Anak Dara Tua 2

Perhubungan Aisya(aku) dengan Abang N berjalan dengan baik semenjak diperkenalkan. Malah kemesraan berputik namun tiada komitmen yang dinyatakan secara berterang-terangan. Aisya ada hati tapi soal-soal perkahwinan tidak pernah disentuh dalam persahabatan ini.

Lunch, dinner and tea adalah kebiasaan. Aku happy dan comforta-ble dengan Abang N. Senang berbicara, suka mesra dan seloka, suka diusik, dan kelakar dengan hilai gelak tawa yang tidak tertahan-tahan bila berjenaka.

Percayalah ini realnya.. Kalau dulu aku agak conservative dari segi mental dan sikap tapi kini aku lebih terbuka. Open minded yang selama ini disclosed tetapi kini terserlah. Perkara yang kuanggap kotor dan tidak baik, hanyalah satu persepsi salahku. Pelik juga-pelajaranku tinggi ke menara gading sedang fikiran ku bab dunia ini amatlah kecil.

Dengan Abang N dia membuka mata hati dan mata fikirku. Persepsi dan perspektifku berubah. Aku menrima kehidupan dengan lebih terbuka. Aku tidak perlu melayan deria rasa sahaja. There's so many nice things dan tidak me nyendiri di bawah tempurungku sahaja.

Beberapakali I have been to his bangalo. One man in his big house. Well kept and beautiful. A big library and I boleh duduk didalamnya berhari-hari membaca. I love it. And you know what.. O migodd!! Dalam library di bangalo Abang N..

Tiba-tiba Abang N mengucup bibir aku, naik terkejut aku dibuat je.. Never in my life I have been kissed by anyone especially a male.

"Why?" tanyaku terkejut.
"Because I like you very much" jawab Abang N senyum sambil memegang bahuku.

Abang N mencium bibirku, aku terima dan mengulum lidahnya. Mengigil aku. Lom pernah aku rasa lidah lelaki dalam mulutku. Kekuk dan asyik. Abang N memanglah berexperince dan lover yang bijak.. Dia punya cium buat aku mengerang dan mendesah.. Bila Abang N buka baju dan jeans aku, aku terus surrender.. Tak melawan dan membiarkan perlakuannya. He is so sweet membuatkan aku tidak membantah. Seluar dalam aku jangan cakaplah.. Basah kuyup dengan air pukiku.

Dengan mulutnya dia "explore" tubuhku depan dan belakang di atas pemaidani di library tu. Bermula dari mulut, ke tengkuk, ke buah dadaku.. Bila dia hisap puting tetekku, aku kegelian dan lantas terkencing-kecing. Tak pernah aku experience macam ini punya geli dan seluruh tubuhku terencat-encat. Dari puting, turun ke pusat, turun ke cipapku yang sudah "banjir" Masa tu aku dah mula merengek, mendesah, meraung, mengerang dan menjerit. Abang N meyembamkan mukanya ke kebun pussyku maka basahlah mukanya dengan lendirku.

Bila ku tenguk zakar dia.. Terkejut sungguh aku. Never did I realize it. Punyalah besar dan panjang, Mungkin lebarnya aku tak tau lah.. Bulatannya penuhlah gengamanku dan ngam-ngam aje. Panjangnya dua gengaman tanganku tidak teremasuk kepala kotenya yang mengembang. Mula-mula aku panik.. Mampus aku ni.. Besar sangat.. Boleh ker? Isshh apa hal dengan aku ni.. Berani sangat.? Oh.. What the hack? So what? Dah sampai ke sini pun.. Tapi oleh kerana Abang N ni gentle lover dan aku masa tu dah tak tahan lagi.. Peduli apa.

Bila aku dibogel tanpa seurat benangpun ditubuhku, maka "Oral Sex" pun bermula, tak pernah aku experience dan tak akan aku lupakan selagi hayat dikandung badan. Mula-mula dia kangkangkan pehaku lebar-lebar. Bila mulut dan lidah Abang N hinggap pada biji aku, terpancut lagi air keluar dari cipap aku. Biji kelentitku tu dijilatnya, dilapahnya, disedut, digigit manja dan entah apa lagi di buat nya. Manakala di lubang cipap Abang N memasukkan lidahnya keluar dan masuk. Kemudian menghisap dan menyedut mulut lubang pukiku. Habis air maziku ditelannya.

"Arghh.. Ohh.. Huuhaha.. Huhaha.. Arghh.. Hmm.. Oo.. O Abang Nn.. You're killing me.. It is so nicee.. Sedap.." Raungku lalu mengerang dan menjerit halus menahan kesedapan dengan mengeraskan perutku.

Aku meraung macam orang mati emak. Air dari cipap aku meleh sampai ke punggung, sampai basah pemaidani bawah punggungku. Abang N melihat punggungku sudah basah, dia tolak kedua kaki aku ke atas supaya punggung aku terangkat sikit lalu dihirup dan dijilatnya air yang bertakung kat lubang duburku.

Aku punyalah tak tahan.. Aku menjerit, "Please Abang N, please stop, not there" Lidah Abang N berlegar kat lubang duburku, di jilat nya.. Suka benar Abang N ni memasukkan lidahnya ke dalam duburku!!

Dari lubang duburt, lidah Phillip naik semula ke cipap aku, kemudian turun balik ke bawah. Mula-mula aku rasa jijik juga dengan perangai si Phillip ni, tapi masa tu aku dah gian habiss.. Dunia pun dah tak tentu di buat nya. Kemudian Phillip, mula masukkan satu jari kedalam cipap aku, di cucuk nya cipap aku dengan jari nya, keluar-masuk, keluar-masuk, sekali lagi air aku terpancut keluar. Dari satu jari di tambah dua. Dengan dua jari dalam cipap aku, lidah Phillip concentrate kat lubang bontot aku.. Aku punya lah menjarit, syok betul ko..

Kemudian Phillip, pusingkan badan aku meniarap.. Sempat dia taruh bantal bawa peha aku supaya bontot aku ternaik sikit ke atas.. Experience si Phillip ni. Secara perlahan Phillip berbisik kat telinga aku " Spread your ass cheek please" Mula mula aku tak paham apa yang dia nak, tapi bila tangan dia sendiri yang tekan punggung aku, baru aku tau maksud dia.. Dia nak lubang bontot aku (pengotor betul Mat Saleh ni). Bila Phillip sembamkan muka dia ke ponggong aku, lidah dia cuba meneroka masuk ke dalam dubur aku!!

Ini yang aku katakan pengalaman baru! Aku mula nya tak bagi dia masuk, gila ade, rasa jijik pun ade, tapi bila berulang kali Phillip membisik "Relax Ina, relax" aku pun relax, last-last terasa hujung lidah dia dalam bontot aku. Lubang dubur aku ni cute (kecik), tapi bila di kerjakan lidah si Phillip, terus expand you.. Bila dia jolok satu jari terus, masuk sampai aku naik seronok pulak.

Lebih kurang 45 minit Abang N mengerjakan cipap dan punggung aku, dia mula offer batang dia pada aku. Geli ada, takut pun ade sebab butuh Abang N dah le besar, panjang lagi.. Tapi bila Abang N, pusingkan badanku untuk posisi 69, dia mula attack semula cipapku, aku pun cuba kulum kepala kotenya. Nak muntah rasaku, sesak nafasku dan tersumbat tengorokku. Aku batuk-batuk. Abang N senyum sahaja.

Abang N tau aku takde experience dalam hal-hal hisap menghisap ni sebab itu dia hulur batangnya yang besar tu ke mulutku dan seakan mengajar aku meghisap. Mula-mula aku geli juga, tapi lepas tu aku naik syok hisap batang besar ni.. Aku rasa banyak juga air dia keluar, tak tau lah air apa, air mazi ke, air mani ke, aku telan aje le..

Aku rasa Abang N benar-benasr sukakan aku. Bila time dia nak masukkan batangnya yang besar tu dalam Lubang pukiku, sempat dia berbisik, "You akan suka Sya.. Sure you will love this"

Sempat Abang N mengenakan condom padahal aku tak kisahpun. Sekerat je condom tu tersarung pada batang kotenya yang panjang itu.

Mula-mula dia kongkek aku cara tradisional, aku kat bawah, dia di atas. Batang dia belum masuk lagi aku dah terpancut berair cipapku jadi bila batangnya yang besar dan panjang itu masuk aku mengaduh dan menjerit kuat dan langsing. Aku merasa pedih dan sakitnya bagikan tersiat. Abang N punya stroke ni slow. Sambil tu puting tetekku digentel dan dinyonyotnya. Lama kelamaan stroke Abang N bertambah laju, sedang aku masih merasa pedih dan sakit.. Cipapku bagaikan berlendir dan berminyak dan air mataku deras mengalir.

Sakitt.. Jeritanku kuat dan Abang N berhenti mempompa dan melihat kondomnya berdarah.. Dia melihat cipapku berdarah. Aku melihat cipapku berdarah. Yes memang pedih dan sakit.. Habis permaidani di bawah punggungku terkena darah cipapku.

"Habis daraku.. Gone!" bisik hatiku.

Abang N senyum dan aku masih merasa perit dan sakit di lubang farajku. Abang N memimpin aku ke bilik air dan membasuh cipapku dengan air suam. Aku masih menjerit kepedihan. Bersiut-siut. Malu.. Sungguh aku malu. Habis nak kuapakan. Malu atau tidak aku terpaksa juga ke klinik untuk rawatan petang itu. Abang N mem-bawa aku ke sebuah klinik swasta. Kebetulan doktor yang mera-wat adalah rakannya. Kesakitan membuatkan aku tidak tahan, berdenyut-denyut dan cipap aku masih bleeding. Doktor yang merawatku itu tersenyum sinis. Menyampah pula aku bila dia sengih kerang ketika memeriksa kemaluanku.

"Ganas!!" keluar kata itu dari mulut doktor.

Apa yang ganas? Aku benar-benar dipalit malu. Rupa-rupanya bibir farajku koyak rabak Dik tujahan kote besar dan panjang Abang N. Apalagi doktor pun menjahitlah setelah dibiusnya bibir cipap-ku. Kini cipapku tidak berdarah lagi cuma berjahit sahaja.

Namun aku tidak berani bertentang mata dengan Abang N. Malu berkumpul di wajah dan hatiku. Menebal sungguh. Aku merasa jahitan di bibir farajku berdenyut dan menyiat. Bisa rasanya.

"Don't worry Sya.. You akan sembuh sehari dua. Biasalah tu." pujuk dan rayu Abang N sambil memegang pehaku.
"Tak biasa.. I lum pernah rasa camni. Ni baru 1st time..." jawabku pendek sambil menghela nafas yang panjang.

Seminggu kemudian..

Bergegar katil dibuatnya. Aku masa tu dah mula meraung macam orang dah lama tak kena main.. Risau juga aku kalau raungan dan jeritan aku kedengaran Dik jiran tetangga Abang N. Takut juga ada pasukan pencegah maksiat dipanggil orang untuk menyerbu bangalo Abang N.

Aku tak tau lah berapa lama aku kena kongkek oleh Abang N sebab masa tu aku berada dalam alam lain, yang aku ingat posisi badan aku mula-mula atas katil, tiba-tiba aku rasa kepala aku dah tergelungsur ke bawah, kaki aku kat atas.

Hebat betul Abang N membuat aku orgasm beberapakali. Cipap aku bukan lagi berair malah berbuih di buatnya, raungan akupun aku dah tak ingat, yang aku ingat betapa lazat nye batang besar dan panjang Abang N mengerudi dan merobek lubang pukiku berkali-kali. Kini bibir farajku sudah boleh memberi untuk menerima sang haruan itu berenang dalam kolah cipapku.

Di jelajahnya seluruh pelusuk gua cipapku yang tak pernah di jelajahi oleh mana-mana batang lelaki.. To go where no penis has gone before.. Masa tu walaupun aIRCond bedroom tu berpa-sang, badan aku berpeluh-peluh, mengalahkan peluh hari-hari jogging. Tak taulah berapa lama aku berada di bawah Abang N menadah dan menerima hentakan rapat ke tundun, henjutan dan pompoan batang Abang N ke lubang pussyku.

Abang N meneruskan kongkekan cara "tradisional" sehingga lah aku terasa air maninya terpancut dalam cipap aku. Hangat.. Panas.. Hangat.. Tak pernah aku rasa pancutan sekuat itu, sampai buntang biji mataku di buatnya, banyak air mani Abang N jangan cakap lah, sampai meleleh keluar dari cipapku.

Sejak hari tu, tak betul aku dibuatnya. Aku menjadi jalang nafsuku. Seminggu aku dikongkek, mahu dikongkek dengan berbagai posisi oleh Abang N. Dan seminggu aku belajar mengongkek dan perform oral sex yang menakjub dan menyedapkan jiwaku. Aku kira-kira hendak menikmati apa yang aku miss selama ini. Selama aku bergelar gadis dan andartu.

Terasa bodoh membiarkan usiaku berlalu begitu sahaja dan menganggap seks ini kotor. Bila aku dah rasa, seks rupanya tidak kotor malah ia menyihatkan minda dan tubuh badan. Hehehe!! Jujur dan terus terang.. Daraku ditelan oleh Abang N, sepupu Abang Johar-nick Songihman.
Baca Selengkapnya →Anak Dara Tua 2

Anak Dara Tua 1

Dalam usianya 30 tahun ini, Aisya masih dara, wajah dan bodynya iras penyanyi Salwa Rahman, 36 30 38 dan ibunya selalu bercerita dengannya mengenai menimang cucu, walaupun abang-abangnya sudah memberi ramai cucu kepada ibunya.

Dia seorang andartu yang kerjayanya bergelumang dengan komputer dan IT, Aisya dan Internet tidak dapat dipisahkan. Kedudukannya sebagai Pengurus Pemprosesan Data Elektronik di sebuah syarikat swasta yang ternama membuatkan kaum lelaki tidak berani meng-hampiri dia dan ini menjadikan Aisya akrab dengan Internet.

Aisya melihat Internet sebagai satu benda hidup yang mampu melakukan sesuatu yang membahagiakannya. Interaksinya dengan kehidupan fizikal yang lain hanyalah setakat yang perlu sahaja. Internet menjadi realiti, menjadi keperluan sebenar untuk hidup, manakala kehidupan fizikal menjadi khayalan. Secara tidak disedarinya dunia fizikal ini tidak sebenarnya fizikal tetapi adalah alam buatan untuk melekakan pemikiran, dan Internet itu wujud dari penemuan manusia untuk mencari dunia sebenar.

Aisya bermukim di IRC, dan ramai rakan maya dikenalinya. Walau-pun kadang-kadang fikirannya menjadi semak dengan gangguan penyangak-penyangak seks, IRC menjadi teman setia kepadanya. Jika semua perbualannya di log, rasanya boleh penuh satu bilik dan beratus-ratus pokok malpa akan jadi korban. Semuanya perbualan-perbualan kosong yang memenuhi mindanya umpama air pasang berlalu.

Tetapi, perbualan dengan nick Songihman ini benar-benar menyen-tak jiwanya. Perbualan Songihman lain dari perbualan-perbualan yang biasa ditempuhinya di IRC. Tiada seks, tiada godaan, tiada desakan. Perbualan mereka bernas, laksana dua sahabat yang baik, saling nasihat-menasihati. Jaga menjaga.

Aisya dapat merasakan bahawa dia sudah jatuh hati pada nick Songihman. Kekuatan minda mengatasi segalanya; kerana tidak melihat gambar dan tidak mengetahui butir peribadi Songihman, perhubungan mereka tidak dibatasi oleh sempadan maya yang selalunya wujud dari keinginan fizikal itu, dan Songihman menjadi objek kehidupan yang kudus.

Disebalik tabir IRC, Aisya tidak kekok membayangkan kepada Songihman bahawa dia sudah bersedia untuk menjadi isteri kepada sesiapa saja, asalkan bertanggung-jawab dan berkerjaya.

Hati Aisya berdebar. Esok adalah hari perhimpunan bagi cenel #dewasa, dan dia telah berjanji dengan Songihman untuk bertemu. Perhimpunan cenel bukanlah kebiasaan bagi Aisya, malahan inilah kali pertama dia akan hadir dalam perhimpunan cenel seperti itu.

Di perhimpunan itu, mata Aida liar memerhatikan lelaki berbaju hawaii sepertimana yang dijanjikan. Rakan-rakan lain ramai telah ditemui, namun Songihman tidak kelihatan.

"Hai..."
"Hai.." balas Aisya.

Dia sedang duduk memerhatikan gelagat warga cenel sambil memakan cucur badak, hampir tersedak. Seorang lelaki tercegat disebelahnya. Sederhana, cerah, berkumis dan tersenyum.

"Maaf ya, saya lambat sampai tadi. Saya Johar, nick Songihman" kata lelaki itu sambil tersenyum.
"Oh.. Tak mengapa, saya pun sedang rileks ni" balas Aida.
"Saya Aisya, nick pun Aisya," mereka berjabat tangan.
"Oh ya.. Kenalkan, ini isteri saya, Linda," kata Johar.
"Oh tuhan? Mengapa ini terjadi padaku?"

Aisya memaksa bibirnya menguntum senyuman. Tangan isteri Johar disambutnya longlai. Lawo iras Ziana Zain, solid molid dan cun melecun. Usia dalam 35tahun dan agaknya Figure lebih kurang 38 30 40. Hampir-hampir airmatanya berderai jatuh apabila dunia realiti menggempur dunia IRC yang di hidupinya selama ini.

"Wah.. Cantik manis rupanya Aisya ni" puji Linda.
"Akak dah banyak dengar cerita pasal Aisya ni dari Bang Johar tau.." kata Linda lagi sambil menyuapkan karipap kepada anak kecilnya yang tidak mahu berenggang daripadanya sedari tadi.
"Ya Aisya.. Sememangnya sudah lama Johar mencari seorang gadis untuk dijadikan isteri" kata Johar.
"Setan! Sanggup dia berkata begitu di hadapan isterinya sen-diri! Dasar buaya!" Fikir Aisya.

Aisya melihat lingkaran gelaran insan kamil yang dililitnya selama ini di leher Songihman menjadi debu dan lenyap ditiup angin pendingin hawa Carrier di dewan perhimpunan itu.

"A'ah, Akak nak carikan, Abang Johar tak mau, nak cari sendiri. Nasib baik dapat Aisya yang cantik manis, berpelajaran tinggi dan bersopan-santun ni" kata Linda beria-ia. Aisya terpinga-pinga kebingungan.

Apakah wanita ini tidak memikirkan nasib anak-anak dan dirinya jika bermadu? Getus Aisya benci. Sejak pertemuan itu, Aisya melihat IRC sebagai musuh. Dia sudah kurang masuk ke IRC, dan jika login pun dengan nick lain. Nick Songihman dimasukkannya kedalam notify list dan bila kelihatan nick itu, dia cepat-cepat logout. Aisya menjadi pelarian Internet.

Tetapi hari ini dia sudah bertekad. Tiada gunanya dia menjadi pelarian. Internet adalah rakannya ketika susah dan senang sejak dari dahulu. Jemputan untuk makan malam di rumah Abang Johar pada malam ini adalah peluang terbaik untuknya membetulkan keadaan. Walaupun keinginan untuk dibelai dan disayangi dan membina keluarga bahagia menjadi idamannya, dia lebih rela menjadi andartu dari menjadi perampas suami orang.

Aisya bersikap dingin pada malam itu. Kelakar Johar dan bualan mesra Linda gagal memberi kesan kepada jiwanya. Aisya dapat merasakan yang Johar sedar perubahan sikapnya. Kelihatan Johar gelisah dan tidak senang duduk. Johar dan isterinya, Linda juga kerap saling berpandangan.

"Mengapa Aisya?" tegur Linda.
"Aisya tak sihat ker?" katanya lagi.

Aisya bertekad, apa nak jadi, jadilah. Dia menghela nafas panjang.

"Begini Abang, akak. Aisya harap Abang Johar dan akak Linda tidak kecil hati dengan apa yang Aisya ingin katakan ini. Aisya.."

Ting! Tong! Loceng rumah semi D Johar berbunyi. Johar dan Linda bingkas bangun. Seorang lelaki tampan dansegak, bersih, tinggi separuh baya melangkah masuk dari pintu yang dibuka.

"Aisya, mari Abang kenalkan sepupu Abang, nama dia Abang N," Johar tersenyum.
"Abang kau cari gf untuk sepupunya yang itulah tu.." bisik Linda ke telinga Aisya. Linda menjeling Abang N.

Aisya terkejut. Sangkaannya meleset. Dia mengurut dadanya. Nasib baik bunyi loceng pintu menyelamatkan mulutnya dari berkata-kata. Lain yang disyak lain pula jadinya.

"Hi apa kabar?" tegur Abang N sambil bersalaman dengan Aisya sebaik di perkenalkan.
"Baik alhamdulillah, Abang pula bagaimana?" balas Aisya.

Mereka duduk di ruang tamu berbual mesra danb panjang dan mula brgurau dan berseloka seperti sudah kenal lama.

*****

Pendekkan cerita.. Sebenarnya Linda, isteri Johar ada affair dengan Abang N. Dia menurut sahaja keperluan suaminya, Johar yang mahu mencarikan seorang girlfriend untuk sepupunya, Abang N yang sudah lama menduda itu dengan harapan sepupunya itu bernikah semula. Abang N pula seorang bizman yang berjaya.

Hehehe!! Johar, suaminya tidak tahu siapa Abang N, sepupunya. Hal-hal yang discreet dan rahsialah. But I know Abang N better, luar dan dalam.. Deep in me I am jealous tapi I tak boleh tunjuk dan ikut sahajalah keperluan suami. Di satu love making mereka.. Linda(aku) dan Abang N.

Aku mengacah-acah kepala zakar Abang N dengan lidahku. Tanganku bergerak laju melancapkan butuhnya. Tempo halajuku membuatkan airmani Abang N berkumpul penuh didalam buah pelir. Aku meramas-ramas buah zakar Abang N sambil sebelah tangan semakin laju membelaibatsangnya yang besar, panjang dan tegang itu.

Tiba-tiba aku cuba menjolok jari hantuku ke lubang dubur Abang N. Aku tidak hiraukan kerana terlalu steam. Abang N membiarkan saja jari telunjukku menjunam ke dalam lubang duburnya. Zakar Abang N tegang bagaikan nak meletup!! Aku dapat merasakan urat maninya timbul dipenuhi cecair.. Kelazatan yang amat sangat tak dapat dibendungnya lagi pabila jariku terus menguit suis rahsia.. Abang N sudah tidak tahan dengan perlakuan oralku ke batang butuhnya dan juga ke duburnya. Dengan satu teran yang kuat Abang N menyemburkan airmaninya yang pekat dan memancutkan ke mukaku.

Hangat dan air mani yang pekat itu melekat di pipi dan hidungku. Mulut kubuka luas untuk menadah siraman airmani dari butuh Abang N yang terus memancutkan isinya hingga titisan terakhir. Lidahku liar menjilat setiap titik air mani dan menelannya. Malah aku membersihkan kepala kote Abang N dengan mulutku dan menelan saki baki airmaninya. Sedapp. Aku terus mengurut urat zakarnya untuk mengeluarkan setiap titik air mani, seolah-olah aku menghargainya bagaikan butir permata.

Puting tetekku yang keras menyentuh perut Abang N, membuatkan batangnya mencanak keras. Abang N tak membuang masa lalu bibirnya mencari buah buntutku yang halus dan pejal itu. Bila hembusan nafasnya singgah di punggungku, meremang lubang roma yang terangsang oleh kehangatan nafas jantan.

Abang N mengigit geram daging punggungku yang pejal, sambil itu lidahnya sengaja dipanjangkan dan menjilat celah dua kelopak farajku.

"Oohh? Ahh.. Hmm.. Nicee," rengekan kecilku.

Cipapku kini basah dengan air mazi yang mula meleleh di celah pahaku memberi petanda yang aku sudah bersedia untuk direndam oleh zakar Abang N di dalam lubang cipapku.

Cipapku tercungap-cungap bagaikan menjemput kote Abang N untuk terus bermukim di kebun farajku. Abang N juga mengacah-acahkan lidahnya dari menyentuh kelentitku yang memanjang dan mengeras terselit di pelepah cipap gebuku.

"Oh yess.. Yess.." Suara halusku kedengaran merelakan perlakuan Abang N 100% memakan pussyku. Dan aku kini mengangkakang kakiku luas-luas. Abang N menusuk, menujah dan menghunjam kepala kotenya ke dalam lubang pukiku.

Aku menjerit langsing dengan nafasku kuat dan tubuhku menghong-gah ke depan dan ke belakang. Kote Abang N sudah berdesa di lu-Bang cipapku. Aku menerima seluruh batang butuh Abang N sehing-ga rapat ke pangkalnya. Senak dan penuh rasanya. G spotku dalam gua nikmat kegelian dan keseronokan. Aku kelampusan. Dipompa dan aku menerima melawan henjutan Abang N. Kemutan vaginaku menjadi lebih kerap apabila batang butuh Abang N yang berurat itu menyentuh dan mengesel keliling dinding farajku.

"Arghh.. Urghh.. Abang Nn.. Sedapp.. Fuck me.. Fuck me..!" Renggek dan rayuku meminta dikongkek kuat-kuat oleh Abang N. Tubuh kami berpeluh. Butuh keras Abang N masih mengancak dalam lubang pukiku..

Aku sudah orgasme beberapa kali dalam oral dan penetration ini. Namun Abang N masih terus mempulun henjutannya dan kurasakan bagai nak rabak bibir pukiku.

Sukar aku hendak melepaskan Abang N. He can have a lover or a wife for that matter, I don't care as long as I can be fucked by him whenever I want. Tak gitu? Yes, why not? Aku angguk dan aku mahu Abang N boleh mengongkek aku bila aku mahu dikongkek. Yes.. Yes.. Yes.. Itu sahaja keperluanku.
Baca Selengkapnya →Anak Dara Tua 1

Aku Obat Awet Muda Tante Erni


Kejadian ini terjadi ketika Aku kelas 3 SMP, yah Aku perkirakan umur Aku waktu itu baru saja 14 tahun. Aku entah kenapa yah perkembangan sexnya begitu cepat sampai-sampai umur segitu ssudah mau ngerasain yang enak-enak. Yah itu semua karena temen nyokap kali yah, Soalnya temen nyokap Aku yang namanya tante Erni ( biasa Aku panggil dia begitu ) orangnya cantik banget, langsing dan juga awet muda bikin Aku bergetar.
Tante Erni ini tinggal dekat rumah aku, hanya beda 5 rumah lah, nah tante Erni ini cukup deket sama keluarga Aku meskipun enggak ada hubungan saudara. Dan dapat dipastikan kalau sore biasanya banyak ibu-ibu suka ngumpul di rumah Aku buat sekedar ngobrol bahkan suka ngomongin suaminya sendiri. Nah tante Erni ini lah yang bikin Aku cepet gede ( maklum lah anak masih puber kan biasanya suka yang cepet-cepat
).
Biasanya tante Erni kalau ke rumah Aku selalu memakai daster atahu kadang-kadang celana pendek yang bikin Aku ser…ser…ser…Biasanya kalau sudah sore tuh ibu-ibu suka ngumpul di ruang tv dan biasa juga Aku pura-pura nonton tv saja sambil lirak lirik. Tante Erni ini entah sengsaja atahu engenggak Aku juga enggak tahu yah.
Dia sering kalau duduk itu tuh ngangkang, kadang pahanya kebuka dikit bikin Aku ser..ser lagi deh hmmm. Apa keasyikan ngobrolnya apa emang sengsaja Aku juga enggak bisa ngerti, tapi yang pasti sih Aku kadang puas banget sampai-sampai kebayang kalau lagi tidur.
Kadang kalau sedang ngerumpi sampai ketawa sampai lupa kalau duduk nya tante Erni ngangkang sampai-sampai celana dalemnya keliatan ( wuih Aku suka banget nih ). pernah Aku hampir ketahuan pas lagi ngelirik wah rasanya ada perasaan takut malu sampai-sampai Aku enggak bisa ngomong sampai panas dingin tapi tante Erni malah diam saja malah dia tambahin lagi deh gaya duduknya.
Nah dari situ Aku sudah mulai suka sama tuh tante yang satu itu. Setiap hari pasti Aku melihat yang namanya paha sama celana dalem tuh tante.Pernah juga Aku waktu jalan-jalan bareng ibu-ibu ke puncak nginep di villa.
Ibu-ibu hanya bawa anaknya, nah kebetulan mami Aku ngsajak Aku pasti tante Erni pula ikut wah asyik juga nih pikir ku. Waktu hari ke-2 malam-malam sekitar jam 8-9 mereka ngobrol di luar deket taman sambil bakar jagung.
Ternyata mereka cerita hantu ih dasar ibu-ibu masih juga kaya anak kecil ceritanya yang serem-serem pas waktu itu tante Erni mau ke WC tapi dia takut . Tentu saja tante Erni di ketawain sama gangnya karena enggak berani ke wc sendiri karena di villa enggak ada orang jadinya takut sampai-sampai dia mau kencing di deket pojokan taman. Lalu tante Erni menarik tangan Aku minta ditemenin ke wc, yah Aku sih mau saja.
Pergilah Aku ke dalam villa sama tante Erni , sesampainya Aku di dalam villa Aku nunggu di luar wc eh malah tante Ernin ngsajak masuk nemenin dia soalnya katanya dia takut
“Lex temenin tante yah tunggu di sini saja buka saja pintu nya enggak usah di tutup tante takut nih ” kata tante Erni sambil mulai jongkok .
Dia mulai menurunkan celana pendeknya sebatas betis dan juga celana dalamnya yang berwarna putih ada motif rendanya sebatas lutut juga ” serrr..rr..serr.psstt” kalau enggak salah gitu deh bunyinya. Jantungku sampai deg-degan waktu liat tante Erni kencing dalem hati Aku kalau saja tante Erni boleh ngasih liat terus boleh memegangnya hmmmm. sampai-sampai Aku bengong ngliat tante Erni.
“Heh kenapa kamu lex kok diam gitu awas nanti ke sambet” kata tante Erni
“Ah enggak apa-apa tante ” jawabku
“Pasti kamu lagi mikir yang enggak-enggak yah, kok melihat nya ke bawah terus sih ” tanya tante Erni.
” Enggak kok tante, aku hanya belum pernah liat cewek kencing dan kaya apa sih bentuk itunya cewek ? ” tanyaku.
Tante Erni cebok dan bangun tanpa menaikkan celana sama cdnya
“Kamu mau liat lex ? nih tante kasih liat tapi jangan bilang-bilang yah nanti tante enggak enak sama mama kau ” kata tante Erni
Aku hanya mengangguk mengiyakan saja. Lalu tanganku dipegang ke arah vaginanya. Aku tambah deg deg an sampai panas dingin karena baru kali ini Aku megang sama melihat yang namanya vagina. Tante Erni membiarkan Aku memegang-megang vaginanya
“Sudah yah lex nanti enggak enak sama ibu-ibu yang lain kirain kita ngapain lagi ”
“Iyah tante ” jawab ku, Lalu tante Erni menaikan celana dalam juga celana pendeknya terus kita gabung lagi sama ibu-ibu yang lain.
Esoknya aku masih belum bisa melupakan hal semalam sampai sampai aku panas dingin. Hari ini semua pengen pergi jalan-jalan dari pagi sampai sore buat belanja oleh-oleh rekreasi. Tapi aku enggak ikut karena badan ku enggak enak
” Lex kamu enggak ikut ? ” tanya mamiku,” Enggak yah mam aku enggak enak badn nih tapi aku minta di bawain kue mochi saja yah mah ” kataku ” Yah sudah istirahat yah jangan main-main lagi ” kata mami
” Erni kamu maukan tolong jagain si alex nih yah nanti kalau kamu ada pesenan yang mau di beli biar sini aku beliin ” kata mami pada tante Erni ” Iya deh kak aku jagain si alex tapi beliin aku tales sama sayuran yah aku mau bawa itu buat pulang besok ” kata tante Erni.
Akhirnya mereka semua pergi, hanya tinggal aku dan tante Erni berdua saja di villa , tante Erni baik juga sampai-sampai aku di bikinin bubur buat sarapan, jam menunjukan pukul 9 pagi waktu itu
” Kamu sakit apa sih lex ? kok lemes gitu ? ” tanya tante Erni sambil nyuapin aku dengan bubur ayam buatanNya
” Enggak tahu nih tante kepala ku jug pusing sama panas dingin saja nih yang di rasa ” kataku.
Tante Erni begitu perhatian padaku maklumlah di usia perkimpoiannya yang sudah 5 tahun dia belum dikaruniai seorang buah hati pun.
” Kepala yang mana lex atas apa yang bawah ?” kelakar tante Erni padaku.
Aku pun bingung ” Memangya kepala yang bawah ada tante ? kan kepala kita hanya satu jawabku polos, Itu tuh yang itu yang kamu sering tutupin pake segitiga pengaman ” kata tante Erni sambil memegang si kecilku
” Ah tante bisa saja ” kataku ” Eh jangan2 kamu sakit gara-gara semalam yah ” aku hanya diam saja.
Selesai sarapan badanku dibasuh air hangat oleh tante Erni, pada waktu dia ingin membuka celanaku, ku bilang
” Tante enggak usah deh tante biar alex saja yang lap, kan malu sama tante ”
” Enggak apa-apa tanggung kok ” kata tante Erni sambil menurunkan celanaku dan cd ku.
Di lapnya si kecil ku dengan hati-hati , aku hanya diam saja
” Lex mau enggak pusingnya Hilang ? Biar tante obatin yah ”
” Pakai apa tan, aku enggak tahu obatnya ” kataku polos
” Iyah kamu tenang saja yah ” kata tante Erni
Lalu di genggamnya batang penisku dan dielusnya langsung spontan itu juga penisku berdiri tegak. Dikocoknya pelan-pelan tapi pasti sampai-sampai aku melayang karena baru pertama kali ini merasakan yang seperti ini
” Achh…cchh..” aku hanya mendesah pelan dan tanpa kusadari tanganku memegang vagina tante Erni yang masih di balut dengan celana pendek dan cd tapi tante Erni hanya diam saja sambil tertawa kecil terus masih melakukan kocokannya. Sekitar 10 menit kemudian aku merasakan mau kencing
” Tante sudah dulu yah aku mau kencing nih” kataku
” Sudah kencingnya di mulut tante saja yah enggak apa-apa kok ” kata tante Erni ,
Aku bingung campur heran melihat penisku dikulum dalam mulut tante Erni karena tante Erni tahu aku sudah mau keluar dan aku hanya bisa diam karena merasakan enaknya
” Hhgggg….achhh.. tante aku mau kencing nih bener ” kataku sambil meremas vagina tante Erni yang kurasakan berdenyut-denyut.
Tante Ernipun langsung menghisap dengan agresifnya dan badan ku pun mengejang keras
” Croott….ser.err.srett ” muncratlah air mani ku dalam mulut tante Erni, tante Erni pun langsung menyedot sambil menelan maniku sambil menjilatnya. Dan kurasakan vagina tante Erni berdenyut kencang sampai-sampai aku merasakan celana tante Erni lembab dan agak basah
” Enakkan lex pusingnya pasti hilangkan ” kata tante Erni
” Tapi tante aku minta maaf yah aku enggak enak sama tante nih soalnya tante….”
” Sudah enggak apa-apa kok, oh iya sperma kamu kok kental banget wangi lagi, kamu enggak pernah onani lex ? ”
” Enggak tante ”
Tanpa kusadari tanganku masih memegang vagina tante Erni
” Loh tangan kamu kenapa kok di situ terus sih ” Aku jadi salah tingkah
” Sudah enggak apa-apa kok tante ngerti “katanya padaku
” Tante boleh enggak alex megang itu tante lagi ” pintaku pada tante Erni
Tante Erni pun melepas kan celana pendek nya, kulihat celana dalam tante Erni basah entah kenapa
” Tante kencing yah ? ” tanya ku
” Enggak ini namanya tante nafsu lex sampai-sampai celana dalam tante basah ” dilepaskannya pula celana dalam tante Erni dan mengelap vaginanya dengan handukku.
Lalu tante Erni duduk di sampingku”, Lex pegang nih enggak apa-apa kok sudah tante lap ” katanya, Akupun mulai memegang vagina tante Erni dengan tangan yang Agak gemetar, tante Erni hanya ketawa kecil
” Lex kenapa ? biasa saja donk kok gemetar kaya gitu sih ” kata tante Erni
Dia mulai memegang penisku lagi ” Lex tante mau itu nih ”
” Mau apa tante ”
” Itu tuh ” aku bingung atas permintaan tante Erni
” Hmm itu tuh punya kamu di masukin ke dalam itunya tante kamu mau kan ?”
” Tapi alex enggak bisa tante caranya ”
” Sudah kamu diam saja biar tante yang sajarin kamu yah ” kata tante Erni padaku.
Mulailah tangannya mengelus penisku biar bangun kembali tapi aku juga enggak tinggal diam aku coba mengelus-elus vagina tante Erni yang di tumbuhi bulu halus
” Lex jilatin donk punya tante yah ” katanya
” Tante alex enggak bisa nanti muntah lagi ”
” coba saja lex ” Tante pun langsung mengambil posisi 69 aku di bawah, tante Erni di atas dan tanpa pikir panjang tante Erni pun mulai mengulum penisku
” Achhhh ….. hgghhhghhh. tante ”
Aku pun sebenarnya ada rasa geli tapi ketika kucium vagina tante Erni tidak berbau apa-apa. Aku mau juga menjilatinya kurang lebih baunya vagina tante Erni seperti wangi daun pandan ( asli Aku juga bingung kok bisa gitu yah ) aku mulai menjilati vagina tante Erni sambil tanganku melepaskan kaus u can see tante Erni dan juga melepaskan kaitan bh nya , kini kami sama-sama telanjang bulat ,
Tante Erni pun masih asyik mengulum penisku yang masih layu kemudian tante Erni menghentikannya dan berbalik menghadapku langsung mencium bibirku dengan nafas yang penuh nafsu dan menderu
” Kamu tahu enggak mandi kucing lex ” kata tante Erni.
Aku hanya menggelengkan kepala dan tante Erni pun langsung menjilati leherku menciuminya sampai-sampai aku menggelinjang hebat , ciumannya berlanjut sampai ke putingku dikulumnya di jilatnya, lalu ke perutku, terus turun ke selangkanganku dan penisku pun mulai bereaksi mengeras.
Dijilatinya paha sebelah dalamku dan aku hanya menggelinjang hebat karena di bagian ini aku tak kuasa menahan rasa geli campur kenikmatan yang begitu dahsyat. Tante Erni pun langsung menjilati penisku tanpa mengulumnya seperti tadi dia menghisap-hisap bijiku dan juga terus sampai-sampai lubang pantatku pun di jilatinya sampai aku merasakan anusku masuk keluar.
Kulihat payudara tante Erni mengeras, tante Erni menjilati sampai ke betisku dan kembali ke bibirku di kulumnya sambil tangannya mengocok penisku, tanganku pun meremas payudara tante Erni. Entah mengapa aku jadi ingin menjilati vagina tante Erni, langsung tante Erni ku baringkan dan aku bangun langsung ku jilati vagina tante Erni seperti mnjilati es krim
” Achhh….uhh.hhghh.acch lex enak banget terus lex, yang itu isep jilatin lex ” kata tante Erni sambil menunjuk sesuatu yang menonjol di atas bibir vaginanya.
Aku langsung menjilatinya dan menghisapnya , banyak sekali lendir yang keluar dari vagina tante Erni tanpa sengaja tertelan olehku
” Lex masukin donk tante enggak tahan nih ”
” Tante gimana caranya ? ”
Tante Erni pun menyuruhku tidur dan dia jongkok diatas penisku dan langsung menancapkannya ke dalam vaginanya. Tante Erni naik turun seperti orang naik kuda kadang melakukan gerakan maju mundur. Setengah jam kami bergumul dan tante Erni pun mengejang hebat
” Lex tante mau keluar nih eghhhh….huhh achh ” kata tante Erni
Akupun di suruhnya untuk menaik turunkan pantatku dan tak lama kurasakan ada sesuatu yang hangat mengalir dari dalam vagina tante Erni. Hmm sungguh pengalaman pertamaku dan juga kurasakan vagina tante Erni mungurut-urut penisku dan juga menyedotnya. Kurasakan tante Erni sudah orgasme dan permainan kami terhenti sejenak.
Tante Erni tidak mencabut penisku dan membiarkanya di dalam vaginanya
” Lex nanti kalau mau kencing kaya tadi bilang yah ” pinta tante Erni padaku
Akupun langsung mengiyakan tanpa mengetahui maksudnya dan tante Ernipun langsung mengocok penisku dengan vaginanya dengan posisi yang seperti tadi
” Achh … tante enak banget achhhh,….gfggfgfg..” kataku dan tak lama aku pun merasakan hal yang seperti tadi lagi
” Tante alex kayanya mau kencing niih ”
Tante Erni pun langsung bangun dan mengulum penisku yang masih lengket dengan cairan kewanitaanya, tanpa malu dia menghisapnya dan tak lama menyemburlah cairan maniku untuk yang ke 2 kalinya dan seperti yang pertama tante Erni pun menelannya dan menghisap ujung kepala penisku untuk menyedot habis maniku dan akupun langsung lemas tapi disertai kenikmatan yang alang kepalang nikmatnya.
Kamipun langsung mandi ke kamar mandi berdua dengan telanjang bulat dan kami melakukannya lagi di kamar mandi dengan posisi tante Erni menungging di pinggir bak mandi. Aku melakukannya dengan cermat atas arahan tante Erni yang hebat.
Selasai itu jam pun menunjukan pukul 1 siang langsung makan siang dengan telur dadar buatan tante Erni, setelah itu kamipun capai sekali sampai-sampai tertidur dengan tante Erni di sampingku, tapi tanganku kuselipkan di dalam celana dalam tante Erni. Kami terbangun pada pukul 3 sore dan sekali lagi kami melakukannya permintaan tante Erni, tepat jam 4:30 kami menenggakhiri dan kembali mandi, dan rombongan ibu-ibu pun pulang pukul 6 sore.
” Lex kamu sudah baikan ? ” tanya mami ku
” Sudah mam , aku sudah seger n fit nih ” kataku
” Kamu kasih makan apa Ni, si alex sampai-sampai langsung sEhat ” tanya mami sama tante Erni
” Hanya bubur ayam sama makan siang telur dadar terus ku kasih saja panadol ” kata tante Erni
Esoknya kamipun pulang ke jakarta dan di mobilpun aku duduk disamping tante Erni yang semobil denganku. Mami yang menyupir ditemani ibu herman di depan.
Didalam mobilpun aku masih curi-curi memegang barangnya tante Erni.
Sampai sekarangpun aku masih suka melakukannya dengan tante Erni bila rumahku kosong atau terkadang ke hotel dengan tante Erni. Sekali waktu aku pernah mengeluarkan spermaku di dalam sampai 3 kali.
Kini tante Ernipun sudah dikarunia 2 orang anak yang cantik. Baru kuketahui bahwa suami tante Erni ternyata ejekulasi dini. Kinipun aku bingung akan anak itu. Yah begitulah kisahku sampai sekarang aku tetap menjadi PIL tante Erni bahkan aku jadi lebih suka dengan wanita yang lebih tua dariku. Pernah juga aku menemani seorang kenalan tante Erni yang nasibnya sama seperti tante Erni mempunyai suami yang ejekulasi dini dan suka daun muda buat obat awet muda, dengan menelan air mani pria muda.
Baca Selengkapnya →Aku Obat Awet Muda Tante Erni

Aku Wanita Pencen

Aku dan Salleh selalu melakukan perbuatan terkutuk itu tidak kira masa dan tempat. Asalkan tiada orang dan selamat, pasti kami melakukannya. Salleh bagaikan seorang pelanggan setiaku. Malah bagi ku, dialah perwira ku. Tubuh ku di jamah penuh nafsu dan menjadi tempat takungan air maninya. Selalu aku pulang ke rumah dengan lubang dubur atau lubuk berahi ku berciciran dengan air mani yang Salleh lepaskan. Malah, tekak ku juga sering berselaput dengan lendiran air mani yang Salleh lepaskan di dalam mulut ku. SeksFantasia.xlogz.com Ohh.. aku terasa bagaikan seorang pelacur. Yang membezakannya hanyalah tiada bayaran yang ku perolehi, hanya kenikmatan yang ku sendiri dambakan. Aku bernasib baik kerana tidak mengandung. Aku tidak tahu dimana silapnya, mungkin air mani Salleh tidak berkualiti walau pun luar biasa banyaknya atau mungkin aku yang sudah menghampiri menopause.

Setelah aku amati beberapa cerita dan komen di halaman web ini. Aku dapat perhatikan bahawa ramai lelaki yang tertarik dengan wanita yang berpakaian satin berkilat. Ye, aku akui memang benar. Kerana aku sendiri sudah merasainya. Salleh memang menggemari aku berpakaian kebaya atau baju kurung yang berkain satin. Lebih-lebih lagi jika kainnya adalah kosong tanpa corak. Seboleh boleh dia akan sediakan waktu untuk ku jika aku berpakaian sedemikian. Tidak pernah walau sekali aku miss bersetubuh dengannya jika aku berpakaian satin, walau pun hanya tudung. Tudung? Ye, jika aku bertudung satin, perkara yang paling di gemari Salleh adalah membiarkan aku menghisap zakarnya hingga seluruh benihnya memancut di dalam mulut ku. Aku tidak pernah geli. Malah aku menyukainya. Air mani Salleh yang banyak membuatkan aku bernafsu. Kadang kala sengaja aku biarkan air maninya meleleh dari tebing mulutku yang masih menghisap zakarnya. Sesungguhnya perbuatan ku itu seringkali membuatnya terkujat kujat kenikmatan.

Salleh telah membelikan ku 5 helai tudung satin yang mana 4 berwarna putih dan 1 berwarna kuning. 2 helai tudung berwarna putih memang sengaja Salleh simpan di dalam lacinya dan selebihnya aku simpan di rumah. Kenapa Salleh simpan di dalam lacinya? Supaya mudah untuk ku menukarnya jikalau tudung ku telah kotor bersisa air maninya kerana dia juga gemar memancutkan maninya di kepala ku yang masih bertudung satin itu. SeksFantasia.xlogz.com Baiklah, tinggalkan cerita tudung. Aku ingin ceritakan bagaimana akhirnya aku diceraikan oleh bekas suamiku.

Pada hari itu, anak anak ku bercuti di kampong sementara suami aku pergi bekerja. Aku yang mengambil cuti mc sendirian di rumah. Tiba tiba Salleh talipon dan memberitahu bahawa dia juga bercuti. Tanpa segan silu aku mengajaknya datang ke rumah. Aku yang begitu ghairah ingin bersetubuh dengan Salleh di atas katil empuk ku terus mandi dan bersiap-siap sementara menunggu kehadiran Salleh. Kain batik lusuh yang berlumuran dengan air mani suami ku pagi tadi ku campakkan ke dalam bakul cucian. Aku pilih kain batik satin yang bercorak ala jawa, dipadankan dengan baju kurung kedah yang sendat dan singkat. Tubuh ku yang montok dan berlemak itu kelihatan sendat dibaluti pakaian yang mampu menggugat nafsu Salleh. Tudung satin putih aku pakai dan terus aku menuju halaman rumah, tidak sabar menanti buah hati sulit ku itu hadir.

Tidak lama aku tunggu, akhirnya Salleh datang. Aku ajak dia masuk ke dalam rumah. Namun, sebaik sahaja tiba di ruang tamu, Salleh terus memaut pinggang ku. Daging pinggulku yang berlemak dan kelihatan sendat dibaluti kain batik satin nan licin itu di ramasnya geram.

“Kak Yah MC sebab demam ke?” Tanya Salleh seperti berbisik di telinga ku. Hembusan nafasnya yang hangat menerjah ke telinga ku menembusi tudung yang ku pakai.

“Tak.. akak nak berehat sebenarnya… “ aku jujur memberitahunya.

“Saya ambil cuti sebab sakit la kakkk….” Salleh berkata lembut laksana seorang kekasih.

“Salleh sakit ye?” aku menyatakan kata seperti kerisauan. Aku risau akan kesihatannya, aku akui, cinta aku kepadanya semakin menebal.

“Ye… Sakit rindu kalau tak nampak akak…..” Salleh mengakhiri kata-katanya dengan kucupan yang penuh hangat dan berahi.

Kami berkucupan mesra seperti suami isteri. Salleh meramas tubuh ku kegeraman. Punggung ku yang sendat berkain batik itu di ramasnya tanpa henti. SeksFantasia.xlogz.com Geram betul dia time tu.

Aku kenudian pimpin Salleh menuju ke bilik ku. Sewaktu menaikki tangga, Salleh berkali-kali mengucup dan meramas punggung ku. Malah dia juga berkali-kali menamparnya manja. Pasti bergegar punggungku yang sememangnya melenggok-lenggok di dalam kain yang sendat.

Sampai sahaja di bilik. Aku terus pinta Salleh duduk di tepi katil. Aku juga duduk rapat di sebelahnya. Kami sekali lagi berkucupan mesra. Terasa seperti sedang berbulan madu. Ingatan kepada status ku yang mempunyai suami dan anak-anak lenyap dalam keghairahan ku bersama Salleh. Sambil berkucupan, aku buka zip dan butang seluar Salleh. Keanjalan batangnya yang keras memukul tapak tangan ku. Ternyata dia tidak memakai seluar dalam. Batangnya yang keras meleding itu ku usap lembut. Aku lancapkan Salleh perlahan-lahan bersama irama kucupan kami yang semakin berahi. Salleh juga tidak ketinggalan. Sambil berkucupan, tangannya meramas daging pinggul dan peha ku. Sesekali tangannya menjalar ke tundun ku yang tembam. Aku sedar, kelicinan kain batik satin yang ku pakai benar-benar membuatkan batang Salleh keras sekeras kerasnya di dalam genggaman tangan ku yang gebu. Lebih-lebih lagi kainnya yang licin itu sendat membalut tubuh ku yang montok berlemak. Aku lepaskan kucupan. Aku pandang batangnya yang keras di dalam genggaman ku. Air liur ku telan menandakan seleraku kepada batang muda Salleh. Terus aku tundukkan kepala dan mengolom batang Salleh yang hangat itu ke dalam mulut ku. Itulah pertama kali aku menghisap batang lelaki selain suamiku di atas katil di dalam rumah ku sendiri.

Salleh menggeliat kesedapan. Mulut ku yang hangat menghisap batangnya memberikannya kenikmatan yang sukar digambarkan. Bunyi hirupan air liur ku yang bersebati dengan air mazinya menambahkan keberahian Salleh.

“Kak Yahhh… Saya tak sangka kak Yah akan melayan saya sejauh ini… ooo…ooohh… Saya tak sangka cinta kak Yah sehebat ini…. Terima kasih sayang…. Sebab pakai tudung dan kain yang cantik ni untuk saya….” Kata Salleh dengan suaranya yang bergetar, menandakan keberahian telah menguasai dirinya.

Salleh memegang kepala ku yang bertudung satin itu. Di tekan kepala ku dan kemudian di tarik kembali berulang kali. Batangnya yang keras itu terbenam dalam di lulutku dan kembali keluar ke bibir ku. Ohh… Aku semakin bernafsu. Batang keras yang sedang ku hisap mengghairahkan diriku. SeksFantasia.xlogz.com Aku ingin diriku di curahkan mani nya. Aku ingin batang keras anak muda itu memuntahkan maninya. Aku cintakan batang anak muda itu.

“Hmmphhh.. hooffff… hoofff.. hmmnnphhh..” suara dari mulut ku yang dipenuhi batang Salleh memenuhi ruang bilik tidur ku.

Salleh semakin tidak dapat bertahan. Aku tahu air maninya akan meledak. Aku terus bangun dari katil dan terus berlutut di hadapannya. Batangnya yang berlumuran dengan air liur ku kembali ku capai dan ku lancapkan laju. Kelicinannya membuatkan Salleh semakin menggelinjang di atas katil. Matanya liar memerhati seluruh tubuh ku terutamanya peha dan kepala ku yang bertudung itu.

“Boleh tak sayang pancut kat muka akak…? Akak pakai tudung satin hari ni…” pinta ku manja. Tangan ku tak henti melancapkan batangnya yang terlalu keras itu.

“uhhhhh.. kak Yahhhh……. Bolehhhhh… sayanggg… dah nak keluar dahhhh niiiiiii….” Salleh mengerang kenikmatan di lancapkan oleh isteri orang yang gebu montok itu.

Aku lihat, lubang kencing Salleh semakin terbuka, kepala cendawannya juga semakin berkilat. Aku tahu, masanya sudah tiba. Segera ku dekatkan muka ku di batangnya. Mulut ku buka luas agar air maninya boleh memancut masuk ke dalam mulut ku. Aku jeling Salleh di atas. Mukanya semakin kemerahan. Matanya penuh nafsu melihat kepala ku yang bertudung itu menadah muka di hadapan batangnya yang ingin memuntahkan benih itu.

“Ooooohhhh kak Yahhhh…… ”

“Cruuuuttttttttt……… Cruuutttttttttttttt…… Crrrrruuuuuttttttttt!!!!”

Akhirnya muka ku di cemari pancutan air maninya yang padu. Seperti biasa, jumlah benihnya yang banyak memancut ke mata, dahi, mulut hidung serta pipi ku. Malah pancutan pertama dan keduanya yang terlalu padu itu ku rasakan melepasi muka ku dan hinggap di tudung ku. Aku memerah batang Salleh semahu hatiku. Lancapan tangan ku di batangnya yang berterusan membuatkan Salleh menggigil dan merintih kenikmatan. Aku suka dengan keadaan itu.

Pancutan Salleh yang semakin berkurangan membuatkan air maninya tidak lagi memancut keluar, sebaliknya meleleh keluar dari lubang kencingnya. SeksFantasia.xlogz.com Aku sungguh berselera melihat air mani yang pekat meleleh keluar dari batang anak muda yang keras itu. Terus sahaja aku masukkan batangnya ke dalam mulut ku dan ku hisap penuh keberahian. Salleh mengerang dengan agak kuat kali ini.

“Aaahhhhhh…… sedapppp…..nyaaaaaa!!!! Kak Yahhhhh!!!! OOhhhhhhh” Salleh mengerang menikmati mulutku yang menghisap batangnya.

Air mani yang meleleh keluar tadi ku hisap dan ku telan, seperti biasa. Memang sungguh indah ku rasakan. Aku berasa bangga dapat memuaskan lelaki yang aku cintai itu. Namun segala kenikmatan itu berakhir apabila…

“Dah lama korang buat kerja ni!” bentak suami ku di muka pintu bilik.

Serta merta aku berdiri bangun dan sambil membelakangi suami ku, aku lap muka ku yang penuh dengan air mani Salleh dengan lengan baju ku. Namun tidak sempat untuk ku lap kesemuanya, bahu ku serta merta di tarik ke belakang membuatkan aku terpusing menghadap suami ku. Aku terus terduduk jatuh di atas katil dengan muka yang masih penuh dengan air mani Salleh mengadap suami ku. Salleh yang sedang berdiri di sisi katil kelam kabut membetulkan seluarnya dan ketika itulah,

“Bedebuk!”

Penumbuk sulung suami ku hinggap ke kepala Salleh membuatkan Salleh terus berganjak beberapa tapak ke belakang. Kemudian suami ku beralih kepada ku pula. Penampar tiba-tiba hinggap di pipi ku yang gebu. Peritnya ku rasakan. Air mani Salleh yang masih meleleh di pipi terpercik akibat di tamper suami ku. Suami ku kelihatan melihat tapak tangannya yang ternoda dengan kesan air mani dari pipi ku yang di tampar tadi.

