenyum dan semakin menonggekkan lagi bontotnya untuk aku.

“Ye…. You cibuk guna air atau tisu…?” Tanya ku.

“Saya guna tisu mahhh… kenapa? Tak mahu kee?” Tanya auntie Lim seperti mengejek.

Tanpa menghiraukannya, aku menyelak skirtnya ke atas, terpampanglah bontotnya yang putih dan gebu tu depan mata aku. Aku cium bontot dia. Aku ramas geram. Ciuman aku terus sampai ke lurah bontot dia. Lubang bontot dia aku jilat. Terasa payau dan tengik baunya. Memang betullah dia cibuk guna tisu. Pengotor betul! Tapi tak lah busuk sangat, Cuma bini aku punya tak lah sebusuk auntie Lim punya. Lagi bersih!

Lubang bontot auntie Lim aku jilat. Aku memang dah betul-betul kena rasuk setan time tu. Dah tak kira, lubang tu cibuk pakai air atau tisu sekali pun aku tetap akan jilat, demi nafsu aku yang dah lama memendam kat bontot dia tu. Berselaput lubang bontot auntie Lim dengan air liur aku.

Jilatan aku pastu sampai kat celah kelengkang dia. Air cipap dia yang masam masin tu aku jilat dan sesekali aku hirup. Auntie Lim semakin mendengus penuh nafsu. Tertonggek-tonggek bontot dia menikmati jilatan aku yang memberikannya kenikmatan tu.

“Ohhhh… saya sudah tak tahannnn… uhhhh… cepat lorrr… ahhh….. Masukkan kamu punya yang sedap tuuu… “ rintih auntie Lim penuh nafsu. Kain skirtnya yang tersingkap ke atas bontotnya memperlihatkan bontotnya yang semakin menonggek minta di jolok.

Aku bangun berdiri di belakangnya. Konek aku yang keras tu aku sumbat penuh ke dalam cipapnya. Auntie Lim merengek menikmati tujahan konek aku.

“Ahhhh… sedapnyaaa…..” auntie Lim merengek.

Aku terus hayun konek aku keluar masuk. Sedap juga walau pun cipap dia ni dah longgar gile. Memang syok betul memantat cipap cina tua yang seksi ni. Aku hayun semahu hati aku, konek aku terbenam jauh dalam cipapnya dan auntie Lim betul-betul merasakan nikmatnya. Mulutnya tak henti berbunyi kenikmatan.

Tak lama pastu, auntie Lim klimaks. Menggigil badannya dengan mulutnya mengerang macam anjing kena pukul. Tertonggeng-tonggeng bontot dia mintak aku benam dalam-dalam. Hampir-hampir terpancut jugak aku time tu, mana taknya, konek aku yang keras tu terbenam dalam cipap perempuan yang seksi tu. Tengah menonggeng lak tu.

Lepas dia reda, aku keluarkan konek aku dan aku mintak nak masuk ikut bontot. Memang aku dah lama berangan nak masuk ikut bontot tapi tak pernah dapat. Bini aku mati pun memang dia takkan kasi. Nampaknya auntie Lim bagi lampu hijau. Dangan konek aku yang masih berselaput dengan air cipapnya, aku junam konek aku sikit-sikit dalam bontot dia sampai hilang konek aku kena makan lubang bontot auntie Lim yang tonggek tu.

“Haiiyyyaaaaa…… slow-slow sikit woooo….. haiyaaaaa….. sedap woooo…. Ohhhh” auntie Lim merengek time konek aku masuk bontot dia.

Kemudian aku henjut lubang bontot auntie Lim. Lubang bontot perempuan cina yang tonggek tu aku hentam cukup-cukup. Walau pun tak pernah cibuk pakai air, aku tak peduli. Tangan auntie Lim memegang erat body kereta aku sementara bontotnya yang menonggeng tu di tonggekkan lagi supaya makin mudah untuk aku henjut. Tangan aku memaut erat bontotnya. Sesekali aku ramas geram.

“Ohhhh… sayanggg…. Sedaplah bontot youuu….. ohhhh….” Aku merengek sedap membedal bontot auntie Lim.

“Aaaaaaa…. Haiyaaaaa…. Aaaaaa….. “ auntie Lim merengek membiarkan aku meliwat tubuhnya yang menonggeng di tepi kereta aku.

Aku semakin tak dapat bertahan. Aku tahu, air mani aku semakin hampir nak keluar. Henjutan aku semakin dalam dan kaki aku makin goyah.

“Ohhhh…. You punya air sudah mahu keluar kaa….. ahhhh” auntie Lim seakan tahu. Memang berpengalaman betul lah perempuan ni.

“Ohhhhh… ye sayangggg… saya mahu keluarrrr… ohhhhh….” Aku merengek sedap sambil menyontot bontot auntie Lim lebih dalam.

Auntie Lim semakin melentikkan bontotnya. Bontotnya digelek-gelekkan membuatkan konek aku terbenam lebih dalam. Aku makin tak tahan. Perbuatan auntie Lim buat aku makin hilang arah. Pandai betul dia servis konek aku dalam bontot dia. Bontot dia yang tonggek tu aku ramas geram. Dia semakin menolak bontot dia rapat ke konek aku. Dia seolah memberi isyarat supaya aku cepat pancutkan air mani dalam bontot dia. Akhirnya,

“Ooooooohhhhhh….. ahhhhhhh…. Auntie Limmmm…..” aku menjerit nikmat.

Mencurah-curah air mani aku buat pertama kalinya memenuhi lubang bontot perempuan cina. Aku tekan konek aku tenggelam dalam-dalam. Auntie Lim membiarkan konek aku berdenyut melepaskan air mani dalam bontotnya. Malah, dia seakan menikmatinya. Tubuhnya semakin terlentik dan bontotnya semakin menonggek. Lubang bontotnya sengaja mengemut-ngemut konek aku membuatkan aku menggigil nikmat. Dia menoleh ke belakang dan tersenyum melihat muka aku yang benafsu melepaskan benih dalam bontotnya. Ohhh.. memang betul-betul 1st class layanan dia hari tu. Kalau dia tu bini aku lah, memang sumpah aku tak cari lain beb. Kenapalah laki dia tu bodoh sangat cari perempuan lain. Dah jemu kot..

Lepas dah puas, aku keluarkan konek aku dari bontot auntie Lim. Meleleh air mani aku keluar dari lubang bontot dia. Auntie Lim masih menonggeng dan berpaut pada body kereta aku. Membiarkan air mani aku meleleh keluar dari lubang bontotnya mengalir ke pehanya. Air mani aku yang pekat tu berwarna sedikit kekuningan, aku rasa ianya bercampur sikit sisa najis di dalam lubang bontotnya. Agak-agaknya la..

Auntie Lim berpusing mengadap aku. Kami berdiri saling berpandangan, tersenyum sesama sendiri. Auntie Lim memeluk aku dan mengucup bibir aku. Sungguh hangat dan ghairah ciumannya, dan kemudian dia melepaskannya. Tangannya memegang konek aku yang separuh tegang.

“Hmmm… lancau sedapp… bila-bila kita boleh jumpa lagi?” Tanya Auntie Lim penuh berharap.

“Boleh sayang…. Bontot you memang first class… I mahu lagi bila kita jumpa lagi nanti..” kata ku sambil meramas bontotnya.

“Hihi.. semua untuk kamu…” katanya sambil tertawa kecil.

Kami terus bersiap dan terus blah dari situ. Lagi setengah 15 minit wife aku nak balik. Bahaya lama-lama…
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment