Awek Mabuk

Sebenarnya , I dah lama nak ceritakan kisah yang benar berlaku pada diri I sekitar Oktober 1997. Masa tu orang-ramai tengah hot dengan Reformasi dan kes liwat Anwar Ibrahim dan kelab gay kami di Bukit Bintang jadi sunyi sebab takut diserbu polis.
Jadi I pun lebih banyak melepak kat Bangsar…ramai jugak gay kat situ, semua undercover dan lagak STRAIGHT. Anyway, satu malam minggu I pegi melepak kat MODESTO’S saja-saja nak tengok DJ yang pandai mix muzik R&B dan funk tu…Syok juga sebab dia tu handsome gilerr ( dan gay ). Tengah I sedap berenjut dengar lagu, tiba-tiba datang sorang awek duduk sebelah I. Muka dier macam I kenal… “..hey..Norman..kenal tak aku lagi ?” awek tu siap bagi tangan nak salam…daring habis…aku cuba cam dier dan perhati betul-betul.
“Sandra?…are you Sandra Lee…hey…wassup!” memang betul sangkaan aku, awek tu anak towkey Cina kaya yang satu kursus dengan aku kat kolej. Boleh tahan gak penampilan dia malam tu..sexy dalam tube putih ketat…tapi aku tengok dier semacam ’steam’ sikit..mungkin sudah terlalu banyak tonggang arak. Dia pun join aku sekaki dan kami borak-borak kosong cerita kisah lama. Aku tahu Sandra dulu syok kat aku, tapi sebabkan masa tu aku tengah dating best friend dia, Christine, jadi dia pun kasi laluan kepada Christine. ” So..apa jadi you ngan Chris?..dengar kata dah break-up?” Sandra sempat letak tapak tangan dier kat paha aku bila dia sebut “break up”. Memang sah dia mabuk!
Aku beritahu yang aku tak sehaluan dengan Chris…tapi sebab sebenarnya, kau orang pun tahu - aku lagi suka main ngan sesama lelaki…dan Chris menolak cintaku kerana aku lebih gemar main bontot dia dari lubang puki..kalau dalam sepuluh kali main cuma dua kali saja aku masukkan batang aku kat situ… Chris juga syak yang aku ni gay!
Aku cuba alihkan subject dan ajak Sandra bercerita hal dirinya…Kata dia, kekasih dier baru tinggalkan dier sebab terpaksa kahwin pilihan mak-bapak. Makin lama dia bercerita makin kuat dia teguk air setan Carl’s. Aku agak dia memang kuat minum…sebab kalau perempuan lain dah lama tertiarap.
Aku pun berlagak macam pendengar yang bagus sebab kesiankan kat dier…lagipun aku dah lama tak “dapat main” dan entah kenapa sentuhan jari-jemari Sandra pada peha aku..buat konek aku keras pulak. Selalunya aku tak respon kalau perempuan raba aku…tapi malam tu Sandra memang betul-betul sexy…dan aku tak dapat alihkan pandangan aku dari merenung bibirnya yang merah ranum. Aku asyik bayangkan bibir Sandra melekap pada kepala konek aku dan mengulumnya macam lolipop. Makin lama Sandra pun semakin berani hingga menyentuh dan mengusap zakar aku yang menjulur 7 inci di bahagian paha aku - memang adat aku tak suka pakai underwear.
Kami sembang dekat 1-jam sebelum Sandra tiba-tiba mencapai tangan aku dan mengajak aku pulang ke rumahnya…Di parking lot, joki kereta melontarkan kunci BMW kepadaku. Mereka memang biasa denganku…
Sampai di rumah Sandra kami disambut oleh anjing Sandra yang begitu cemburu menjaga tuannya dan asyik melalak kat aku. Sandra mengomel sesuatu pada anjing itu dan dia pun diam. Ntah aper ayat dia sound kat anjing tu. Aku memapah Sandra ke bilik tidurnya di tingkat split level rumah banglo itu. Sandra terus ke bilik air dan 10 minit kemudian dia menemui aku yang masih dalam bilik tidurnya. ” oh no..my contact lens..tiba-tiba Sandra memandang lantai dan seoalah mencari sesuatu. Rupa-rupanya kanta lekap yang dia pakai terjatuh ke lantai. Mananya tak jatuh..dah mabuk!!!
Dalam keadaan mabuk, Sandra merangkak-rangkak atas lantai mencari kanta lekapnya. Sengaja dia pamerkan bontotnya yang di tutup dangan seluar dalam putih tipis. Aku nampak lurah cipap Sandra membuat garisan basah pada seluar dalam putih tersembul atas tundunnya yang kelihatan seperti baru dicukur kerana tidak kelihatan berbulu. Apalagi, konek aku jadi keras membayangkan lubang bontot Sandra yang teringin sekali aku kerjakan.
Walaupun mabuk, dia tahu yang aku dah horny dan butuh aku pun dah keras nak rasa lubang dier. Sambil dalam keadaan merangkak, Sandra menghampiriku. Aku pun apa lagi…terus aku londehkan seluar aku dan konek aku menjulang macam menara Petronas. Tanpa disuruh-suruh, Sandra meletakkan kepalanya dicelah paha aku dan mula memberiku oral sex. Tangan kanan Sandra melocok batang aku sambil bibir dia yang merah ranum tu mencium kepala konek aku.
Aku pulak melurutkan panties Sandra ke bawah dan meraba pantat dier dengan jari-jari aku. Aduh..belum apa-apa dah basah lenjun pantat makcik nie…Jari telunjuk aku mencari lubang yang berair tu dan aku benamkan jari hantu ke dalam cipap Sandra. Sementara ibu jariku mengosok-gosok lubang dubur Sandra..di bahagian luar.
Sandra semakin rakus menghisap konek aku, sampai tiga suku batang aku dah masuk dalam mulut yang ternganga luas tu. Aku dapat rasa ujung kepala zakar aku menyentuh anak tekak Sandra - syok nyer tak terhingga, lagi terror dia blowjob kalau nak bandingkan dengan budak gay. Tengah sedap gitu-gitu ntah camner, ibujari aku tak sengaja membolos lubang bontot Sandra. Tak ada bantahan dari dia .. jadi aku pun terus jolok ibujari aku dalam dubur dia…sambil jari hantu aku masih terbenam dalam puki Sandra. Ketiga-tiga lubang Sandra kini dalam permainanku!!! Urghh..urgh..hmmph Sandra mengerang kesedapan, konek aku mengisi penuh mulutnya.
Tiba-tiba Sandra memisahkan mulutnya dari konek aku dan meminta aku memantatnya. Aku pun buat position melutut dan meletakkan kepala zakar aku ke lubang cipap dia. Baru kepala konek aku nak masuk, Sandra ketawa geli ” Not there, you silly GAY… in my ASS …FUCK MY ASS!!!” Sandra menyuruh aku memantat lubang belakang dier…siap panggil aku GAY lagik Hmmm … apalagi, macam orang ngantuk disondol bantal, aku pun menalakan kepala kote aku kat bontot dia dan mengenjut ke dalam. Makin lama makin dalam aku teroka lubang ketat tu…awek mabuk ni pulak menggigil menahan sedap..tangan dier menceduk buah zakar aku dari celah kangkang. Kami fuck dengan rakus tak kurang 10 minit sebelum aku melepaskan airmaniku yang pertama. Sandra tersentak bila air yang panas itu mengisi lubang bontotnya. Selesai aku memancut…aku pun tarik keluar konek aku..dan sebahagian airmaniku turut meleleh keluar…
Aku dapat lihat lubang puki Sandra, pink dan basah terkemut-kemut minta dipantat. Bibir luarnya dah kembang macam pelepah orkid dan biji kelentit dier keras terjulur. Air mani aku dan air mazi Sandra bercampur dan meleleh di peha sebelah dalam. Terbetik dalam hatiku untuk fuck lubang puki Sandra …tetapi tiba-tiba tubuhku ditolak dengan kuat dari belakang membuatkan aku hampir tersembam…….terkejut beruk aku. Rupa-rupanya anjing Sandra yang bernama Jack tu menolak aku dengan badan dia…dan sepantas kilat terus celapak dibelakang Sandra!!!
“Jack..stop it..stop it..” Sandra menjerit pada anjing peliharaannya tanpa langsung mengubah posisi dia yang masih dalam keadaan merangkak tu. Tubuh anjing yang aku agak sama berat dengan Sandra itu terus melekap pada belakang tuannya. Kaki depan Jack hinggap di bahagian atas pinggang Sandra sementara kaki belakangnya di celah betis Sandra dengan penuh steady mengampu tubuhnya.