“Kau memang sundal Yah! Perempuan murahan! Dengan budak hingusan ni pun kau nak ke?! Kau sedar tak yang kau tu dah tua nak mamposss!!!” bentak suami ku bersama penampar yang sekali lagi hinggap di pipi ku.

“Abang.. maafkan Yah bang…. Yah janji tak buat lagi…. Tolonglah bang…. “ aku merayu kepada suami ku yang sedang menggila itu.

“Abang, maafkan kami bang. Saya juga janji takkan kacau isteri abang lagi…” Salleh bersuara setelah kasihan melihatku di pukul sedemikian rupa.

“Sudah! Kau pun sama! Dengan perempuan tua yang gemuk macam ni pun kau nak.. Apa dah tak ada perempuan lain ke dalam dunia ni?! Kau kerja kat mana?!” Tanya suami ku.

“Saya kerja kat pam minyak je bang” Salleh berbohong, namun aku tahu akan strateginya.

“Sudah! Sekali lagi aku nampak muka kau, mampos kau aku kerjakan! Blah!” bentak suami ku.

Serta merta Salleh berlari keluar dari bilik dan terus berlalu dari rumah ku. SeksFantasia.xlogz.com Yang tinggal hanyalah aku dan suami ku sahaja ketika itu. Terus sahaja suami ku menyuruh ku pergi bersiap. Aku menurut arahannya. Kemudiannya suami ku membawa ku ke pejabat kadi dan di sana, aku berasa sungguh malu sekali. Segala perlakuan seksual ku dengan Salleh di dalam bilik tadi di ceritakan secara terperinci. Rupa-rupanya suami ku sudah mengintai sejak dari kami mula bercumbuan di atas katil. Tidak ku sangka, permainan asmara ku dengan Salleh rupa-rupanya menjadi bahan tontonan suami ku. Aku sungguh menyesal. Akhirnya, aku diceraikan dengan talak 3 sekali gus. Hak penjagaan anak-anak juga suami ku yang dapat lantaran perlakuan ku yang buruk menjadi point untuknya memburukkan diri ku.

Selepas diceraikan, aku dan suami ku pulang ke rumah. Tujuannya adalah supaya aku boleh mengemas setiap barang-barang ku untuk ku bawa pergi dari situ. Namun, suami ku juga ingin menjamah tubuh ku buat kali terakhir. Walau pun aku sudah diceraikan olehnya, namun perlakuan seksnya yang terakhir kepada ku itu adalah atas dasar kegeraman dan penghinaan, bukannya persetubuhan antara suami isteri.

Aku yang sudah lengkap bertudung dan berbaju kurung di paksanya supaya menonggeng melintangi pintu belakang rumah ku yang terbuka luas. Suami ku yang berlindung di balik dinding dapur menyelak kain ku dan dia terus menghenjut lubang dubur ku semahu hatinya. Gerakannya yang ganas dan kejam membuatkan kesakitan lebih banyak ku rasai berbanding kenikmatan. Aku menjerit dan merintih memintanya supaya berhenti namun tidak diendahkannya, malah ianya lebih mengaibkan ku kerana ianya mengundang perhatian jiran-jiran belakang rumah ku. Kelihatan mereka melihat aku menonggeng sambil mengerang di muka pintu dalam keadaan lengkap berpakaian. Mereka tidak nampak suami ku lantaran dia berselindung di balik dinding dapur. Nyonya belakang rumah ku berkali-kali menggelengkan kepala melihatkan diri ku yang kelihatan amat hina dan memalukan itu. Kedengaran seperti mengarut, namun itulah hakikatnya. Setelah puas menaburkan benihnya di dalam lubang bontot ku, suami ku akhirnya melepaskan aku keluar dari rumah itu bersama-sama 2 buah beg pakaian yang ku bawa.

Aku tidak tahu kemana hendak ku tuju, hendak ke kampong halaman, tiada siapa di sana, adik beradik ku sudah jauh-jauh semuanya, kedua orang tua ku pula sudah lama tiada. SeksFantasia.xlogz.com Akhirnya aku mengambil keputusan menalifon Salleh. Salleh yang gugup menjawab panggilan kerana bimbang suamiku yang menalifonnya akhirnya memberitahu bahawa dia akan datang menjemput ku di perhentian bas.

Salleh menjemput ku tinggal di kondominium yang disewanya, sementara aku masih belum ada tempat tinggal. Sedikit kekesalan kelihatan terpancar dari wajah Salleh. Dia sedih melihat keadaan ku yang seperti sengsara. Sudahlah di pukul suami, di malukan di pejabat kadi, di ceraikan talak 3, malah, dimalukan di hadapan jiran-jiran. Aku faham perasaan Salleh, aku juga terasa menyesal atas apa yang telah aku lakukan selama itu. Selama 3 tahun aku menjalin hubungan sulit dengan Salleh tidak sangka begitu jadinya. Aku memberi Salleh peluang untuk meninggalkan ku, aku tak mahu dia menyesal kerana aku. Aku tak mahu ianya menjejaskan hidupnya. Namun Salleh tetap dengan pendiriannya. Salleh memelukku, mengucup lembut kepala ku yang bertudung, tudung yang masih jelas kesan air mani yang dilepaskan tadi.

“Kak Yah… Yang dah berlalu biarlah berlalu… Kita bina hidup baru… Kita berdua…. Kak Yah dan saya…. Berdua…. “ kata Salleh sambil tangannya memaut daguku dan mendongakkan mengadap wajahnya.

Aku terdorong menatap wajahnya. Rasa bersalah dan kekesalan secara tiba-tiba hilang. Aku rasakan seolah-olah bebas dari segala kekangan. Aku merasakan kehangatan cinta lelaki yang berada di hadapan ku itu. Bibir kami bersatu. Hati kami menjadi satu, bersama cinta yang sungguh pelik untuk di perbualkan. Cinta antara anak muda berumur 31 tahun dan seorang janda berumur 48 tahun yang baru diceraikan. Sungguh unik. Biar pun umur kami berbeza 17 tahun, namun, nafsu telah mengikat percintaan kami bagai tiada akhirnya.

Aku akhirnya memutuskan untuk tinggal bersama Salleh. Tiada ikatan perkahwinan, tiada had nafsu. Walau pun ketika aku datang bulan, jika Salleh menginginkan, sudah pasti mulut ku menjadi medan pertempuran. Sejak hidup bersama Salleh, aku rasakan hidup ku seperti kembali kezaman muda. SeksFantasia.xlogz.com Aku seolah lupa umur ku yang kian lanjut ditelan usia. Kami hanyut di telan arus nafsu saban hari. Aku yang secara rasmi menjadi isteri Salleh secara tidak sah menjalani hidup yang penuh kasih sayang bersamanya. Lebih-lebih lagi tuntutan nafsu ku yang selama ini kegersangan akhirnya terubat.

Kalau diikutkan memang tidak logik, tetapi itulah hakikatnya. Kisah cinta yang tidak mengenal usia… Cinta yang sememangnya buta.. dibelenggu nafsu…
Baca Selengkapnya →Aku Wanita Pencen

Alin

Alin, sepupuku yang lapan tahun lebih muda dariku. Memang sejak dia kecil aku rapat dengan Alin. Memandangkan aku anak bongsu, aku anggap dia seperti adikku. 

Ada satu keistimewaan yang ada bagi diri Alin menyebabkan aku lebih rapat dengannya daripada sepupu-sepupuku yang lain. Aku selalu bermalam di rumah Uncle Noor dan Untie Ha (ibubapa Alin) ketika cuti sekolah dan akan tidur sebilik dengan anak-anak mereka, Iz anak lelaki sulung, Nis anak perempuan kedua dan Alin anak perempuan bongsu mereka. 

Setiap kali aku ke sana, Alin yang masih keanak-anakan akan mahu tidur bersama aku. Pada mulanya aku tidak merasakan apa-apa, tapi setelah mula meningkat remaja, terasa kelainan apabila Alin tidur sambil memeluk aku. 

Sejak dari dulu lagi kami gemar bergurau.Kami sering cuit-menyuit dan geletik-mengeletik sesami kami. Panggilan sayang telah menjadi lumrah. Memberi ciuman di pipi sudah menjadi kebiasaan. Sesekali kami bercium mulut ke mulut. Tapi itupun 'only a quick one'. 

Dalam keadaan bergurau, kadang-kadang Alin duduk d atas badan aku, atau lebih tepat duduk di atas kemaluan aku yang hanya memakai kain pelekat. Bila aku mula terangsang dan terasa ada yang mengeras, aku cuba mengalihkan Alin dari kedudukannya. 

Namun seringkali Alin akan cepat memegang tanganku dan mengepit pinggangku dengan kakinya. Dia cuma akan merenungku sambil tersenyum manja dan nakal bila aku minta dia beralih. Aku binggung memikirkan sama ada Alin melakukan ini semua dengan sengaja. 

Apabila Alin berumur 10 tahun, keluarga Alin berpindah ke rumah baru dan Alin mendapat bilik tidurnya sendiri, siap dengan bilik airnya sekali. Apabila bertandang ke rumah mereka, Alin akan merengek nak tidur bersama aku. Aku cuba berdalih kerana bimbang Uncle Noor dan Untie Ha marah. Tapi mereka buat tak tahu aje. 

Apabila aku mengalah, Alin akan tersenyum girang. Kami tidur sebantal kerana Alin hendak tidur dipeluk. Alin akan meminta aku menepuknya bila hendak tidur. Mulanya aku menepuk punggung Alin yang mula bergelar dara sunti itu. Bila darahku mula bergelora, aku mula mengusap lembut punggungnya. 

Alin membuka mata sambil tersenyum. Dia mencium pipiku pula. Aku tahu dia senang dengan apa yang aku sedang lakukan padanya. Sesekali aku meramas punggung Alin. Dia seperti kegelian tapi akan tersenyum lantas mencium ku lagi. Setiap kali ini berlaku, aku akan cuba mengawal perasaan, agar tidak lebih terlanjur. 

Pernah satu malam, ketika Alin telah lena, aku menyingkap kain Alin dan cuba mengusap kemaluan Alin. Apabila tersentuh kemaluannya, Alin tiba-tiba bagaikan tersentak. Aku mula panik tapi mujur Alin tidak terjaga dari lenanya. Aku batalkan saja niatku. 

Hubung kami semakin rapat. Kami mula bercium mulut ke mulut lebih lama dari biasa. Apabila berduan, tangan kami suka meraba sesama sendiri. Tapi ketika itu aku tak pernah meraba buah dada atau pun kemaluan Alin. Aku cuma membelai halus tengkoknya, kakinya hingga ke pangkal peha, perutnya dan punggungnya. Begitu juga Alin, semua anggotaku telah dibelainya kecuali kemaluanku. 

Selepas SPM aku keluar negeri. Rinduku kepada Alin tetap membara. Walaupun beberapa orang pelajar perempuan (termasuk seorang orang putih) cuba rapat dengan aku, aku tetap teringatkan Alin. Bagiku Alin lebih baik dari mereka. Tak siapa yang dapat menandingi keayuan Alin, budi bahasanya dan tingkah-lakunya. Kami sering berutus surat untuk menghilangkan rasa rindu. 

Ketika aku pulang dari luar negeri (umur aku masa itu 24 tahun dan Alin berumur 16 tahun), Alin begitu seronok menyambut kepulangan aku. Kali terakhir kami bertemu adalah tiga tahun lalu ketika aku pulang bercuti. 

Bila bertemu di rumahku, Alin seperti sudah tak sabar bergurau denganku. Mengeletik pinggangku, memelukku dari belakang dan sering kali tersenyum nakal sambil menjeling manja. Orang tua-tua (Atuk, Nenek, Ibu, Uncle Noor dan Untie Ha) cuma tergelak melihat telatah Alin. Meraka faham Alin manja denganku sejak kecil lagi. 

Alin mula menarik muka masam bila mereka terpaksa pulang. Mukanya mula berseri apabila Uncle Noor mengundangku ke rumahnya dan aku berjanji akan ke rumah mereka hujung minggu ini. 

Hujung minggu bersejarah itu pun tiba. Apabila malam tiba, aku mulanya bercadang tidur di bilik Iz (abang Alin) sahaja. Alin mula merengek mengajak aku tidur bersamanya. Aku keberatan kerana memandangkan Alin telah meningkat dewasa. Kerana tak tahan mendengar rengekan Alin, Uncle Noor menyuruh aku tidur saja di bilik Alin. Alin bagaikan mahu melonjak mendengarkan 'arahan' papanya kepada aku. Alin lantas menarik aku ke bilik tidurnya. 

Di bilik tidurnya kami mulanya cuma berbual, cuba nak 'catch up' cerita-cerita ketika kami berpisah. Setelah hampir setengah jam berborak (waktu tu pukul 11:30pm), Uncle Noor datang menjenggah. Aku tahu Uncle Noor nak 'menyiasat' apa yang sedang kami lakukan. Memandangkan ketika itu aku sedang menunjukkan album aku semasa di luar negeri kepada Alin, Uncle Noor mengucapkan selamat malam sahaja kepada kami berdua. Tinggallah kami berduaan di malam yang semakin sepi. 

Sambil Alin berceloteh manja, aku menatap wajah Alin. Alin sekarang bertambah ayu. Kulitnya yang putih kuning menyerlahkan keayuannya. Rambutnya yang ikal menambahkan kecomelannya. Badan makin 'solid'. Buah dada seakan membusung di balik T-shirt labuh Alin. Peha dan betis kelihatan gebu berisi. Yang jelas, Alin sudah dewasa. Sesekali aku menyelak rambut Alin yang menutupi separuh wajahnya ke celah telinganya. Alin akan tersenyum manja. 

Alin bangun mengunci pintu biliknya lalu memasang radio. Alin menutup suiz lampu utama biliknya dan membuka lampu tidur yang samar-samar menerangi biliknya sebelum kembali ke katil. Dengan senyuman nakal Alin duduk di belakang aku yang sedang meniarap dia atas katil dengan gurauan berkata nak buka pakaianku. Kami mula tertawa-tawa bergurau. 

Aku membalas dengan menyatakan yang aku juga nak buka pakaiannya. Kami mula 'bergumpal'. Alin cuma bejaya melondehkan kain pelekatku. Tapi aku dengan kekuatan yang ada dapat menekan Alin di bawahku dan menanggalkan T-shirt labuh Alin. Sambil melemparkan T-shirt itu jauh-jauh, Aku bersorak kemenangan sambil duduk di atas peha Alin dan menekan kedua tangan Alin di katil. 

Alin yang terbaring tidak dapat bergerak dengan himpitan aku. Kami tertawa kepenatan. Apabila tawaan kami mula reda, kami saling merenung mata dan keadaan menjadi sunyi. Yang kedengaran cumalah lagu di radio. 

Alin kini hanya memakai coli dan panty. Darah aku mula bergelora melihat tubuh Alin yang amat memberahikan. Buah dadanya yang telah sempurna bentuknya, pinggangnya yang ramping, bahagian kemaluannya yang tembam di sebalik pantynya dan bibirnya yang merah. Aku ketika itu masih berbaju dan berseluar dalam. 

Aku dengan perlahan melepaskan tangan Alin lalu merapatkan bibirku ke bibirnya. Alin membalas ciumanku dengan penuh bernafsu. Tangan Alin yang tadinya merengkul leherku mula cuba membuka bajuku. Aku biarkan sahaja sambil bergolek ke sisi Alin. Alin beralih duduk diatasku pula. 

Aku kini cuma berseluar dalam. Dapat aku rasakan Alin cuba mengesek kemaluannya ke atas kemaluaku yang sudah mengeras. Alin merenung mataku. Mata Alin bertambah kuyu. Kami berciuman lagi. Kali ini agak lebih aggresif. 

Tanganku mula membelai peha Alin yang halus hingga ke bahagian punggungnya. Aku memasukan tanganku ke dalam pantynya sambil meramas punggung Alin. Sesekali Alin melepaskan ciuman kami seketika untuk mengerang keenakan. 

Alin bangun melutut. Tanganku yang tersangkut di dalam pantynya menyebabkan pantynya terlondeh sedikit. Sambil memegang tanganku Alin melurutkan pantynya. Alin kini berbaring di sebelahku. A 

ku melurutkan pantynya hingga ke hujung kaki. Dapat ku lihat kemaluan Alin yang tembam dan bersih. Terdapat beberapa bulu halus di bahagian atas. Alin masih merapatkan kakinya. Aku baring di sisi Alin. Kami berpelukan sambil berciuman. 

Aku membuka cangkok coli Alin. Maka terserlah kedua buah dada Alin didepan mataku. Kini badan Alin tidak ditutupi dengan walau seurat benangpun. Aku pernah melihat Alin berbogel semasa dia masih kecil. Tapi kali ini aku memandang Alin dengan penuh rasa membara. 

Alin meletakkan kedua tangan ke atas bahagian kepalanya sambil memegang hujung bantal. Alin seolah-olah mengoda aku dengan bentuk badannya. Dengan sengaja membidangkan dadanya sambil melentikkan sedikit badannya. Sebelah lututnya ditinggikan sedikit. Matanya menjeling manja. 

Aku mula mencium dan menjilat Alin. Dari siku turun ke bahagian ketiaknya yang tidak berbulu. Alin megeliat menahan kegelian. Pelahan aku jilat buah dadanya sambil berputar sekeliling putingnya. Aura badan Alin amat mengasyikanku. 

Alin seolah-olah tak tahan dengan 'teasing'ku cuba mengerakkan badannya agar lidahku terkena putingnya yang telah menegang. Bila putingnya terkena lidahku, Alin berdesus kelegaan dan keenakan. Aku mula menyoyot puting Alin perlahan-lahan. Sesekali aku mengigit kecil putting Alin menyebabkannya menjerit kecil. 

Tanganku yang tadi mengusap-usap peha Alin kini sudah tiba di pangkalnya. Alin mula membuka pehanya. Aku menyentuh kemaluan Alin, terasa hangat. Alin sudah mula basah. Perlahan-lahan jariku mengikut alur kemaluan Alin dari bawah sehingga jariku tersentuh suatu daging kecil yang menjojol di bahagian atas kemaluan itu. 

Alin mendesah seperti terkejut. Kepalanya terdongak ke atas. Mulut terngaga sedikit. Matanya terbeliak keatas menikmati suasana. Tangannya menggenggam erat hujung bantal menahan rasa enak yang tidak terkata. 

Aku mula menggentil kelintit Alin. Keadaan Alin mula bertambah bernafsu. Jari kakinya kini dikejangkan menahan kenikmatan. Kepalanya mengeleng ke kiri dan ke kanan mengawal rasa. 

Aku bangun menghentikan aktivitiku tadi. Alin seolah melepaskan nafas lega. Matanya redup memandangku. Dengan penuh harapan, Alin menanti langkah aku seterusnya. 

Aku menguak lembut lutut Alin. Alin kini terbaring sambil kedua kakinya terbuka, terkangkang. Aku mengalih tempat. Aku duduk di antara kaki Alin. Kemaluan Alin jelas di depanku. Sudah ternampak bahagian dalam kemaluannya yang berwarna merah jambu. Nafasku makin berat menahan rasa. 

Aku sambung semula kegiatan menjilatku. Bermula dari bahagian bawah lutut sehingga ke pangkal peha. Terasa peha Alin mengepit badanku, mungkin kegelian. Bau kemaluan Alin mula menusuk ke hidungku. Bau itu amat menaikkan berahi diriku. Aku mula menguncup dan menjilat kemaluan Alin. Desas dan desus Alin bertambah jelas. Tapi aku yakin tiada siapa yang akan mendengar rengekkan Alin di luar kerana ditenggelamkan oleh bunyi radio. 

Jilatanku semakin ganas. Sesekali aku menjelirkan lidahku ke dalam bukaan kemaluan Alin. Sesekali aku menyedut kelintit Alin. Asin air mazi Alin tak kuhiraukan. Beberapa minit kemudian, jilatanku lebih banyak tertumpu pada kelintitnya. 

Alin bagaikan cacing kepanasan. Jari-jemarinya sibuk meramas rambutku. Lama-kelaman Alin mula mengerakkan punggungnya mengikut rentak jilatanku. Nafas Alin bertambah berat. Alin telah terangsang dan badannya cuma mengikut gerak nalurinya. 

Alin tiba-tiba menghentikan rentak punggungnya. Tangannya mengenggam erat kepalaku. Suaranya tertahan-tahan seolah-olah menahan dari menjerit. Kakinya mengepit bandanku dengan kuat. Serentak dengan itu badan Alin mula mengeletik, kakinya mengejang. 

Aku masih perlahan-lahan mengentel kelentit Alin sambil memenekannya dengan lidahku. Aku tahu Alin sedang menikmati kemuncak nafsu syahwatnya. Aku biarkan Alin menghayati keenakkan itu. 

Apabila Alin reda, aku mendonggakkan kepalaku memandang Alin. Wajah Alin seolah keletihan. Matanya layu. Alin perlahan-lahan menarik kepalaku keatas. Kami berciuman lembut. Nafas Alin masih termengah-mengah. 

Bila ciuman itu terhenti Alin berbisik kepadaku bahawa itulah pertama kalinya dia tersama amat nikmat di seluruh tubuh badannya. Terasa ada elektrik yang menjalar di segenap sarafnya tambahnya lagi. 

Dengan senyuman aku menerangkan begitulah rasanya apabila seorang perempuan mencapai puncak syawatnya. Tanya Alin lagi bolehkah lelaki menikmati rasa yang sama. Aku mengiakan pertanyaan itu sambil menambah, apabila air mani terpacar dari anggota kemaluan lelaki. 

Dengan penuh rasa ingin tahu Alin bertanya bagaimana lelaki boleh memancarkan air mani. Aku menjawab dengan mengurut bahagian kemaluan atau menjalin hubungan kelamin, istilah orang putih, 'make love'. 

Aku tersentak sedikit bila Alin menguatkan hujahku tadi, “seperti apa yang dilakukan oleh mama dan papa?” 

Aku cuma mengganguk. Di dalam benakku mula terfikir mungkin Alin pernah ternampak mama dan papanya 'make love' kerana Alin sering juga tidur di bilik mereka. 

Kami terdiam seketika. Aku terasa tangan Alin mula cuba melurutkan seluar dalamku. Aku bertambah tersentak bila Alin menyatakan, “Alin nak!” 