Zakar anjing tersebut terjuntai memanjang ke bawah..kalau tak silap aku panjangnya sama dengan zakar aku. Jack mengenjut-enjut badannya di atas tubuh Sandra. Lagaknya seperti mahu memantat anjing betina. Batang tegang yang merah menyala tu menampar-nampar paha Sandra yang basah dan semakin lama makin hampir dengan lubang cipap Sandra. Aku yang tadi terperanjat, kini tidak lagi gabra … dan aku pun dah naik syok pula bila melihat telatah anjing Sandra yang bersungguh-sungguh cuba memasukkan zakarnya ke lubang Sandra yang melopong itu. Ujung zakar Jack mengesel-gesel pelepah faraj Sandra untuk mencari sasarannya…bibir luar cipap Sandra yang sudah steam itu tersembul keluar macam kelopak bunga yang mekar.
Kini Sandra tidak lagi membantah atau menolak Jack, tapi aku lihat tangan Sandra menghulur ke belakang untuk mengusap dan membelai batang Jack. Sandra membantu Jack dengan menghalakan zakar anjingnya itu ke lubang cipapnya dan bila ujung zakar anjing itu menyentuh kelentit Sandra, dia menolak bontotnya ke belakang untuk menerima batang Jack!!! plooshh..plooosh..plooosh.. Jack dengan gelojoh memantat Sandra bertubi-tubi bila separuh batangnya dapat membolos lubang cipap Sandra.
Aku yang kini jadi penonton hanya melancap batangku sambil menyaksikan adegan yang tidak disangka-sangka ini. Ekspresi wajah Sandra menggambarkan betapa dia begitu sedap dikerjakan oleh Jack dan Sandra turut menghayun badannya ke depan dan ke belakang seirama dengan tempo pergerakan Jack. Malahan, Sandra berbalas-balas mengasak batang Jack dengan menolak bontotnya ke belakang setiap kali Jack menghayun batangnya ke depan. ploossh..plap..ploossh..plap..Hentakan bontot Sandra dan tusukan batang Jack membuat bunyi bising pada malam di kawasan perumahan mewah yang sunyi sepi itu. Sandra dan Jack berada dalam alam mereka sendiri tanpa hirau kehadiranku. Hanya bunyi pantat Sandra melayan nafsu binatang peliharaannya kedengaran jelas mengisi bilik tidur. Dengusan nafas anjing dan keluhan manja Sandra makin lama makin menjadi-jadi…arghh…arghhh…hmmm…rengekan Sandra seperti memberi clue kepada Jack supaya memantatnya dengan lebih kuat, sementara bontotnya dijulang-julang untuk menerima asakan dari Jack.
Setelah sepuluh minit..atau mungkin 20 minit!!! Jack melepaskan dirinya dan terus keluar bilik…Sandra yang keletihan (dan puas) menyembamkan tubuhnya ke katil dan dalam keadaan kakinya terkangkang terus tertidur. Aku merapatkan diriku pada bontot Sandra untuk melihat lebih jelas bagaimana keadaan cipapnya setelah teruk dipantat oleh Jack. Aku lihat airmani Jack yang kental meleleh keluar dari cipap Sandra yang kelihatan lunyai digasak batang anjing peliharaannya. Aku melancap satu kali dan merasa lega setelah memancutkan airmani “mendam berahi” di atas bontot Sandra.
Malam itu aku tidur di katil Sandra dan keesokan harinya kami fuck sekali lagi sebelum sarapan. Kali ini hanya kami berdua saja tanpa “gangguan” Jack dan Sandra betul-betul “wild” melayaniku. Kemaruk habis..lemah kepala lutut aku setelah selesai membolos ketiga-tiga pembukaan tubuhnya. Tapi yang paling best ialah bila dia meminta aku memantatnya stail ‘doggy’, sekaligus membuat aku flashback kejadian semalam dan aksi hangat antara Sandra dengan Jack……
Sandra seperti tidak ingat lansung apa yang terjadi pada dirinya semalam kerana terlalu mabuk:
“Norman…sorry, I was so drunk last night, did you have a good time?” Sandra memberi keterangan yang tidak diminta sambil mencium manja pipiku.
“Err..yes of course…you were fantastic..WE had a great time together.. don’t you remember?” aku berseloroh menjawab sambil melemparkan senyum penuh erti kepadanya. Sandra mengenyit mata padaku dan kepalanya mengangguk seakan memahami maksud disebalik senyumanku.
Di luar sana…Jack turut menyalak-nyalak seolah-olah setuju dengan Sandra!!!
Comments
0 Comments

0 comments:

Post a Comment