Aku cuba mendapat kepastian dengan bertanya apa yang dia inginkan. Tanpa berselindung Alin menjawab, 'make love'. Aku mengingatkan Alin, sedarkah dia dengan permintaannya itu dan tahukan dia risikonya. Dia menjawab tegas yang dia sedar dan tahu apa yang dimintanya. 

Aku menjadi serba salah. Dengan membisu, aku baring disisi Alin. Alin bangun sambil berkata, dia amat menyayangi aku dan dia tahu aku juga begitu. Mataku cuma berkelip-kelip memandang Alin. Tak tahu apa yang harus aku perkatakan. Dia mahu kepastian aku sama ada betulkah aku menyayangi dirinya. Aku mengangguk. 

Seolah anggukan itu tanda persetujuan atas permintaannya tadi, Alin melurut seluar dalamku ke bawah. Kini kami berdua bertelanjang bulat. Mata Alin seolah terbeliak memandang kemaluanku. Dadanya kelihatan berombak kembali menandakan nafsunya mula naik. Alin memegang kemaluanku. Kemaluanku seolah berdenyut tersasa sentuhan telapak tangan Alin yang halus dan lembut. 

Alin kini menjadi 'wanita' pertama menjamah kemaluanku dengan penuh rasa nafsu. Dengan ibu jarinya dia mengosok kepala kemaluanku yang kini basah dek air maziku. Aku mengejangkan badanku menahan rasa kenikmatan. Bak kata Alin tadi, terasa kejutan elektrik kecil menjalar ditubuhku. Aku hanya mampu memejam mataku sambil mengerang keenakan. 

Alin melepaskan kemaluanku. Lantas Alin naik ke atas tubuhku. Terasa kehangatan kemaluannya di kemaluan aku. Kemaluannya mula membasahi kemaluanku. Alin mengerak-gerakkan kemaluannya seolah-olah megurut-urut kemaluanku. Aku cuma mengkakukan badanku sambil mengenggam erat cadar katil Alin. Memandangkan aku cuma mendiamkan diri, Alin mencium pipiku sambil berbisik, “Alin nak make love dengan Abang, please!” 

Aku merenung mata Alin yang penuh harapan. Hatiku kalah dengan rayuan orang yang aku sayangi itu. Sambil meramas buah dada Alin, aku menyatakan, “I'm yours if that is what you want.” 

Alin tersenyum girang dengan reaksi aku. Dia lantas mengucup bibirku. Kami berbalas ciuman. 

Alin bangun meninggikan sikit punggungnya. Dengan sebelah tangan memegang kemaluanku, Alin menghalakan senjataku ke arah lubang mahkotanya. Aku mengingatkan Alin supaya perlahan sebab kemungkinan dia akan merasa sakit untuk pengalaman pertama ini. 

Apabila kepala kemaluanku sudah berada di bibir kemaluannya dan hujung senjataku sudah mula mengetuk pintu lubuknya, Alin memaut bahuku. Aku mengusap dan membelai belakang Alin. Alin yang kini dadanya di atas dadaku mula bergerak perlahan ke bawah agar tubuh kami bersatu. 

Terasa ada sesuatu yang menghalang kemaluanku dari terus masuk. Alin mengetip bibirnya seolah-olah menahan sakit. Aku cuma dapat membelai rambut dan badan Alin. 

Dengan satu tarikan nafas dan wajah orang yang nekad, menghentakkan kemaluannya terus ke arah kemaluan aku. Terasa kemaluanku telah dapat membolos benteng dara Alin. Alin menjerit kecil sambil menghempaskan kepalanya ke dadaku. Alin diam sebentar dan badannya terasa menggigil sedikit. Aku terus membelai Alin dengan penuh kasih sayang sambil bertanya, “are you okay sayang?”. 

Alin cuma membatu. Aku kaget seketika. Aku menyahut nama Alin. Alin kemudian bangun sambil tersenyum manja kepadaku. Kami serentak memandang ke arah kemaluan kami. Kemaluanku sudah tidak kelihatan. Yang nampak cuma bulu kemaluanku bertaut dengan bulu Alin yang masih halus. Alin tersenyum manja kerana kini badan kami telah BERSATU. Kami berpelukan sambil bercium. 

Kemaluanku terasa digenggam lubang kemaluan Alin yang terasa amat ketat. Sesekali Alin mengemut kemaluannya menyebabkan aku mengeliat menahan keenakan yang teramat sangat. Alin tersenyum bangga kerana dapat menghadiahkan aku suatu kenikmatan. Alin membelai dadaku sambil bermain dengan puntingku. 

Rasa sensasi di bahagian kemaluanku ditambah dengan rasa geli di pntingku menyebab desusanku makin kuat. Alin tersenyum nakal memainkan peranannya. Aku meramas-ramas buah dada Alin yang meranum. 

Aku menggulingkan Alin. Kini aku pula menindih Alin. Aku lebih bebas dan Alin sekarang terpaksa akur dengan tingkahku. Kedua tapak tangan kami bertemu. Jari-jemari kami berselang-seli, bergenggam erat. Tubuh kami telah menjadi satu, kami kini menjalinkan hubung asmara. 

Kami kekadang berkuncupan. Aku menjelirkan lidah kedalam mulutnya. Alin menyambut dengan mengulum lidahku. Kekadang Alin pula menghulurkan lidahnya untuk aku kulum. Aku telah mula menyorong dan menarik kemaluanku. Perjalanannya amat lancar disebabkan kemaluan Alin telah lama basah. 

Alin mula mengikut rentak sorong-tarikku. Bila aku menolak, Alin akan menyuakan kemaluannya agar kemaluanku dapat masuk sedalam-dalamnya. Rentak irama di radio yang romantis menyebabkan kami tidak terburu-buru menjalin asmara ini. Kami mahu menikmati pemgalaman pertama ini. Menghayati bagaimana keduanya menglepaskan rasa kasih. Badan kami mula bertindak-balas. Aku dan Alin sudah tidak boleh berkata-kata, cuma kami berdesas dan berdesus melahirkan rasa keenakan. 

Kami mula berguling lagi, Alin pula mengawal ayunan. Kali ini lebih laju sedikit. Alin sesekali mengigit dadaku menahan rasa kesedapan. Walaupun ini adalah pengaman kami yang pertama, kami seolah-olah telah biasa melakukan ini semua. Aku cuma mengikut gerak naluriku. Aku tahu Alin juga begitu. Keserasian antara kami menyebabkan kami begitu asyik melayan perasan sesama sendiri. 

Kami bertukar posisi lagi. Aku pula menghayunkan dayungan. Dayungan kini bertambah laju. Sesekali aku mengigit telinga Alin menandakan rasa geramku. Kemutan kemaluan Alin sesakali terasa kuat sambil badannya mengigil kecil. Alin mungkin merasakan kemuncak syawat kecilnya. 

Setelah beberapa ketika kami beguling lagi. Alin akan cuba mendayung pula. Sama seperti tadi ayunan kali ini lebih pantas dari sebelumnya. Tubuh kami telah mula berpeluh. Namun kami tidak pedulikan semua itu. Aku terus menjilat tubuh Alin yang terasa masin dan sesekali dapat menghisap punting Alin. Begitu juga Alin. 

Kini tiba masa aku mendayung. Tapi kali ini ayunan lebih kepada hentakan. Aku menghentakkan senjataku sedalam-dalamnya ke lubuk sulit Alin. Alin akan menanti sambil menyuakan lubang nikmatnya. 

Alin sudah mula tidak dapat mengawal rasa. Tangan memgenggam erat tanganku. Matanya tertutup rapat. Alin mengetip bibir sambil mengeluarkan erangan yang tersekat-sekat. Kakinya merengkul kuat pinggangku. Kepalanya mengeling-geling dan wajahnya seperti orang menahan rasa keenakkan. 

Alin sampai kemuncak syahwatnya. Badannya menggeletik sambil menggelupur. Aku junamkan sentataku sedalam mungkin dan membiarkan ia di situ. Erangan Alin cukup memberahikan bila aku mendengarnya. Kemutan lubang cintanya terasa amat ketat. 

Bila rengkulan kaki Alin mula longgar, aku menerusan rejahan aku. Aku tahu beberapa detik lagi aku akan dapat rasakan apa yang Alin rasakan. Seluruh saraf mula terasa sensasinya. Apabila sensasinya tertumpu pada kemaluanku. Aku mencabut kemaluanku dan melepaskan air maniku diperut Alin. Aku terdampar di atas Alin. 

Alin megusap lembut rambutku. Sesekali terasa meremang bulu tengkukku bila Alin mengusap lembut tengkukku. Terasa kejutan elektrik mengalir di tulang belakangku bila Alin membelai belakang dan punggungku. 

Alin membisikan rasa terima kasihnya padaku. Aku membalas, “it's my pleasure.” 

Lantas aku mengucapkan cintaku padanya. Dia membalas ringkas, '”love you too.” 

Aku beguling ke sisi Alin. Sambil berpelukan kami merenung mata. Terdengengar radio mengumumkan jam sudah pukul satu pagi. Dalam kehening malam berasama kesyahduan lagu di radio, aku nampak mata Alin mula berair. 

Aku bertanya kepada Alin adakan dia menyesal dengan apa yang telah berlaku. Alin menjawab, “No regret.” 

“Alin gembira yang Alin dapat mencurahkan kasih Alin pada Abang sebagai seorang kekasih. Alin telah lama memendam perasaan dan Alin tahu Abang juga begitu. Abang menyesal ke?'” 

Sambil mengesat airmata Alin dan tersenyum aku menjawab, “No regret!.” 

Alin tersenyum menambah seri diwajahnya. Aku bangun mengambil kainku dan mengelap air maniku di tubuh Alin. Ternampak air maniku berwarna kemerahan sedikit. Aku tahu itu darah dari selaput dara Alin. Aku membersihkan kemaluan Alin dan juga kemaluan aku untuk mengelakkan rasa tidak selesa. Aku kemudian menarik selimut dan kami tidur dalam keadaan bogel sambil berpelukan. 

Setelah beberapa jam tidur, aku terjaga apabila terasa Alin sedang memainkan lidahnya di puntingku sambil tangannya mengurut kemaluanku. Sekali lagi kami menjalinkan hubungan kasih sayang. Kali ini lebih aggresif dengan penuh perasaan. Kami menyambungnya lagi sekali lagi di dalam bilik mandi Alin. Kami bangun awal pagi itu untuk menguruskan bilik tidur dan mengelakkan rasa wasangka Uncle Noor dan Autie Ha. 

Setelah Alin tamat persekolahan, hubungan kami bertambah intim. Aku mula berani meminta Uncle Noor kebenaran membawa Alin keluar 'dating' (bersiar atau menonton wayang). 

Kini Alin menuntut di salah sebuah pengajian tinggi tempatan. Hubungan kami lebih ketara seperti orang bercinta. Keluarga kami sedar dengan berkembangan itu. Mereka tidak pernah menghalang. Ibuku pernah menduga aku didepan Alin, Uncle Noor dan Untie Ha. Tanya ibu bila aku nak naik pelamin memandangkan umurku dah hampir lewat duapuluhan. Aku cuma menjawab sinis, “habis tu kawannya belum sedia dan masih belajar.” 

Alin tertunduk malu. Uncle Noor dan Untie Ha tersenyum aje.
Baca Selengkapnya →Alin